FEED RSS DPW PKS JAWA TENGAH http://pksjateng.or.id/rss Kaderisasi - pksjateng.or.id malas berdakwah http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/2283/malas-berdakwah Sat, 13 Feb 2016 19:19:21 +0700 Kaderisasi lanjutan... (1) مَفْهُوْمُهُ: هُوَ…
lanjutan...
(1) ู…ูŽูู’ู‡ููˆู’ู…ูู‡ู:

ู‡ููˆูŽ ุถูŽุนู’ูู ุงู„ุงูู†ู’ุฏูููŽุงุนู ุงู„ุฐู‘ูŽุงุชููŠู‘ู ูˆูŽุงู„ู’ุฌูŽู…ูŽุงุนููŠู‘ู ูููŠู’ ู…ูŽุฌูŽุงู„ู ุงู„ู’ุฃูŽู†ู’ุดูุทูŽุฉู ุงู„ุฏู‘ูŽุนูŽูˆููŠู‘ูŽุฉู ุงู„ู’ู…ูุฎู’ุชูŽู„ูููŽุฉู.

Pertama: Pengertian Malas dalam Berdakwah

Melemahnya motivasi baik bersifat personal maupun kolektif di berbagai bidang aktifitas dakwah.

(2) ู…ูŽุธูŽุงู‡ูุฑู ุงู„ู’ูƒูŽุณูŽู„ู ุงู„ุฏู‘ูŽุนูŽูˆููŠู‘ู:

Kedua: Gejala dan Tanda-Tanda Malas Berdakwah

– ุงูŽู„ุชู‘ูŽุฃูŽุฎู‘ูุฑู ุนูŽู†ู’ ุฃูŽุฏูŽุงุกู ุงู„ู’ู…ูู‡ูู…ู‘ูŽุฉู ุงู„ู’ู…ูู†ูŽุงุทูŽุฉู ุจูู†ูŽุง

  1. Terlambat dalam mengerjakan tugas dakwah yang diberikan kepadanya

– ุนูŽุฏูŽู…ู ุงู„ู’ุญูุฑู’ุตู ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉู ุฃูŽูˆู ุงู„ู†ู‘ูŽุฏูŽู…ู ุนูŽู„ูŽู‰ ููŽูˆูŽุงุชูู‡ูŽุง

  1. Hilangnya semangat berdakwah, atau tidak adanya penyesalan atas hilangnya peluang dakwah

– ุนูŽุฏูŽู…ู ุงู„ู’ุฌูุฏู‘ููŠู‘ูŽุฉู ูˆู’ุงู„ู’ููŽุงุนูู„ููŠู‘ูŽุฉู ูููŠ ุงู„ู’ู…ูŽู†ูŽุงุดูุทู ุงู„ุฏู‘ูŽุนูŽูˆููŠู‘ูŽุฉู

  1. Tidak bersungguh-sungguh dan tidak aktif dalam berbagai aktifitas dakwah

– ุงูุฎู’ุชูู„ูŽุงู‚ู ุงู„ู’ุฃูŽุนู’ุฐูŽุงุฑู ูููŠู’ ุญูŽุงู„ู ุงู„ู’ู…ูุญูŽุงุณูŽุจูŽุฉู

  1. Membuat-buat alasan saat dievaluasi

– ุงูŽู„ุชู‘ูŽููŽุงุนูู„ู ู…ูŽุนูŽ ุงู„ู’ุญูŽุฏู‘ู ุงู„ู’ุฃูŽุฏู’ู†ูŽู‰ ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ุฃูŽู†ู’ุดูุทูŽุฉู ุงูŽู„ู’ู…ูŽุทู’ู„ููˆู’ุจูŽุฉู

  1. Berinteraksi dengan batas minimal terhadap aktifitas yang diminta

– ุฅูู‡ู’ู…ูŽุงู„ู ุงู„ู’ุฃูŽู†ู’ุดูุทูŽุฉู ุฅูู„ู‘ูŽุง ุนูู†ู’ุฏูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽูˆู’ู…ู

  1. Mengabaikan berbagai aktifitas kecuali saat dicela

– ูููŠ ุงู„ู’ุฃูŽู†ู’ุดูุทูŽุฉู ุงู„ู‘ูŽุชููŠู’ ู„ูŽุง ูŠูŽุนู’ุฑูููู‡ูŽุง ุงู„ุฏู‘ูŽุงุนููŠูŽุฉู ู„ูŽุง ูŠูŽุญู’ุฑูุตู ุจูุงู„ุณู‘ูุคูŽุงู„ู ุนูŽู†ู’ู‡ูŽุง

  1. Terkait berbagai kegiatan yang tidak dikenal, tidak ada semangat untuk sekedar menanyakannya

– ุนูŽุฏูŽู…ู ุงู„ู’ุญูุฑู’ุตู ูููŠ ุงู„ุชู‘ูŽุบู’ูŠููŠู’ุฑู ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ู’ุฃูŽูู’ุถูŽู„ู ูููŠ ุงู„ู’ุฃูŽู†ู’ุดูุทูŽุฉู ุบูŽูŠู’ุฑู ุงู„ู’ู…ูุซู’ู…ูุฑูŽุฉู ูˆูŽุงู„ุงููƒู’ุชูููŽุงุกู ุจูุงู„ู’ู‚ูŽุฏููŠู’ู…ู ุงู„ู’ุนูŽุชููŠู’ู‚ู

  1. Tidak ada semangat untuk melakukan perubahan kepada yang lebih baik, padahal aktifitas yang dilakukan terbukti tidak produktif, dan berpuas diri dengan yang lama yang tidak produktif itu

– ุชูŽุซู’ุจููŠู’ุทู ุงู„ู’ุขุฎูŽุฑููŠู’ู†ูŽ ุนูŽู†ู ุงู„ุชู‘ูŽููŽุงุนูู„ู ู…ูŽุนูŽ ุงู„ู’ุฃูŽู†ู’ุดูุทูŽุฉู.

  1. Menggembosi yang lain agar mereka tidak interaktif terhadap berbagai aktifitas dakwah

(3) ุฃูŽุณู’ุจูŽุงุจู ุงู„ู’ูƒูŽุณูŽู„ู ุงูŽู„ุฏู‘ูŽุนูŽูˆููŠู‘ู:

Ketiga: Sebab-Sebab Malas dalam Berdakwah

– ุงูŽู„ุถู‘ูŽุนู’ูู ูููŠู’ ู…ูŽุนู’ุฑูููŽุฉู ููŽุถูŽุงุฆูู„ู ุงู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉู ูˆูŽุงุณู’ุชูุดู’ุนูŽุงุฑู ุฃูŽู‡ูŽู…ู‘ููŠู‘ูŽุชูู‡ูŽุง

  1. Melemahnya pengetahuan terhadap keutamaan dan urgensi berdakwah

– ุบููŠูŽุงุจู ุงู„ู’ุฃูŽู‡ู’ุฏูŽุงูู ุงู„ุฏู‘ูŽุนูŽูˆููŠู‘ูŽุฉู ุฃูŽูˆู’ ุนูŽุฏูŽู…ู ุงู„ู’ูˆูุถููˆู’ุญู ูููŠู’ู‡ูŽุง

  1. Sirnanya tujuan-tujuan dakwah atau minimal ketidak jelasan tujuan-tujuan dakwah

– ู‚ูู„ู‘ูŽุฉู ุงู„ุชู‘ูŽูƒูŽุงู„ููŠู’ูู ุงู„ู’ู…ูู†ูŽุงุทูŽุฉู ุจูุงู„ุฏู‘ูุนูŽุงุฉูุŒ ููŽูŠูŽุฌู’ุนูŽู„ูู‡ู ูŠูŽู†ู’ุดูŽุบูู„ู ุจูุงู„ู’ู…ูุจูŽุงุญูŽุงุชูุŒ ู…ูู…ู‘ูŽุง ูŠูŽุฌู’ุนูŽู„ูู‡ู ูŠูŽุฃู’ู„ูŽูู ู‡ูŽุฐูŽุง ุงู„ู’ูˆูŽุถู’ุนูŽุŒ ูˆูŽูŠูุดู’ุบูู„ูู‡ู ุนูŽู†ู ุงู„ุชู‘ูŽุญูŽุฑู‘ููƒู ูููŠู’ ุฃูู…ููˆู’ุฑู ุงู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉู

  1. Minimnya tugas yang dibebankan kepada para aktifis dakwah, sehingga mereka tersibukkan oleh hal-hal mubah, lalu mereka menjadi terbiasa dengan keadaan ini, selanjutnya mereka lupa untuk bergerak dalam berbagai urusan dakwah

– ุญูุฏููˆู’ุซู ุจูŽุนู’ุถู ุงู„ู†ู‘ูŽุชูŽุงุฆูุฌู ุงู„ุณู‘ูŽู„ู’ุจููŠู‘ูŽุฉู ุจูŽุนู’ุฏูŽ ุฃูŽุฏูŽุงุกู ุงู„ู’ุฃูŽุนู’ู…ูŽุงู„ู ุงู„ุฏู‘ูŽุนูŽูˆููŠู‘ูŽุฉู ุชูุณูŽุจู‘ูุจู ู„ูู„ู’ุจูŽุนู’ุถู ุฅูุญู’ุจูŽุงุทู‹ุง ุฃูŽูˆู’ ุนูุฒููˆู’ูู‹ุง ุนูŽู†ู ุงู„ู’ุนูŽู…ูŽู„ู

  1. Terjadinya hasil-hasil negative dari kerja-kerja dakwah, sehingga menyebabkan sebagian aktifis putus asa, atau ogah-ogahan untuk bekerja lagi

– ู‚ูู„ู‘ูŽุฉู ุงู„ู’ู…ูุดูŽุงุฑูŽูƒูŽุฉู ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ูƒูŽุซููŠู’ุฑู ู…ูู†ูŽ ุงู„ุฏู‘ูุนูŽุงุฉูุŒ ู…ูู…ู‘ูŽุง ูŠูุดู’ุนูุฑู ุงู„ู†ู‘ูŽุงุดูุทูŽ ู…ูู†ู’ู‡ูู…ู’ ุจูุซูู‚ูŽู„ู ุงู„ุชู‘ูŽูƒูŽุงู„ููŠู’ูู ุงู„ู‘ูŽุชููŠู’ ูŠูŽุชูŽุญูŽู…ู‘ูŽู„ูู‡ูŽุง ูˆูŽุญู’ุฏูŽู‡ูุŒ ู…ูู…ู‘ูŽุง ูŠูŽุญู’ุฏููˆู’ ุจูู‡ู ูƒูŽุฑูŽุฏู‘ู ููุนู’ู„ู ู„ูุนูŽุฏูŽู…ู ุงู„ุชู‘ูŽููŽุงุนูู„ู ู…ูุซู’ู„ูŽู‡ู ูˆูŽู…ูุซู’ู„ูŽ ุงู„ู’ุขุฎูŽุฑููŠู’ู†ูŽ

  1. Sedikitnya partisipasi aktifis dakwah lainnya, sehingga yang masih aktif merasa keberatan beban, dan sebagai reaksinya, iapun mengikuti yang lain.

– ุชูŽุนูŽุฌู‘ูู„ู ู‚ูŽุทู’ูู ุงู„ุซู‘ูู…ูŽุงุฑู ูŠูŽุฌู’ุนูŽู„ู ุงู„ู’ูƒูŽุซููŠู’ุฑูŽ – ูˆูŽูƒูŽุฑูŽุฏู‘ูŽุฉู ููุนู’ู„ู – ูŠูููŽุถู‘ูู„ููˆู’ู†ูŽ ุงู„ุงูุจู’ุชูุนูŽุงุฏูŽ ุนูŽู†ู ุงู„ู’ู…ูุดูŽุงุฑูŽูƒูŽุฉู ูˆูŽุงู„ู’ุนูŽู…ูŽู„ู ุงู„ู’ุฌูŽุงุฏู‘ู

  1. Terburu-buru untuk memetik hasil kerja dakwah, dan sebagai reaksinya, banyak yang memilih untuk menjauh dari partisipasi dakwah dan kerja-kerja serius

– ุถูŽุนู’ูู ุงู„ู’ุฌูŽุงู†ูุจู ุงู„ู’ุฅููŠู’ู…ูŽุงู†ููŠู‘ู ูˆูŽุงู„ู’ู‚ูŽู†ูŽุงุนูŽุงุชู ูููŠ ุงู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉูุŒ ูˆูŽุฌูŽุนู’ู„ูู‡ูŽุง ูƒูŽุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ูŽุง ูˆูŽุธููŠู’ููŽุฉูŒ ุชูุคูŽุฏู‘ูŽู‰ ูˆูŽูŠูŽุชูŽู‚ูŽุงุถูŽู‰ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูŽุง ู…ููƒูŽุงููŽุฃูŽุฉู‹ ุฃูŽูˆู’ ุฑูŽุงุชูุจู‹ุง

  1. Melemahnya sisi keimanan dan qana’ah da’awiyah, serta menjadikan dakwah seakan-akan profesi yang menghasilkan uang

– ุงูŽู„ุงูู†ู’ุดูุบูŽุงู„ู ุจูุงู„ุฏู‘ูู†ู’ูŠูŽุง ูˆูŽุงู„ู’ุฅูุบู’ุฑูŽุงู‚ู ูููŠู’ู‡ูŽุง ุนูŽู„ูŽู‰ ุญูุณูŽุงุจู ุงู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉู

  1. Tersibukkan oleh urusan dunia dan tenggelam di dalamnya dengan mengabaikan dakwah

– ุงูŽู„ู’ู…ูŽู„ูŽู„ู ู…ูู†ูŽ ุงู„ุฑู‘ููˆู’ุชููŠู’ู†ู ุงูŽู„ู’ู…ูุชูŽูƒูŽุฑู‘ูุฑู ูˆูŽุนูŽุฏูŽู…ู ุงู„ุชู‘ูŽุฌู’ุฏููŠู’ุฏู ูููŠ ุงู„ู’ู…ูŽู†ูŽุงุดูุทูุŒ ูˆูŽุงู„ู†ู‘ูŽูู’ุณู ุจูุทูŽุจู’ุนูู‡ูŽุง ุชูุญูุจู‘ู ุงู„ุชู‘ูŽุฌู’ุฏููŠู’ุฏูŽ

  1. Bosan terhadap rutinitas dan tiadanya pembaharuan dalam berbagai aktifitas dakwah, padahal, jiwa manusia menyukai hal-hal baru

– ุงูŽู„ุชู‘ูŽุฃูŽุซู‘ูุฑู ุจูุงู„ู’ูƒูุณูŽุงู„ูŽู‰ ูˆูŽุงู„ู’ู…ูุซูŽุจู‘ูุทููŠู’ู†ูŽ ูููŠ ุงู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉู ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰

  1. Terpengaruh oleh meraka yang malas dan oleh pihak-pihak yang menggembosi dalam berdakwah

– ุชูŽุณูŽู†ู‘ูู…ู ุงู„ู’ุจูŽุนู’ุถู ู‚ูŽุงููู„ูŽุฉูŽ ุงู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉู ู‚ูŽุจู’ู„ูŽ ุงู„ู†ู‘ูุถููˆู’ุฌู ูˆูŽุชูŽูƒู’ูˆููŠู’ู†ู ุงู„ู’ู‚ูุฏูุฑูŽุงุชู ุงู„ู’ูƒูŽุงูููŠูŽุฉู ูููŠ ุงู„ู†ู‘ูŽูู’ุณู ู„ูุชูŽุญูŽู…ู‘ูู„ู ุฃูŽุนู’ุจูŽุงุกู ุงู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉู

  1. Ada yang “naik pangkat” dalam kafilah dakwah sebelum matang dan sebelum terbentuk berbagai kemampuannya untuk memikul berbagai beban dakwah

– ุงูŽู„ุงูุฎู’ุชูู„ูŽุงูู ูˆูŽุงู„ุชู‘ูŽููŽุฑู‘ูู‚ู ูˆูŽูƒูŽุซู’ุฑูŽุฉู ูˆูุฌู’ู‡ูŽุงุชู ุงู„ู†ู‘ูŽุธูŽุฑูุŒ ู…ูู…ู‘ูŽุง ู‚ูŽุฏู’ ูŠูุณูŽุจู‘ูุจู ุงู„ุงูุจู’ุชูุนูŽุงุฏูŽ ุนูŽู†ู ุงู„ู’ุนูŽู…ูŽู„ู ุฎูŽูˆู’ูู‹ุง ู…ูู†ูŽ ุงู„ุฒู‘ูŽู„ูŽู„ูุŒ ูˆูŽุฎูŽูˆู’ูู‹ุง ู…ูู†ูŽ ุงู„ุชู‘ูŽุตู’ู†ููŠู’ูู ุฃูŽูˆู ุงู„ุงูุชู‘ูู‡ูŽุงู…ู

  1. Adanya perbedaan, perpecahan dan berbagai sudut pandang, hal yang menyebabkan seorang aktifis dakwah menjauhi kerja dakwah karena takut salah, takut di-tashnif (dikelompokkan) atau takut terkena tuduhan

ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ุฃูŽุณู’ุจูŽุงุจู ู…ูู†ู’ ู‚ูŽุงุฏูŽุฉู ุงู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉู

Sebab Malas Berdakwah Akibat dari Pimpinan

– ุถูŽุนู’ูู ุงู„ู’ู…ูุชูŽุงุจูŽุนูŽุฉู ู…ูู†ู’ ู‚ูุจูŽู„ู ุงู„ู’ู…ูŽุณู’ุฆููˆู’ู„ููŠู’ู†ูŽุŒ ู…ูู…ู‘ูŽุง ูŠูŽุฌู’ุนูŽู„ู ุงู„ู’ุฃูŽูู’ุฑูŽุงุฏูŽ ูŠูŽุดู’ุนูุฑููˆู’ู†ูŽ ุจูุนูŽุฏูŽู…ู ุฃูŽู‡ูŽู…ู‘ููŠู‘ูŽุชูู‡ูู…ู’ ุฃูŽูˆู’ ุนูŽุฏูŽู…ู ุชูŽู†ูŽุจู‘ูู‡ูู‡ูู…ู’ ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู’ู‚ูุตููˆู’ุฑู ุฃูŽูˆู‘ูŽู„ู‹ุง ุจูุฃูŽูˆู‘ูŽู„ู

  1. Lemahnya mutabaah para pimpinan, hal yang menjadikan setiap aktifis merasa dirinya tidak penting, atau tidak menyadari adanya kelemahan

– ุนูŽุฏูŽู…ู ุงู„ุชู‘ูŽู‚ู’ุฏููŠู’ุฑู ูˆูŽุงู„ุชู‘ูŽุดู’ุฌููŠู’ุนู ูŠูŽุฌู’ุนูŽู„ู ุงู„ู’ุจูŽุนู’ุถูŽ ูŠูŽุดู’ุนูุฑู ุจูุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ุณูŽูˆูŽุงุกูŒ ุนูŽู…ูู„ูŽ ุฃูŽูˆู’ ู„ูŽู…ู’ ูŠูŽุนู’ู…ูŽู„ู’ุŒ ููŽุงู„ู’ุฃูŽู…ู’ุฑู ุณููŠูŽุงู†ู

  1. Tidak adanya penghargaan dan motivasi, hal yang menyebabkan sebagian aktifis dakwah merasa bahwa antara dia bekerja dan tidak bekerja sama saja

– ุงูŽู„ุชู‘ูŽุตูŽุฑู‘ููู ุงู„ู’ุฎูŽุงุทูุฆู ูููŠู’ ุฅูุนู’ุฏูŽุงุฏู ุงู„ู’ู…ูŽู†ูŽุงุดูุทู ูˆูŽุฃูŽุณูŽุงู„ููŠู’ุจู ุชูŽูู’ุนููŠู’ู„ูู‡ูŽุง ู…ูู†ู’ ู‚ูุจูŽู„ู ุงู„ู’ู‚ูŽุงุฏูŽุฉูุŒ ู…ูู…ู‘ูŽุง ูŠูŽุฌู’ุนูŽู„ู ุงู„ุฏู‘ูุนูŽุงุฉูŽ ู„ูŽุง ูŠูŽู†ู’ุธูุฑููˆู’ู†ูŽ ุฅูู„ูŽู‰ ู‚ูุฏู’ูˆูŽุฉู ุฃูŽู…ูŽุงู…ูŽู‡ูู…ู’ ูŠูŽู‚ู’ุชูŽุฏููˆู’ู†ูŽ ุจูู‡ู.

  1. Adanya perilaku yang salah dari pimpinan dalam mempersiapkan berbagai aktifitas dan cara-cara efektifitasnya, hal yang menjadikan para aktifis dakwah tidak melihat adanya sosok teladan di hadapan mereka

(4) ุขุซูŽุงุฑู ุงู„ู’ูƒูŽุณูŽู„ู ุงู„ุฏู‘ูŽุนูŽูˆููŠู‘ู:

Keempat: Dampak dan Pengaruh Malas Berdakwah

– ุงูŽู„ุชู‘ูŽุฃูŽุฎู‘ูุฑู ูููŠู’ ุฅูู†ู’ุฌูŽุงุฒู ุงู„ู’ู…ูู‡ูู…ู‘ูŽุงุชู ุงู„ุฏู‘ูŽุนูŽูˆููŠู‘ูŽุฉูุŒ ู…ูู…ู‘ูŽุง ูŠูŽุญู’ุชูŽุงุฌู ุฅูู„ูŽู‰ ุฌูู‡ู’ุฏู ุฃูŽูƒู’ุจูŽุฑูŽ ูˆูŽูููŠู’ ูˆูŽู‚ู’ุชู ุฃูŽุทู’ูˆูŽู„ูŽ

  1. Keterlambatan dalam menyelesaikan berbagai tugas dakwah, sehingga memerlukan tambahan tenaga yang lebih besar dan waktu yang lebih lama

– ุงูุฎู’ุชูู„ูŽุงู‚ู ุงู„ู’ุฃูŽุนู’ุฐูŽุงุฑู ุนูู†ู’ุฏูŽ ุงู„ู’ู…ูุญูŽุงุณูŽุจูŽุฉู ู…ูู…ู‘ูŽุง ูŠูุคูŽู†ู‘ูุจู ุถูŽู…ููŠู’ุฑูŽ ุงู„ุฏู‘ูŽุงุนููŠูŽุฉู ู…ูุณู’ุชูŽู‚ู’ุจูŽู„ู‹ุง

  1. Membuat-buat alasan saat dievaluasi, hal yang membuat nurani seorang aktifis dakwah terasa tergores di masa depan

– ุชูŽูˆูŽู‚ู‘ููู ุงู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉู ุนูู†ู’ุฏูŽ ุญูŽุฏู‘ู ู…ูุนูŽูŠู‘ูŽู†ู ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ูˆูŽุณูŽุงุฆูู„ู ูˆูŽุนูŽุฏูŽู…ู ุงุจู’ุชููƒูŽุงุฑู ูˆูŽุณูŽุงุฆูู„ูŽ ุฌูŽุฏููŠู’ุฏูŽุฉู ุจูุณูŽุจูŽุจู ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุงู„ู’ูˆูŽุณูŽุงุฆูู„ูŽ ุงู„ู’ู‚ูŽุฏููŠู’ู…ูŽุฉูŽ ู„ูŽู…ู’ ุชูู†ูŽูู‘ูŽุฐู’ ุจูŽุนู’ุฏู

  1. Dakwah hanya terpaku pada sarana tertentu dan tidak ada inovasi memunculkan sarana dakwah baru, dengan alasan, sarana yang lama saja belum terlaksana

– ุณูŽุนูŽุฉู ุงู„ู’ู‡ููˆู‘ูŽุฉู ุจูŽูŠู’ู†ูŽ ุงู„ุฏู‘ูุนูŽุงุฉู ูˆูŽุจูŽูŠู’ู†ูŽ ุงู„ู’ุฌูู‡ูŽุฉู ุงู„ู’ู…ูŽุณู’ุฆููˆู’ู„ูŽุฉู ุนูŽู†ู’ู‡ูู…ู’ ุจูุณูŽุจูŽุจู ุงู„ู’ู…ูุชูŽุงุจูŽุนูŽุฉู ูˆูŽุงู„ุชู‘ูŽู‚ู’ูˆููŠู’ู…ูุŒ ู…ูู…ู‘ูŽุง ูŠูŽูู’ุชูŽุญู ุงู„ู’ู…ูŽุฌูŽุงู„ูŽ ู„ูู„ุชู‘ูŽุฑูŽุงุดูู‚ู ุจูุงู„ู’ูƒูŽู„ูู…ูŽุงุชู ุงู„ู„ู‘ูŽุงู…ูŽุณู’ุฆููˆู’ู„ูŽุฉู

  1. Adanya gap yang terlalu jauh antara aktifis dakwah dengan pimpinanya dikarenakan faktor mutabaah dan evaluasi, hal yang membuka celah untuk saling menyerang dengan tanpa tanggung jawab

– ุชูŽุฃูŽุฎู‘ูุฑู ุชูŽุญู’ู‚ููŠู’ู‚ู ุงู„ู†ู‘ูŽุชูŽุงุฆูุฌู ุงู„ู’ู…ูŽุฑู’ุฌููˆู‘ูŽุฉู ู…ูู†ูŽ ุงู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉู ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰

  1. Terlambatnya perealisasian hasil yang diharapkan dari aktifitas berdakwah

– ุชูŽุณูŽู„ู‘ูุทู ุฃูŽุนู’ุฏูŽุงุกู ุงู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉู ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉู ูˆูŽุงู„ุฏู‘ูุนูŽุงุฉูุŒ ููŽู…ูŽู†ู’ ู„ูŽุง ูŠูู‡ูŽุงุฌูู…ู ู„ูŽุง ุจูุฏู‘ูŽ ุฃูŽู†ู’ ูŠูู‡ูŽุงุฌูŽู…ู.

  1. Hegemoni musuh-musuh dakwah terhadap dakwah dan para aktifitsnya, sebab “siapa yang tidak menyerang pasti diserang”.

(5) ุนูู„ูŽุงุฌู ุงู„ู’ูƒูŽุณูŽู„ู ุงู„ุฏู‘ูŽุนูŽูˆููŠู‘ู:

Kelima: Terapi terhadap Kemalasan Berdakwah

1 – ู…ูู…ู‘ูŽุง ูŠูŽุฌู’ุนูŽู„ู ุงู„ุฏู‘ูŽุงุนููŠูŽุฉูŽ ูŠูŽุชูŽููŽุงุนูŽู„ู ู…ูŽุนูŽ ุฏูŽุนู’ูˆูŽุชูู‡ู: ู…ูŽุนู’ุฑูููŽุฉู ู…ูŽุง ู„ูŽู‡ู ู…ูู†ู’ ุฃูŽุฌู’ุฑู ุฅูุฐูŽุง ู‚ูŽุงู…ูŽ ุจูู‡ูŽุงุŒ ุฃูŽูˆู ุงู„ุชู‘ูŽุนูŽุฑู‘ููู ุนูŽู„ูŽู‰ ุฃูŽู‡ูŽู…ู‘ููŠู‘ูŽุฉู ุงู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉู.

ูˆูŽุฃูุฌููˆู’ุฑู ุงู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉู ุชูŽูƒู’ู…ูู†ู ูููŠ ุงู„ู’ุขุชููŠู’:

  • Diantara hal-hal yang menjadikan seorang da’i aktif dalam berdakwah adalah mengetahui pahala yang akan didapatnya, atau mengetahui urgensi berdakwah.

Pahala-pahala berdakwah dapat dijelaskan sebagai berikut:

– ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ูŽุง ู…ูู†ู’ ู‡ูŽุฏู’ูŠู ุงู„ุฑู‘ูŽุณููˆู’ู„ู – ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ – ูˆูŽุฃูŽุชู’ุจูŽุงุนูู‡ูุŒ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰: {ู‚ูู„ู’ ู‡ูŽุฐูู‡ู ุณูŽุจููŠู„ููŠ ุฃูŽุฏู’ุนููˆ ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽู‰ ุจูŽุตููŠุฑูŽุฉู ุฃูŽู†ูŽุง ูˆูŽู…ูŽู†ู ุงุชู‘ูŽุจูŽุนูŽู†ููŠ} [ูŠูˆุณู: 108]

  • Bahwasanya dakwah itu adalah jalan hidayah para rasul dan para pengikutnya. Allah SWT berfirman: Katakanlah (wahai Muhammad): inilah jalanku, aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu) kepada Allah dengan yakin (QS. Yusuf: 108).

– ุฃูŽู†ู‘ูŽ ููŽุงุนูู„ูŽู‡ูŽุง ู…ูู†ู’ ุฃูŽุญู’ุณูŽู†ู ุงู„ู†ู‘ูŽุงุณู ู‚ูŽูˆู’ู„ู‹ุงุŒ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰: {ูˆูŽู…ูŽู†ู’ ุฃูŽุญู’ุณูŽู†ู ู‚ูŽูˆู’ู„ุงู‹ ู…ู‘ูู…ู‘ูŽู† ุฏูŽุนูŽุง ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ูˆูŽุนูŽู…ูู„ูŽ ุตูŽุงู„ูุญุงู‹ ูˆูŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุฅูู†ู‘ูŽู†ููŠ ู…ูู†ูŽ ุงู„ู…ูุณู’ู„ูู…ููŠู†ูŽ} [ูุตู„ุช:33].

  • Bahwasanya pelaku dakwah adalah orang yang paling baik perkataannya. Allah SWT berfirman: Dan siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah dan mengerjakan kebajikandan berkata: Sungguh aku termasuk orang-orang muslim (yang berserah diri) (QS. Fushshilat: 33).

– ุฑูŽูˆูŽู‰ ุงู„ุชู‘ูุฑู’ู…ูุฐููŠู‘ู ู…ูู†ู’ ุญูŽุฏููŠู’ุซู ุฃูŽุจููŠู’ ุฃูู…ูŽุงู…ูŽุฉูŽ: »ุฅูู†ู‘ูŽ ุงู„ู„ู‡ูŽ ูˆูŽู…ูŽู„ูŽุงุฆููƒูŽุชูŽู‡ู ูˆูŽุฃูŽู‡ู’ู„ูŽ ุงู„ุณู‘ูŽู…ูŽูˆูŽุงุชู ูˆูŽุงู„ู’ุฃูŽุฑู’ุถูุŒ ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ุงู„ู†ู‘ูŽู…ู’ู„ูŽุฉูŽ ูููŠู’ ุฌูุญู’ุฑูู‡ูŽุงุŒ ูˆูŽุญูŽุชู‘ูŽู‰ ุงู„ู’ุญููˆู’ุชูŽุŒ ู„ูŽูŠูุตูŽู„ู‘ููˆู’ู†ูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ู…ูุนูŽู„ู‘ูู…ู ุงู„ู†ู‘ูŽุงุณู ุงู„ู’ุฎูŽูŠู’ุฑูŽ«. ูˆูŽุชูŽุณูŽุงุกูŽู„ูŽ ุฃูŽู‡ู’ู„ู ุงู„ู’ุนูู„ู’ู…ู ุนูŽู†ู’ ุณูŽุจูŽุจู ุฏูุนูŽุงุกู ู‡ูŽุคูู„ูŽุงุกู ูˆูŽู…ูู†ู’ู‡ูู…ู ุงู„ู†ู‘ูŽู…ู’ู„ูŽุฉู ูˆูŽุงู„ู’ุญููˆู’ุชูุŸ ููŽุฃูŽุฌูŽุงุจููˆู’ุง: ู‚ูŽุงู„ูŽ ุงุจู’ู†ู ู‚ูุฏูŽุงู…ูŽุฉูŽ: “ุฃูŽู†ู‘ูŽ ู†ูŽูู’ุนูŽ ุงู„ู’ุนูู„ู’ู…ู ูŠูŽุนูู…ู‘ู ูƒูู„ู‘ูŽ ุดูŽูŠู’ุกู ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ุงู„ู’ุญููˆู’ุชูŽุŒ ููŽุฅูู†ู‘ูŽ ุงู„ู’ุนูู„ูŽู…ูŽุงุกูŽ ุนูุฑููููˆู’ุง ุจูุงู„ู’ุนูู„ู’ู…ู ูˆูŽู…ูŽุง ูŠูŽุญูู„ู‘ู ูˆูŽูŠูŽุญู’ุฑูู…ูุŒ ูˆูŽุฃูŽูˆู’ุตููˆู’ุง ุจูุงู„ู’ุฅูุญู’ุณูŽุงู†ู ุฅูู„ูŽู‰ ูƒูู„ู‘ู ุดูŽูŠู’ุกู ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ู’ู…ูŽุฐู’ุจููˆู’ุญู ูˆูŽุงู„ู’ุญููˆู’ุชูุŒ ููŽุฃูŽู„ู’ู‡ูŽู…ูŽ ุงู„ู„ู‡ู ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰ ุงู’ู„ูƒูู„ู‘ูŽ ุงูŽู„ุงูุณู’ุชูุบู’ููŽุงุฑูŽ ู„ูŽู‡ูู…ู’ุ› ุฌูŽุฒูŽุงุกู‹ ู„ูุญูุณู’ู†ู ุตูŽู†ููŠู’ุนูู‡ูู…ู’”.

At-Tirmidzi meriwayatkan dari hadits Abu Umamah (RA): Sesungguhnya Allah SWT, para malaikat, dan seluruh penghuni langit dan bumi, termasuk semut di dalam lubangnya, dan termasuk ikan di lautan, sungguh mereka mengucapkan shalawat kepada orang yang mengajatkan kebaikan kepada manusia.

Para ulama bertanya tentang sebab yang melatar belakangi do’a mereka, termasuk do’a semut dan ikan di lautan?

Ibnu Qudamah berkata: bahwasanya manfaat ilmu itu meliputi apa saja, termasuk ikan di lautan, sebab para ulama dikenal sebagai orang yang berilmu yang mengetahui apa yang halal dan apa yang haram. Merekalah yang selalu berpesan agar berbuat baik kepada segala sesuatu, termasuk kepada binatang yang disembelih dan kepada ikan, oleh karena itu, Allah SWT mengilhamkan kepada semuanya agar mereka beristighfar untuk para ulama’, sebagai balasan atas perbuatan mereka yang sangat baik.

ุฑูŽูˆูŽู‰ ู…ูุณู’ู„ูู…ูŒ ู…ูู†ู’ ุญูŽุฏููŠู’ุซู ุฃูŽุจููŠู’ ู‡ูุฑูŽูŠู’ุฑูŽุฉูŽ – ุฑูŽุถููŠูŽ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู†ู’ู‡ู – : »ู…ูŽู†ู’ ุฏูŽุนูŽุง ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ู’ู‡ูุฏูŽู‰ ูƒูŽุงู†ูŽ ู„ูŽู‡ู ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ุฃูŽุฌู’ุฑู ู…ูุซู’ู„ู ุฃูุฌููˆู’ุฑู ู…ูŽู†ู’ ุชูŽุจูุนูŽู‡ู«. ุฑูŽูˆูŽู‰ ุงู„ู’ุจูุฎูŽุงุฑููŠู’ ู…ูู†ู’ ุญูŽุฏููŠู’ุซู ุณูŽู‡ู’ู„ู: ู‚ูŽุงู„ูŽ ุงู„ุฑู‘ูŽุณููˆู’ู„ู – ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ – ู„ูุนูŽู„ููŠู‘ู: »ู„ูŽุฃูŽู†ู’ ูŠูŽู‡ู’ุฏููŠูŽ ุงู„ู„ู‡ู ุจููƒูŽ ุฑูŽุฌูู„ู‹ุง ูˆูŽุงุญูุฏู‹ุง ุฎูŽูŠู’ุฑูŒ ู„ูŽูƒูŽ ู…ูู†ู’ ุญูู…ู’ุฑู ุงู„ู†ู‘ูŽุนูŽู…ู«.

Imam Muslim meriwayatkan dari Abu Hurairah (RA): Siapa yang mengajak kepada jalan hidayah, maka untuknya pahala seperti yang didapat oleh orang-orang yang mengikutinya.

Imam Bukhari meriwayatkan dari hadits Sahl, Rasulullah SAW bersabda kepada Ali bin Abi Thalib (RA): Sungguh, Allah SWT memberikan hidayah kepada satu orang disebabkan olehmu, itu lebih baik bagimu daripada unta merah.

ูˆูŽุฃูŽู…ู‘ูŽุง ุฃูŽู‡ูŽู…ู‘ููŠู‘ูŽุฉู ุงู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉู ููŽุชูŽูƒู’ู…ูู†ู ูููŠ ุงู„ู’ุขุชููŠู’:

Adapun urgensi berdakwah, dapat dijelaskan sebagai berikut:

ุฃ- ุฃูŽู†ู‘ูŽ ูููŠู’ู‡ูŽุง ุชูŽุซู’ุจููŠู’ุชูŽ ุงู„ุฏู‘ูŽุงุนููŠูŽุฉู ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ุตู‘ูุฑูŽุงุทู ุงู„ู’ู…ูุณู’ุชูŽู‚ููŠู’ู…ู ูˆูŽู…ูŽุง ูŠูุญูŽุตู‘ูู„ูู‡ู ู…ูู†ู’ ุฃูุฌููˆู’ุฑู ุนูŽุธููŠู’ู…ูŽุฉู ู…ูู†ูŽ ุงู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉู.

  • Bahwa berdakwah itu memberikan tatsbit (keteguhan) kepada sang da’i untuk tetap berada di atas jalan yang lurus disamping pahala besar yang didapatkannya.

ุจ- ู„ูุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ูŽุง ุงู„ุทู‘ูŽุฑููŠู’ู‚ู ุงู„ู’ุฃูŽู…ู’ุซูŽู„ู ูููŠ ุงู„ู’ุฃูŽู…ู’ุฑู ุจูุงู„ู’ู…ูŽุนู’ุฑููˆู’ูู ูˆูŽุงู„ู†ู‘ูŽู‡ู’ูŠู ุนูŽู†ู ุงู„ู’ู…ูู†ู’ูƒูŽุฑู

  • Bahwa dakwah merupakan cara paling ideal dalam penegakan amar ma’ruf nahi munkar.

ุฌู€- ูˆูŽู„ูุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ูŽุง ุฃูŽุนู’ุธูŽู…ู ุทูŽุฑููŠู’ู‚ู ู„ูุจูŽูŠูŽุงู†ู ู…ูุฎูŽุทู‘ูŽุทูŽุงุชู ุงู„ู’ุฃูŽุนู’ุฏูŽุงุกู ุฏูŽุงุฎูู„ููŠู‘ู‹ุง ูˆูŽุฎูŽุงุฑูุฌููŠู‘ู‹ุง ุญูŽูˆู’ู„ูŽ ุงู„ู’ุฅูุณู’ู„ูŽุงู…ู ูˆูŽุงู„ู’ู…ูุณู’ู„ูู…ููŠู’ู†ูŽ

  • bahwa berdakwah itu merupakan cara paling agung untuk menjelaskan konspirasi musuh-musuh Islam dan kaum muslimin, baik musuh dari dalam maupun dari luar

ุฏ- ูˆูŽู„ูุฃูŽู†ู‘ูŽ ูููŠู’ู‡ูŽุง ุจูŽูŠูŽุงู†ูŽ ุงู„ุดู‘ูŽุฑููŠู’ุนูŽุฉู ู„ูู„ู†ู‘ูŽุงุณู ูˆูŽุฃูŽุญู’ูƒูŽุงู…ูู‡ูŽุงุŒ ูˆูŽุฑูŽูู’ุนูŽ ุงู„ู’ุฌูŽู‡ู’ู„ู ุนูŽู†ู’ู‡ูู…ู’ุŒ ูˆูŽุฑูุฌููˆู’ุนูŽ ุงู„ู†ู‘ูŽุงุณู ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ุฏู‘ููŠู’ู†ู ูˆูŽุงู„ู’ุนูŽู…ูŽู„ู ุจูู‡ู

  • Bahwa dengan berdakwah seorang da’i dapat menjelaskan tentang syari’at Islam dan ajaran-ajarannya, menghapus kebodohan, mengembalikan manusia kepada agama dan pengamalannya.

ู‡ู€- ูˆูŽู„ูุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ูŽุง ู…ูู†ูŽ ุงู„ุทู‘ูุฑูู‚ู ูููŠู’ ุฅูู‚ูŽุงู…ูŽุฉู ุญูุฌู‘ูŽุฉู ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽู‰ ุนูุจูŽุงุฏูู‡ู ูˆูŽุงู„ู’ุฅูุนู’ุฐูŽุงุฑู ุฅูู„ูŽูŠู’ู‡ู ุณูุจู’ุญูŽุงู†ูŽู‡ู

  • Berdakwah merupakan cara menegakkan hujjah Allah SWT kepada para hamba-Nya, dan merupakan bentuk pembelaan di hadapan Allah SWT

ูˆ- ูˆูŽู„ูุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ูŽุง ู…ูู†ู’ ูˆูŽุณูŽุงุฆูู„ู ู†ูุตู’ุฑูŽุฉู ุงู„ู’ู…ูุณู’ู„ูู…ููŠู’ู†ูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุฃูŽุนู’ุฏูŽุงุฆูู‡ูู…ู’ ูˆูŽุชูŽู„ูŽุงุญูู…ู ุงู„ุตู‘ูŽูู‘ู ุจูŽูŠู’ู†ูŽู‡ูู…ู’.

  • Bahwa berdakwah merupakan satu sarana untuk menolong kaum muslimin dari para musuhnya, juga merupakan satu cara untuk merapatkan barisan kaum muslimin

2 – ู…ูู…ู‘ูŽุง ูŠูุนููŠู’ู†ู ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู†ู‘ูŽุดูŽุงุทู ุงู„ุฏู‘ูŽุนูŽูˆููŠู‘ู ูˆูุถููˆู’ุญู ุงู„ู’ู‡ูŽุฏูŽูู ู…ูู†ู’ู‡ูŽุงุŒ ูˆูŽุชูŽู†ู’ู‚ูŽุณูู…ู ุฅูู„ูŽู‰ ู‚ูุณู’ู…ูŽูŠู’ู†ู:

  1. Diantara membantu seorang da’i untuk aktif dalam berdakwah adalah adanya tujuan yang jelas.

Ada dua bentuk tujuan:

ุฃ- ุงูŽู„ู’ู‡ูŽุฏูŽูู ุงู„ู’ุนูŽุงู…ู‘ู: ุชูŽุญู’ู‚ููŠู’ู‚ู ุฑูุถูŽุง ุงู„ู„ู‡ู ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰ุŒ ูˆูŽู‡ูŽุฐูŽุง ู…ูู†ู’ ุดูŽุฃู’ู†ูู‡ู ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽุฌู’ุนูŽู„ูŽ ุงู„ุฏู‘ูŽุงุนููŠูŽุฉูŽ ู„ูŽุง ูŠูŽู‡ู’ุฏูŽุฃู ุฃูŽุจูŽุฏู‹ุง ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ูŠูŽุชูู…ู‘ูŽ ู‡ูŽุฐูŽุง ุงู„ู’ุฃูŽู…ู’ุฑู ุฃูŽูˆู’ ุชูŽุญู’ู‚ููŠู’ู‚ู ุงู„ู’ุนูุจููˆู’ุฏููŠู‘ูŽุฉู ู„ู„ู‡ู ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰

  • Tujuan umum, yaitu mewujudkan ridha Allah SWT, atau mewujudkan penghambaan kepada-Nya.

Tujuan ini, jika sungguh-sungguh dilaksanakan, akan membuat seorang aktifis dakwah tidak akan pernah diam sebelum terwujudnya tujuan ini.

ุจ- ุงูŽู„ู’ู‡ูŽุฏูŽูู ุงู„ู’ุฎูŽุงุตู‘ู “ุงูŽู„ู’ุฌูุฒู’ุฆููŠู‘ู”: ูˆูŽู‡ููˆูŽ ุงู„ู’ู‡ูŽุฏูŽูู ุงู„ู’ู‚ูŽุฑููŠู’ุจู ู…ูู†ู’ ูƒูู„ู‘ู ุนูŽู…ูŽู„ู ุฏูŽุนูŽูˆููŠู‘ู ู…ูŽู‡ู’ู…ูŽุง ูƒูŽุจูุฑูŽ ุฃูŽูˆู’ ุตูŽุบูุฑูŽุŒ ูˆูŽุจูŽุฐู’ู„ู ุงู„ู’ุฌูู‡ู’ุฏู ุงู„ู’ูƒูŽุงูููŠู‘ู ู„ูุชูŽุญู’ู‚ููŠู’ู‚ู ุงู„ู’ูˆูุตููˆู’ู„ู ุฅูู„ูŽูŠู’ู‡ู

  • Tujuan khusus atau juz’iy, yaitu tujuan jangka pendek dari setiap kerja dakwah, betapapun besar atau kecilnya ia.

Tujuan ini menuntut seorang aktifis dakwah untuk mengerahkan jerih payah yang memadai demi upaya pencapaian dan perwujudannya.

3 – ูˆูŽุถู’ุนู ุงู„ู’ุจูŽุฑูŽุงู…ูุฌู ุงูŽู„ู’ู…ูุชูŽู†ูŽูˆู‘ูุนูŽุฉู ู„ูู„ุฏู‘ูุนูŽุงุฉู ู…ูู†ู’ ู‚ูุจูŽู„ู ู‚ููŠูŽุงุฏูŽุงุชู ุงู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉูุŒ ูˆูŽุงู„ู’ู…ูู†ูŽุงู‚ูŽุดูŽุฉู ุงู„ู’ู…ูุณู’ุชูŽูููŠู’ุถูŽุฉู ุญูŽูˆู’ู„ูŽ ุฌูŽูˆูŽุงู†ูุจู ุงู„ู’ุฎูŽู„ูŽู„ู ูˆูŽุงู„ู’ู‚ูุตููˆู’ุฑู ูููŠู’ู‡ูŽุงุŒ ูˆูŽู…ููˆูŽุงูƒูŽุจูŽุฉู ุงู„ู’ุนูŽุตู’ุฑู ูˆูŽุฅูุนู’ุทูŽุงุกู ุฌูŽูˆูŽุงู†ูุจูŽ ุฅูุจู’ุฏูŽุงุนููŠู‘ูŽุฉู ู…ูุชูŽุฌูŽุฏู‘ูุฏูŽุฉู ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ู„ูŽุง ู†ูŽู‚ูŽุนูŽ ูููŠู’ ู‚ูู„ู‘ูŽุฉู ุงู„ุชู‘ูŽูƒูŽุงู„ููŠู’ููุŒ ูˆูŽุงู„ู‘ูŽุชููŠู’ ุชูŽุฏู’ุนููˆู’ ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ุฑู‘ููƒููˆู’ู†ู ูˆูŽุงู„ุฏู‘ูŽุนูŽุฉู

  1. Perlunya qiyadah menyiapkan berbagai macam program untuk para aktifis dakwah, melakukan berbagai diskusi yang luas dan mendalam untuk melihat berbagai celah dan kelemahan, dan untuk mengikuti berbagai perkembangan zaman, memunculkan berbagai kreasi dan inovasi yang selalu terupdate, agar para aktifis dakwah tidak kekurangan tugas, kekurangan yang dapat membuat mereka bersantai.

4 – ู„ูŽุง ุชูŽู†ู’ุชูŽุธูุฑู ุงู„ู†ู‘ูŽุชูŽุงุฆูุฌู: ู‚ูŽุงู„ูŽ ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰: {ูˆูŽู…ูŽุง ุนูŽู„ูŽูŠู’ูƒูŽ ุฃูŽู„ุงู‘ูŽ ูŠูŽุฒู‘ูŽูƒู‘ูŽู‰} [ุนุจุณ: 7]ุŒ ูˆูŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰: {ูˆูŽู…ูŽุง ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ุฑู‘ูŽุณููˆู„ู ุฅูู„ุงู‘ูŽ ุงู„ุจูŽู„ุงุบู ุงู„ู…ูุจููŠู†ู} [ุงู„ู†ูˆุฑ: 54]ุŒ ูˆูŽุนูŽู„ูŽูŠู’ู†ูŽุง ุจูŽุฐู’ู„ู ูƒูู„ู‘ู ุงู„ู’ุฃูŽุณู’ุจูŽุงุจู ุงูŽู„ู’ู…ูุคูŽุฏู‘ููŠูŽุฉู ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ุซู‘ูู…ูŽุงุฑู ุงู„ู’ู…ูŽุฑู’ุฌููˆู‘ูŽุฉูุŒ ููŽุฅูู†ู’ ุญูŽุตูŽู„ูŽุชู’ ููŽู„ู’ู†ูŽุญู’ู…ูŽุฏู ุงู„ู„ู‡ูŽุŒ ูˆูŽุฅูู†ู’ ุชูŽุฃูŽุฎู‘ูŽุฑูŽุชู’ ุฃูŽูˆู’ ุชูŽุฎูŽู„ู‘ูŽููŽุชู’ ููŽุงู„ู’ุฃูŽุณู’ุจูŽุงุจู ูŠูŽุนู’ู„ูŽู…ูู‡ูŽุง ุงู„ู„ู‡ูุŒ ูˆูŽู„ูŽุณู’ู†ูŽุง ู…ูุญูŽุงุณูŽุจููŠู’ู†ูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุฐูŽู„ููƒูŽุŒ ูˆูŽู„ูŽุง ู„ูŽูˆู’ู…ูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู†ูŽุง

  1. Jangan menunggu hasil. Allah SWT berfirman: Padahal tidak ada (cela) atasmu kalau dia tidak menyucikan diri (beriman) (QS. Abasa: 7). Juga berfirman: Kewajiban Rasul hanyalah menyampaikan (amanat Allah) dengan jelas (QS. An-Nur: 54).

Untuk itu, para aktifis dakwah berkewajiban untuk mengupayakan berbagai sebab yang dapat mengantarkan kepada hasil yang diharapkan. Jika berhasil, Alhamdulillah, dan jika ada kelambatan, atau meleset, maka, sebab dan rahasianya ada di sisi Allah SWT, dan para aktifis dakwah itu tidaklah dihisab atas hal itu dan tidak dicela.

5- ููŽุชู’ุญู ู…ูŽุฌูŽุงู„ูŽุงุชู ุงู„ู†ู‘ูŽุตููŠู’ุญูŽุฉู ุจูŽูŠู’ู†ูŽ ุงู„ู’ุนูŽุงู…ูู„ููŠู’ู†ูŽ ูููŠู’ ุญูŽู‚ู’ู„ู ุงู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉู ู„ูุชูŽู†ู’ุดููŠู’ุทู ุงู„ู’ูƒูุณูŽุงู„ูŽู‰ุŒ ูˆูŽุฅูุนูŽุงู†ูŽุฉู ุงู„ู’ุนูŽุงู…ูู„ููŠู’ู†ูŽุŒ ูˆูŽุนูŽุฏูŽู…ู ุงู„ุงูุฑู’ุชููƒูŽุงุฒู ุนูŽู„ูŽู‰ ุดูŽุฎู’ุตููŠู‘ูŽุงุชู ู…ูุนูŽูŠู‘ูŽู†ูŽุฉูุŒ ููŽุฅูู†ู‘ูŽ ู‡ูŽุฐูŽุง ูŠูŽุชูŽู†ูŽุงููŽู‰ ู…ูŽุนูŽ ุงู„ุชู‘ูŽุฌู’ุฏููŠู’ุฏู ูููŠู’ ู‚ููŠูŽุงุฏูŽุงุชู ุงู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉู

  1. Membuka ruang nasihat untuk sesama aktifis dakwah demi menggiatkan kembali mereka yang terkena penyakit malas, menolong dan membantu yang masih aktif serta tidak bertumpu kepada figure-figur tertentu, sebab, figuritas itu bertolak belakang dengan kemestian pembaharuan dalam kepemimpinan dakwah

6- ุงูŽู„ุชู‘ูŽูˆู’ุจูŽุฉู ูˆูŽุงู„ุงูุณู’ุชูุบู’ููŽุงุฑู ู…ูู…ู‘ูŽุง ูŠูุนููŠู’ู†ู ุงู„ู’ู…ูŽุฑู’ุกูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุชูŽุญูŽู…ู‘ูู„ู ู…ูŽุดูŽุงู‚ู‘ู ุงู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉู ูˆูŽู…ูู…ูŽุงุฑูŽุณูŽุฉู ุงู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉู ุจูุงุณู’ุชูู…ู’ุฑูŽุงุฑูุŒ ููŽุฅูู†ู‘ูŽ ู‡ูŽุฐูŽุง ู…ูู…ู‘ูŽุง ูŠูู‚ูŽูˆู‘ููŠ ุงู„ู’ุฅููŠู’ู…ูŽุงู†ูŽ ูˆูŽูŠูŽุฒููŠู’ุฏูู‡ูุ› ู„ูู‡ูŽุฐูŽุง ุงูุนู’ุชูŽุจูŽุฑูŽ ุนูู„ูŽู…ูŽุงุกู ุงู„ู’ุฅูุณู’ู„ูŽุงู…ู ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุงู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉูŽ ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ู‚ูุฑูุจูŽุงุชู ุงู„ู‘ูŽุชููŠู’ ุชูู‚ูŽุฏู‘ูŽู…ู ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู’ุนูุจูŽุงุฏูŽุงุชู ุงู„ู’ู‚ูŽุงุตูุฑูŽุฉู ูƒูŽู†ูŽูˆูŽุงููู„ู ุงู„ุตู‘ูŽู„ูŽุงุฉูุŒ ู…ูู…ู‘ูŽุง ูŠูŽุฏูู„ู‘ู ุนูŽู„ูŽู‰ ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ูŽุง ุฃูŽู‡ูŽู…ู‘ู ู…ูู†ู’ู‡ูŽุงุŒ ูˆูŽุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ูŽุง ู…ูู…ู‘ูŽุง ุชูŽุฒููŠู’ุฏู ุงู„ู’ุฅููŠู’ู…ูŽุงู†ูŽุŒ ุซูู…ู‘ูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ุฏู‘ูŽุงุนููŠูŽุฉู ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽู†ู’ุธูุฑูŽ ู„ูุฌูŽูˆูŽุงู†ูุจู ุงู„ู’ู‚ูุตููˆู’ุฑู ุนูู†ู’ุฏูŽู‡ู ู…ูู…ู‘ูŽุง ูŠูุถู’ุนููู ุฅููŠู’ู…ูŽุงู†ูŽู‡ูุŒ ููŽูŠูŽู‡ู’ุชูŽู…ู‘ู ุจูุฅูุตู’ู„ูŽุงุญูู‡ู ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ู„ูŽุง ูŠูŽุนููˆู’ุฏูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุฏูŽุนู’ูˆูŽุชูู‡ู ุจูุงู„ู’ูƒูŽุณูŽู„ู ูˆูŽุงู„ุชู‘ูŽูˆูŽุงู†ููŠู’

  1. Taubat dan istighfar sangat membantu seorang da’i untuk memikul beban dan kesulitan dakwah dan membuatnya kontinyu dalam menjalani aktifitas dakwah. Sebab keduanya memperkokoh keimanan dan menambahnya. Oleh karena inilah, para ulama Islam memandang bahwa berdakwah merupakan satu bentuk ibadah yang lebih didahulukan daripada ibadah-ibadah personal semisal shalat sunnat. Pandangan mereka ini menandakan bahwa berdakwah lebih penting daripada ibadah personal, dan bahwasanya berdakwah itu menambah keimanan. Lalu, seorang aktifis dakwah hendaklah memandang sisi-sisi kekurangan yang membuat keimanannya melemah, lalu memberi perhatian untuk memperbaikinya, agar tidak memberi dampak negative kepada dakwahnya yang berupa malas dan ogah-ogahan.

7- ุงูŽู„ุชู‘ูŽูˆูŽุงุฒูู†ู ุจูŽูŠู’ู†ูŽ ู…ูŽุทูŽุงู„ูุจู ุงู„ุฏู‘ูŽุงุนููŠูŽุฉู ุงู„ุดู‘ูŽุฎู’ุตููŠู‘ูŽุฉู ูˆูŽุฏูŽุนู’ูˆูŽุชูู‡ูุŒ ููŽู„ูŽุง ูŠูŽุฎู’ู„ูุทู ุจูŽูŠู’ู†ูŽ ุงู„ู’ุฃูŽู…ู’ุฑูŽูŠู’ู†ูุŒ ูˆูŽูŠูŽุฌู’ุนูŽู„ู ู„ููƒูู„ูู‘ ูˆูŽู‚ู’ุชูŽู‡ูŽ ุงู„ู’ู…ูู†ูŽุงุณูุจูŽุŒ ูˆูŽุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ุฃูŽู†ู’ ู„ูŽุง ูŠูŽุชูŽุทูŽู„ู‘ูŽุนูŽ ุฅูู„ูŽู‰ ู…ูŽุง ู„ูŽุฏูŽู‰ ุฃูŽู‡ู’ู„ู ุงู„ุฏู‘ูู†ู’ูŠูŽุง ู…ูู†ู’ ุชูŽุฑูŽูู ูˆูŽุณูŽุนูŽุฉู ูููŠ ุงู„ุฑู‘ูุฒู’ู‚ู. ู‚ูŽุงู„ูŽ ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰: {ูˆูŽู„ุงูŽ ุชูŽู…ูุฏู‘ูŽู†ู‘ูŽ ุนูŽูŠู’ู†ูŽูŠู’ูƒูŽ ุฅูู„ูŽู‰ ู…ูŽุง ู…ูŽุชู‘ูŽุนู’ู†ูŽุง ุจูู‡ู ุฃูŽุฒู’ูˆูŽุงุฌุงู‹ ู…ู‘ูู†ู’ู‡ูู…ู’ ุฒูŽู‡ู’ุฑูŽุฉูŽ ุงู„ุญูŽูŠูŽุงุฉู ุงู„ุฏู‘ูู†ู’ูŠูŽุง ู„ูู†ูŽูู’ุชูู†ูŽู‡ูู…ู’ ูููŠู‡ู ูˆูŽุฑูุฒู’ู‚ู ุฑูŽุจู‘ููƒูŽ ุฎูŽูŠู’ุฑูŒ ูˆูŽุฃูŽุจู’ู‚ูŽู‰} [ุทู‡: 131]. ุฑูŽูˆูŽู‰ ุงู„ู’ุจูุฎูŽุงุฑููŠู‘ู ูˆูŽู…ูุณู’ู„ูู…ูŒ ู…ูู†ู’ ุญูŽุฏููŠู’ุซู ุฃูŽุจููŠู’ ู‡ูุฑูŽูŠู’ุฑูŽุฉูŽ – ุฑูŽุถููŠูŽ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู†ู’ู‡ู – : »ุงูู†ู’ุธูุฑููˆู’ุง ุฅูู„ูŽู‰ ู…ูŽู†ู’ ู‡ููˆูŽ ุฃูŽุณู’ููŽู„ู ู…ูู†ู’ูƒูู…ู’ุŒ ูˆูŽู„ูŽุง ุชูŽู†ู’ุธูุฑููˆู’ุง ุฅูู„ูŽู‰ ู…ูŽู†ู’ ู‡ููˆูŽ ููŽูˆู’ู‚ูŽูƒูู…ู’ุŒ ููŽู‡ููˆูŽ ุฃูŽุฌู’ุฏูŽุฑู ุฃูŽู„ู‘ูŽุง ุชูŽุฒู’ุฏูุฑููˆู’ุง ู†ูุนู’ู…ูŽุฉูŽ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ูƒูู…ู’«.

  1. Tawazun antara kebutuhan pribadi dan tuntutan dakwah, tidak mencampur adukkan urusan keduanya, dan menetapkan waktu yang tepat untuk masing-masing urusan. Untuk itu, janganlah seorang aktifis dakwah mengincar dunia dengan segala gemerlapnya yang dimiliki oleh ahli dunia. Allah SWT berfirman: Dan janganlah engkau tujukan pandangan matamu kepada kenikmatan yang telah Kami berikan kepada beberapa golongan dari mereka, (sebagai) bunga kehidupan dunia, agar Kami uji mereka dengan (kesenangan) itu. Karunia Tuhanmu lebih baik dan lebih kekal (QS. Thaha: 131).

Imam Bukhari dan Muslim meriwayatkan dari hadits Abi Hurairah (RA): lihatlah kepada orang yang lebih rendah daripada kamu, dan jangan melihat yang lebih tinggi dari kamu, sebab, yang demikian ini lebih layak untuk tidak memandang remeh nikmat Allah SWT yang diberikan kepadamu.

8- ูููŠ ุงู„ู’ู‚ููŠูŽุงุฏูŽุงุชู ูˆูŽูููŠู’ ุฃูŽู‚ู’ุณูŽุงู…ูู‡ูŽุง ู„ูŽุง ุจูุฏู‘ูŽ ู…ูู†ู’ ุฅููŠู’ุฌูŽุงุฏู ุฌูู‡ูŽุฉูุŒ ุนูŽู…ูŽู„ูู‡ูŽุง ู…ูุชูŽุงุจูŽุนูŽุฉู ู…ูŽู†ูŽุงุดูุทู ุงู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉู ูˆูŽุฅููŠู’ุฌูŽุงุฏู ู…ูŽูŠูŽุงุฏููŠู’ู†ูŽ ุฃูุฎู’ุฑูŽู‰ ู„ูู„ุงูู†ู’ุทูู„ูŽุงู‚ู ุจูู‡ูŽุงุŒ ูˆูŽุนูŽุฏูŽู…ู ุงู„ุงููƒู’ุชูููŽุงุกู ุจูุงู„ู’ู…ูŽู†ูŽุงุดูุทู ุงู„ู’ุญูŽุงู„ููŠูŽุฉูุŒ ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ู†ูŽูู’ุชูŽุญูŽ ู…ูŽุฌูŽุงู„ูŽุงุชู ุฑูŽุญู’ุจูŽุฉู‹ ู„ููƒูŽุณู’ุจู ุงู„ู’ู…ูŽุฏู’ุนููˆู‘ููŠู’ู†ูŽุŒ ูˆูŽู„ูุฅูุจู’ุนูŽุงุฏู ุงู„ู†ู‘ููููˆู’ุณู ุนูŽู†ู ุงู„ู’ู…ูŽู„ูŽู„ู ูˆูŽุงู„ุณู‘ูŽุขู…ูŽุฉู

  1. Pada jajaran qiyadah dan bidang-bidang yang ada, perlu ada satu bagian yang kerjanya melakukan:
  • Mutabaah terhadap berbagai aktifitas dakwah.
  • Memunculkan kegiatan-kegiatan dan inovasi baru, serta tidak mengkungkung diri dengan kegiatan-kegiatan yang selama ini sudah ada, demi terbukanya lahan baru nan luas untuk merekrut mad’u-mad’u baru, dan untuk menghindari munculnya kejenuhan dan kebosanan.

9- ู„ูŽุง ุจูุฏู‘ูŽ ู…ูู†ู’ ุฅููŠู’ุฌูŽุงุฏู ู…ูŽุญูŽุงุถูู†ูŽ ุนูŽู„ู’ู…ููŠู‘ูŽุฉู ู„ูุชูŽูƒู’ูˆููŠู’ู†ู ุฃูŽุนู’ุฏูŽุงุฏู ูƒูŽุงูููŠูŽุฉู ูˆูŽู…ูุคูŽู‡ู‘ูŽู„ูŽุฉู ู„ูู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉูุŒ ูˆูŽู„ูŽุง ูŠููˆู’ุถูŽุนู ุฃูŽูŠู‘ู ุฏูŽุงุนููŠูŽุฉู ุฅูู„ู‘ูŽุง ุจูŽุนู’ุฏูŽ ู…ูŽุนู’ุฑูููŽุฉู ูƒูŽููŽุงุกูŽุชูู‡ู ูˆูŽู‚ูุฏู’ุฑูŽุชูู‡ู ุนูŽู„ูŽู‰ ุชูŽุญูŽู…ู‘ูู„ู ุงู„ู’ู…ูŽุณู’ุฆููˆู’ู„ููŠู‘ูŽุฉู

  1. Mesti ada mahadhin (lembaga-lembaga, atau wadah-wadah) ilmiah untuk membentuk sejumlah aktifis dakwah yang memenuhi sisi kuantitas dan kualitas yang sesuai dengan tantangan dan peluang dakwah ke depan, dan jangan sampai terjadi penempatan seorang aktifis dakwah pada suatu pos kecuali setelah diketahui kafaah dan kemampuannya dalam memikul beban tanggung jawab dakwah.

10- ุนูŽู„ูŽูŠู’ู†ูŽุง ุชูŽููŽู‡ู‘ูู…ูŽ ุฃูŽูˆู’ุฌูู‡ู ุงู„ุงูุฎู’ุชูู„ูŽุงููุŒ ูˆูŽู…ูŽุง ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู’ ูŠูŽุณููˆู’ุบู ู…ูู†ู’ู‡ู ูˆูŽู…ูŽุง ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู’ ู„ูŽุง ูŠูŽุณููˆู’ุบูุŒ ูˆูŽุงู„ุชู‘ูŽุนูŽุงู…ูู„ู ู…ูŽุนูŽู‡ู ุจูุญูŽุณูŽุจู ุงู„ู†ู‘ูุตููˆู’ุตู ุงู„ุดู‘ูŽุฑู’ุนููŠู‘ูŽุฉูุŒ ูˆูŽู„ูŽุง ู†ูŽุฌู’ุนูŽู„ู ุงู„ุงูุฎู’ุชูู„ูŽุงููŽ ูˆูŽุณููŠู’ู„ูŽุฉู‹ ู…ูู†ู’ ูˆูŽุณูŽุงุฆูู„ู ุงู„ุชู‘ูŽุซู’ุจููŠู’ุทู ูˆูŽุงู„ู’ูƒูŽุณูŽู„ู ูููŠ ุงู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉูุ› ู„ูุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ุทูŽุงุฑูุฆูŒุŒ ูˆูŽุงู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉู ุฃูŽุตู’ู„ูŒ ูˆูŽููŽุฑููŠู’ุถูŽุฉูŒ

  1. Kita perlu memahami berbagai sisi perbedaan, memahami mana perbedaan yang dibenarkan dan mana yang tidak dibenarkan, lalu berinteraksi dengan berbagai perbedaan itu sesuai dengan nash-nash syar’iy, dan janganlah kita menjadikan perbedaan itu sebagai sebab yang mengakibatkan terjadinya penggembosan dan kemalasan dalam berdakwah, sebab perbedaan itu bukanlah masalah pokok dan ia hanyalah hal yang bersifat temporary, sedangkan berdakwah itulah yang bersifat pokok dan merupakan kewajiban agama.

11- ูˆูŽูŠูŽู†ู’ุจูŽุบููŠู’ ุฃูŽู†ู’ ู†ูŽุชูŽู†ูŽุงุตูŽุญูŽ ูููŠู’ู…ูŽุง ุจูŽูŠู’ู†ูŽู†ูŽุง ูˆูŽุจูŽูŠู’ู†ูŽ ู‚ูŽุงุฏูŽุฉู ุงู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉูุŒ ูˆูŽุฐูŽู„ููƒูŽ:

  1. Perlu ada keadaan saling menasehati antara aktifis dakwah dan para qiyadah dakwah,yang demikian ini demi:

– ุจูุฅูุญู’ูŠูŽุงุกู ุฑููˆู’ุญู ุงู„ู’ู…ูุชูŽุงุจูŽุนูŽุฉู ูˆูŽุฅูุตู’ู„ูŽุงุญู ุฌูŽูˆูŽุงู†ูุจู ุงู„ู’ู‚ูุตููˆู’ุฑู ุฃูŽูˆู‘ูŽู„ู‹ุง ุจูุฃูŽูˆู‘ูŽู„ู

  • Menghidupkan spirit mutabaah dan memperbaiki sisi-sisi kelemahan secara dini

– ุจูุถูŽุฑููˆู’ุฑูŽุฉู ุฑูŽูู’ุนู ุงู„ู’ู…ูŽุนู’ู†ูŽูˆููŠู‘ูŽุงุชู ู„ูู„ุฏู‘ูุนูŽุงุฉู ุงู„ู’ููŽุงุนูู„ููŠู’ู†ูŽ ูˆูŽู…ูุญูŽุงุณูŽุจูŽุฉู ุงู„ู’ู…ูู‚ูŽุตู‘ูุฑููŠู’ู†ูŽุŒ ูˆูŽุฐูŽู„ููƒูŽ ุจูุฅูุญู’ูŠูŽุงุกู ู…ูŽุจู’ุฏูŽุฃู ุงู„ุซู‘ูŽูˆูŽุงุจู ูˆูŽุงู„ู’ุนูู‚ูŽุงุจู

  • Memenuhi tuntutan kemestian adanya upaya peningkatan ma’nawiyah aktifis dakwah yang aktif dan mengevaluasi mereka yang lemah, dan demi menghidupan prinsip reward and punishment.

– ูˆูŽุจูุงู„ู†ู‘ูŽุธูŽุฑู ุฅูู„ูŽู‰ ุฃูŽู†ู’ููุณูู‡ูู…ู’ ูˆูŽุฌูŽุนู’ู„ูู‡ูŽุง ูููŠู’ ู…ูŽุญูŽู„ู‘ู ุงู„ุงูู‚ู’ุชูุฏูŽุงุกู ู„ูู„ุฏู‘ูุนูŽุงุฉูุŒ ูููŠ ุงู„ู†ู‘ูŽุดูŽุงุทู ูˆูŽุงู„ู’ุฌูุฏู‘ููŠู‘ูŽุฉู ูˆูŽุงู„ุชู‘ูŽู†ูŽูˆู‘ูุนู ูููŠู’ ูˆูŽุณูŽุงุฆูู„ู ุงู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉู

  • Membangun kesadaran para qiyadah untuk menjadikan dirinya sebagai objek yang diteladani oleh para aktifis dakwah dalam hal semangat, kesungguhan dan kemampuan membuat diversifikasi (keragaman) dalam berbagai sarana dakwah.

– ุจูุฅูุญู’ูŠูŽุงุกู ุงู„ู’ุฌูŽูˆู‘ู ุงู„ุชู‘ูŽู†ูŽุงููุณููŠู‘ู ูููŠู’ ุญูŽู‚ู’ู„ู ุงู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉูุŒ ูˆูŽุฅูุจู’ุฑูŽุงุฒู ุงู„ู’ุฃูŽุนู’ู…ูŽุงู„ู ุงู„ู†ู‘ูŽุงุฌูุญูŽุฉู ูˆูŽุงู„ู’ู…ูุซู’ู…ูุฑูŽุฉูุŒ ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ูŠูŽู„ู’ุชูŽููุชูŽ ุฅูู„ูŽูŠู’ู‡ูŽุง ุงู„ุฏู‘ูุนูŽุงุฉู

  • Menghidupankan nuansa kompetisi positif di lapangan dakwah dan menonjolkan kerja-kerja sukses nan produktif, supaya menjadi titik perhatian para aktifis dakwah.

– ุฅูุญู’ูŠูŽุงุกู ุฑููˆู’ุญู ุงู„ู’ุฅูุฎู’ู„ูŽุงุตู ู„ู„ู‡ ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰ ูˆูŽุงุณู’ุชูุดู’ุนูŽุงุฑูู‡ู ุจูุดูŽูƒู’ู„ู ุฏูŽุงุฆูู…ู ูŠูŽู‚ู’ุถููŠู’ ุนูŽู„ูŽู‰ ูƒูŽุซููŠู’ุฑู ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ุฃูŽู…ู’ุฑูŽุงุถูุŒ ูˆูŽู…ูู†ู’ู‡ูŽุง ุงู„ู’ูƒูŽุณูŽู„ูุŒ ููŽุฐูŽู„ููƒูŽ ุงู„ู’ู…ูุฎู’ู„ูุตู ู„ูŽุง ูŠูŽุญู’ุฑูุตู ุนูŽู„ูŽู‰ ุซูŽู†ูŽุงุกู ุงู„ู†ู‘ูŽุงุณู ุนูŽู„ูŽู‰ ุฌูู‡ููˆู’ุฏูู‡ูุŒ ูƒูŽู…ูŽุง ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุงู„ู’ุฅูุณูŽุงุกูŽุฉูŽ ุฅูู„ูŽูŠู’ู‡ู ู„ูŽุง ุชูุซูŽุจู‘ูุทู ู‡ูู…ู‘ูŽุชูŽู‡ู ูููŠ ุงู„ู’ุนูŽู…ูŽู„ู ูˆูŽุงู„ู†ู‘ูŽุดูŽุงุทูุŒ ูƒูŽู…ูŽุง ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ุฅูุฐูŽุง ููŽุฑู‘ูŽุทูŽ ุงู„ุขุฎูŽุฑููˆู’ู†ูŽ ุชูŽุฑูŽุงู‡ู ุจูŽุงู‚ููŠู‹ุง ุนูŽู„ูŽู‰ ุฌูู‡ููˆู’ุฏูู‡ู ูˆูŽุจูู‡ูู…ู‘ูŽุฉู ุนูŽุงู„ููŠูŽุฉูุ› ู„ูุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ู„ูŽุง ูŠูŽุฑู’ุฌููˆ ุงู„ู’ุฃูŽุฌู’ุฑูŽ ุฅูู„ู‘ูŽุง ู…ูู†ูŽ ุงู„ู„ู‡ู ุณูุจู’ุญูŽุงู†ูŽู‡ู ูˆูŽุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰.

  • Menghidupkan jiwa ikhlash karena Allah SWT dan bahwasanya mencita rasakan ikhlas secara terus menerus dapat mengikis habis banyak penyakit dakwah, yang diantaranya adalah malas dalam berdakwah. Sebab, seseorang yang ikhlas, ia tidaklah berambisi untuk mendapatkan pujian manusia atas jerih payahnya, sebagaimana sikap dan tindakan buruk yang menimpanya tidaklah akan menggembosi semangatnya dalam kerja dan menjalani berbagai aktifitas. Ikhlas juga yang menjadikan seorang aktifis dakwah tetap mengerahkan seluruh potensinya dengan semangat tinggi meskipun yang lainnya sudah tampak olehnya sebagai orang-orang yang melemah. Yang demikian ini karena ia tidak mengharap upah dan imbalan apapun kecuali dari Allah SWT.

 

]]>
http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/2283/malas-berdakwah
MALAS BERDAKWAH http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/2261/MALAS-BERDAKWAH Thu, 04 Feb 2016 10:03:05 +0700 Kaderisasi بسم الله الرحمن… ุจุณู… ุงู„ู„ู‡ ุงู„ุฑุญู…ู† ุงู„ุฑุญูŠู…

ุงูŽู„ู’ูƒูŽุณูŽู„ู ุงูŽู„ุฏู‘ูŽุนูŽูˆููŠู‘ู

Malas Berdakwah

ุงู„ุดูŠุฎ: ู…ุฑุงุฏ ุจู† ุฃุญู…ุฏ ุงู„ู‚ุฏุณูŠ

Syekh Murad bin Ahmad al-Qudsi

ุงู„ุณู„ุงู… ุนู„ูŠูƒู… ูˆุฑุญู…ุฉ ุงู„ู„ู‡

ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ู…ูŽุนู’ู„ููˆู’ู…ู ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุงู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉูŽ ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰ ู…ูู†ู’ ุฃูŽุนู’ุธูŽู…ู ุงู„ู’ู‚ูุฑูุจูŽุงุชูุŒ

Telah diketahui bahwa berdakwah dalam arti mengajak manusia kepada Allah SWT termasuk amal ibadah yang sangat agung,

ู„ูู…ูŽุง ุซูŽุจูŽุชูŽ ูููŠู’ ููŽุถู’ู„ูู‡ูŽุง ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ููŽุถูŽุงุฆูู„ู ูˆูŽุงู„ู’ุฃูุฌููˆู’ุฑูุŒ ูˆูŽู„ูู…ูŽุง ูููŠู’ู‡ูŽุง ู…ูู†ูŽ ุงู„ู†ู‘ูŽูู’ุนู ู„ูู„ู’ู…ูุณู’ู„ูู…ููŠู’ู†ูŽุŒ ูˆูŽู„ูู…ูŽุง ูููŠู’ู‡ูŽุง ู…ูู†ู’ ุชูŽู‚ู’ู„ููŠู’ู„ู ุงู„ุดู‘ูุฑููˆู’ุฑู ูˆูŽุงู„ู’ููŽุณูŽุงุฏู ูููŠ ุงู„ู’ุฃูŽุฑู’ุถูุŒ ูˆูŽู„ูู…ูŽุง ูููŠู’ู‡ูŽุง ู…ูู†ู’ ุจูŽูŠูŽุงู†ู ููŽุณูŽุงุฏู ุงู„ู’ู…ููู’ุณูุฏููŠู’ู†ูŽ ูˆูŽุชูŽุจู’ูŠููŠู’ู†ู ุญูŽู‚ูŽุงุฆูู‚ูู‡ูู…ู’ ู„ูู„ู†ู‘ูŽุงุณูุŒ ูˆูŽู„ูู…ูŽุง ูููŠู’ู‡ูŽุง ู…ูู†ู’ ุชูŽุนู’ู„ููŠู’ู…ู ุงู„ู†ู‘ูŽุงุณู ุฃูู…ููˆู’ุฑูŽ ุงู„ุฏู‘ููŠู’ู†ูุŒ ูˆูŽู„ูู…ูŽุง ูููŠู’ู‡ูŽุง ู…ูู†ู’ ุฅูู‚ูŽุงู…ูŽุฉู ุงู„ู’ุญูุฌู‘ูŽุฉู ูˆูŽุงู„ู’ุฃูŽุนู’ุฐูŽุงุฑู ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ู„ู‡ู.

Yang demikian ini karena:

  1. Banyak dalil yang menjelaskan tentang keutamaan dan pahala yang besar dalam berdakwah.
  2. Dakwah juga memberi banyak manfaat bagi kaum muslimin.
  3. Dakwah juga berfungsi meminimalisir keburukan dan kerusakan di muka bumi.
  4. Juga berfungsi untuk menjelaskan kerusakan pihak-pihak yang merusak dan menjelaskan berbagai fakta kepada manusia.
  5. Juga berguna untuk memberi pengajaran berbagai urusan agama kepada manusia.
  6. Dan tentunya, berdakwah merupakan satu bentuk penegakan hujjah dan alasan kepada Allah SWT.

ูˆูŽูููŠู’ ูˆูŽุงู‚ูุนูู†ูŽุง ุงู„ู’ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ู†ูุดูŽุงู‡ูุฏู ุถูŽุนู’ูู‹ุง ูˆูŽุชูŽูˆูŽุงู†ููŠูŽ ูููŠ ุงู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉูุŒ ูˆูŽุนูŽุฏูŽู…ูŽ ุงุจู’ุชููƒูŽุงุฑู ูููŠู’ ูˆูŽุณูŽุงุฆูู„ูู‡ูŽุงุŒ ูˆูŽุนูŽุฏูŽู…ูŽ ู…ูู…ูŽุงุฑูŽุณูŽุฉู ุงู„ุฏู‘ูŽุนู’ูˆูŽุฉู ุจูุดูŽูƒู’ู„ู ุฏูŽุงุฆูู…ู ูˆูŽู…ูุณู’ุชูŽู…ูุฑู‘ู ูˆูŽููŽุงุนูู„ููŠู‘ูŽุฉู.

Sayangnya, menyaksikan kenyataan sekarang ini, kita menyaksikan adanya kelemahan dan sikap ogah-agahan dalam berdakwah, tiadanya kreatifitas, dan aktifitas dakwah yang terhenti dan atau tidak lagi efektif.

ููŽูƒูŽุงู†ูŽ ุงู„ู’ุญูŽุฏููŠู’ุซู ุนูŽู†ู’ ู‡ูŽุฐูŽุง ุงู„ู’ู…ูŽูˆู’ุถููˆู’ุนู “ุงูŽู„ู’ูƒูŽุณูŽู„ู ุงูŽู„ุฏู‘ูŽุนูŽูˆููŠู‘ู” ูˆูŽูููŠู’ู‡ู ู…ูŽุจูŽุงุญูุซู:

 ู…ูŽูู’ู‡ููˆู’ู…ูู‡ู

ู…ูŽุธูŽุงู‡ูุฑู ุงู„ู’ูƒูŽุณูŽู„ู ุงูŽู„ุฏู‘ูŽุนูŽูˆููŠู‘ู

ุฃูŽุณู’ุจูŽุงุจูู‡ู

ุขุซูŽุงุฑูู‡ู

ุนูู„ูŽุงุฌูู‡ู

Untuk inilah makalah ini hendak berbicara tentang kemalasan dalam berdakwah yang mencakup:

  1. Pengertian malas dalam berdakwah.
  2. Gejala dan tanda-tanda malas dalam berdakwah.
  3. Sebab-sebab malas dalam berdakwah.
  4. Dampak dan pengaruh malas dalam berdakwah.
  5. Terapi terhadap penyakit malas dalam berdakwah.
bersambung insyaAllah....
]]>
http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/2261/MALAS-BERDAKWAH
Memahami Syahadat Risalah http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/1907/Memahami-Syahadat-Risalah Wed, 14 Jan 2015 01:32:12 +0700 Kaderisasi Untuk menjaga kehormatan manusia, Allah menurunkan petunjuk berupa wahyu yang terdapat dalam kitab suci dan mengutus para Rasul yang membimbing mereka… Untuk menjaga kehormatan manusia, Allah menurunkan petunjuk berupa wahyu yang terdapat dalam kitab suci dan mengutus para Rasul yang membimbing mereka untuk menemukan dan mengenali Tuhan yang sebenarnya. Hal ini penting agar mereka tidak menuhankan selain Allah. Demikian itu karena selain Al-Khaliq adalah makhluk. Kalau sama - sama makhluk berarti kedudukannya sama atau kadang bahkan lebih rendah dibanding manusia itu sendiri. Bimbingan dan ajaran yang dibawa oleh para Rasul itulah yang selanjutnya disebut Islam. Orang yang masuk Islam disebut muslim.

Untuk mengikuti kehendak Allah dan menjalankan tuntunan-Nya, manusia tidak mungkin menerima ajaran Allah itu secara langsung. Demikian itu karena manusia tidak mungkin bertemu langsung atau mendengar langsung suara Tuhan kecuali dengan perantaraan Malaikat terpilih, Jibril a.s. yang Allah utus untuk menyampaikan wahyu kepada manusia pilihan, yaitu para nabi dan rasul. Selanjutnya para rasul itulah yang menyampaikan ajaran langit tersebut kepada umat manusia. Nabi dan Rasul yang dapat kita ketahui ada 25 orang. Yang pertama adalah Adam yang menjadi nenek moyang umat manusia, yang terakhir adalah Muhammad Saw. Diantara para Rasul itu ada 4 orang rasul yang disebut sebagai ulul azmi karena kegigihan mereka dalam jihad dan berjuang, yaitu Nabi Ibrahim, Nabi Nuh, Nabi Musa dan Nabi Muhammad Saw. Yang terakhir ini disebut sebagai sayyidul anbiya' wal mursalin.

Keimanan dan keislaman seseorang tidak akan benar sebelum ia mengikuti ajaran yang dibawa oleh Nabi terakhir itu sebagaimana sabdanya :

"Tidaklah beriman salah seorang kalian sebelum hawa (nafsunya) mengikuti (ajaran) yang aku bawa." (Disebutkan dalam al-Arba'in an-Nawawiyyah hadits ke-41).


Dari uraian di atas ada beberapa kesimpulan yang perlu kami sampaikn, yaitu :

1) Kita wajib meningkatkan keimanan dan ketaqwaan kita kepada Allah dengan meningkatkan pemahaman kita terhadap rukun Islam yang pertama.

2) Pemahaman kita terhadap syahadat tauhid dan syahadat rasul akan menentukan kualitas diri kita di mata Allah dan di mata sesama.

3) Syahadat tauhid diwujudkan dengan ikhlas beribadah kepada Allah dan tidak menyekutukan-Nya dengan suatu apa pun.

4) Syahadat rasul diwujudkan dengan mengikuti tuntunan rasul dan meneladaninya dalam menjalani kehidupan ini. 


Ditulis Oleh : Ust. Jasiman Lc dalam buku Mengenal dan Memahami Islam

]]>
http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/1907/Memahami-Syahadat-Risalah
PKS Jateng Terus Gelorakan Semangat Menghafal Qur’an http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/1897/PKS-Jateng-Terus-Gelorakan-Semangat-Menghafal-Quran Wed, 07 Jan 2015 09:23:56 +0700 Kaderisasi BOYOLALI, PKS Jateng Online—Dewan Pengurus Wilayah Partai Keadilan Sejahtera (DPW PKS) Jawa Tengah terus berupaya menggelorakan seluruh kader… BOYOLALI, PKS Jateng Online—Dewan Pengurus Wilayah Partai Keadilan Sejahtera (DPW PKS) Jawa Tengah terus berupaya menggelorakan seluruh kader bersemangat menghafal qur’an. Salah satu upayanya adalah menggelar menyelenggarakan "Mukhoyyam Qur'an" bagi kader penghafal alquran selama tiga hari pada hari Jum'at - Ahad (2-4/1/2015) di Asrama Haji Donohudan, Boyolali.

 

Dalam sambutannya, Ketua Bidang Kaderisasi DPW PKS Jawa Tengah, Jasiman mengatakan tujuan dari diselenggarakannya mukhoyyam qur'an ini tidak hanya membentuk kader penghafal Al Qur'an, namun juga Da'i penghafal Al Qur'an.

"Kegiatan ini bukan semata-mata hanya mencetak kader yang hafal alqur'an saja, tetapi lebih dari itu kita ingin membentuk da'i penghafal alqur'an. Kita ingin semangat Alqur'an ini ditularkan ke wilayah masing-masing kader," ujarnya, seperti diberitakan laman PKS Solo.

Kegiatan ini diikuti oleh delegasi dari 35 Dewan Pengurus Daerah (DPD) PKS se - Jawa Tengah termasuk DPD PKS Solo. Masing-masing DPD mengirimkan 2 orang kader yang terdiri 1 putra dan 1 putri sebagai peserta. Tema besar yang dicanangkan dalam kegiatan ini adalah membumikan tahfidz tarbawi di lingkungan para kader.

 

Agenda dari kegiatan Mukhoyyam Qur'an Wilayah ini antara lain setoran hafalan 8 juz, Tilawah Qur'an, Sholat Tahajud (Qiyamul lail) 3 juz, penyampaian materi Qur'an."Semoga agenda Mukhoyyam Qur'an ini bisa berlanjut lagi nantinya, dan kita sebagai utusan berharap agenda ini juga dilaksanakan di DPD masing-masing, " kata Imam.

]]>
http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/1897/PKS-Jateng-Terus-Gelorakan-Semangat-Menghafal-Quran
Kader Dakwah Mudah Korbankan Harta, Tapi Sulit Korbankan Hati http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/1806/Kader-Dakwah-Mudah-Korbankan-Harta-Tapi-Sulit-Korbankan-Hati Wed, 08 Oct 2014 04:57:01 +0700 Kaderisasi Dalam aktifitas dakwah kita, sudah dipastikan akan mendapatkan halangan dan rintangan yang banyak. Untuk itu pengorbanan Harta dan Jiwa bagi semua aktifis… Dalam aktifitas dakwah kita, sudah dipastikan akan mendapatkan halangan dan rintangan yang banyak. Untuk itu pengorbanan Harta dan Jiwa bagi semua aktifis dakwah adalah sebuah kepastian. Karena dengan pengorbanan itu setiap Dai akan mendapatkan kebaikan dan rahmat dari Allah swt, dan  Karena dengan pengorbanan itu, setiap aktifitas dakwah kita justru akan semakin terasa nikmat.

Pengorbanan dakwah berupa harta dan jiwa terlihat sepertinya berat, namun sebenarnya ada satu hal yang sangat sulit bagi para aktivis dakwah untuk mengorbankan hal yang satu ini demi kelanjutan dakwah. Yaitu pengorbanan hati. Muhammad Abduh pernah menulis dalam bukunya yang berjudul "Memperbarui Komitmen Dakwah", bahwa Rendah Hati adalah pengorbanan terbesar.

"Di antara bentuk pengorbanan yang paling besar, yang sering tidak diperhatikan oleh kebanyakan aktivis dakwah adalah sikap rendah hati terhadap saudara-saudara seperjuangan. Memaafkan kesalahan dan ketergelinciran saudara seperjuangan, rela menahan kelemahan dan kekuranganmereka dalam kerja dakwah dan tidak membesar-besarkannya, meskipun kitalah yang benar" Demikian kutipan dalam buku itu.  

Hal ini mungkin sekarang ini sangat mudah kita lihat bahwa banyak di antara kader dakwah yang meluapkan kekecewaan terhadap hasil syuro atau kebijakan dakwah melalui jejaring sosial. Atau kader yang mudah "mutung" dan tidak mau terlibat lagi dalam dakwah karena pendapat pribadinya tidak diakomodir.

Muhammad Abduh dalam bukunya tersebut juga secara gamblang menjelaskan bahwa pengorbanan hati adalah pengorbanan yang sangat sulit. Hal yang paling sederhana adalah ketika ada perbedaan pandangan antara pribadi dengan pribadi lainnya dalam sebuah musyawarah aktifitas dakwah. Aktifis dakwah ada juga yang lebih mencintai pendapat pribadi dan memaksakan pendapat pribadi agar menjadi pendapat jamaah.

"Ketahuilah bahwa pengorbanan dari sisi ini adalah yang paling sulit. Menahan diri dari kemarahan jiwa, memaksakan pendapat, dan mencintai pendapat pribadi serta ingin memenangkan pendapat pribadi merupakan hal yang sangat sulit" Tulis Muhammad Abdul.

Membaca tulisan Muhammad Abduh ini, marilah kita belajar bijak dalam setiap sikap kita, menyikapi berbagai macam kebijakan yang telah diambil oleh qiyadah atau hasil syuro. Mungkin ada perbedaan pendapat dengan pendapat pribadi kita, namun kita harus mampu mengelola hati kita agar bisikan setan tidak mudah masuk dan menghasut diri kita yang justru merugikan perjalanan dakwah itu sendiri. Seorang aktifis dakwah tentu memiliki sikap, namun bagaimana mengutarakan sikap dan mewujudkannya, itu yang menjadi pembeda, mana yang bisa berkorban dengan hati dan mana yang tidak. 

]]>
http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/1806/Kader-Dakwah-Mudah-Korbankan-Harta-Tapi-Sulit-Korbankan-Hati
Orangtua, Ladang Amalan Terbaik Kita http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/1718/Orangtua-Ladang-Amalan-Terbaik-Kita Fri, 13 Jun 2014 15:44:28 +0700 Kaderisasi Suatu ketika, dikisahkan bahwa yang mulia Nabi SAW pernah ditanya oleh sahabatnya tentang beda antara kebaikan dan perbuatan dosa. Pertanyaan tersebut… Suatu ketika, dikisahkan bahwa yang mulia Nabi SAW pernah ditanya oleh sahabatnya tentang beda antara kebaikan dan perbuatan dosa. Pertanyaan tersebut dengan tenang dan arif penuh wibawa dijawab oleh Rasul Agung bahwa kebaikan adalah akhlak mulia (khusnul khuluq) sementara perbuatan dosa adalah sesuatu hal yang membuat hati kita menjadi tidak tenang dan tidak ingin perbuatannya diketahui orang lain.

Dalam tataran praktek dan contoh teladan, akan banyak kita temukan penjelasan atas definisi kebaikan dan perbuatan dosa seperti dimaksud di atas. Bagaimana orang-orang yang dekat di sekeliling kita memaknainya dengan tindakan yang kasat mata tampak di hadapan kita.

Salah satu akhlak mulia yang sungguh dekat dengan kita, namun banyak diabaikan adalah bagaimana kita dapat berbuat baik kepada orang tua dalam segala hal di setiap kesempatan. Sebuah akhlak mulia kepada orang terdekat kita di dalam dinding masing-masing rumah.

Berbuat baik kepada orang tua adalah kewajiban hidup yang seharusnya dipraktekkan. Bahkan, akhlak ini harus tetap wajib ditunaikan sekalipun orang tua kita dalam kesesatan dan menciderai kita sebagai anaknya.

Adalah teladan sahabat Nabi SAW, ketika diminta oleh ibundanya sendiri untuk meninggalkan agama yang dibawa oleh Nabi SAW untuk kembali kepada agama nenek moyangnya. Bahkan, permintaan ibundanya ini disertai dengan ancaman tidak akan makan dan minum sebelum sahabat tersebut kembali kepada agama nenek moyangnya.

Namun, sahabat mulia tersebut dengan arif bijaksana menjawab permintaan berikut ancaman tersebut tanpa kemudian melukai hati ibundanya dan menjatuhkan martabatnya. Beliau, sahabat mulia itu, berkata: walaupun memiliki 1000 nyawa dan hilang satu-persatu, namun beliau tidak akan mengikuti permintaan bundanya dengan meninggalkan agama yang baru dianutnya.

Perbuatan baik kepada orang tua termasuk amalan yang terbaik disisi-Nya. Bahkan amalan ini oleh Nabi SAW disejajarkan dengan amalan utama lainnya. Hal tersebut terekam dalam jawaban Nabi Muhammad SAW ketika sahabat bertanya tentang amalan-amalan terbaik antara lain shalat tepat waktu, berbuat baik kepada orang tua dan jihad fii sabilillah.

Kemuliaan dan keutamaan amalan ini tergambar dalam kisah al-Qamah, seorang sahabat yang tertahan dalam kondisi sakaratul maut, namun tidak kunjung meninggal dunia. Ternyata, al-Qamah memiliki kesalahan kepada ibundanya yang berakibat ketidakrelaannya kepada anaknya itu. Berkali permintaan Rasulullah, namun tidak digubris oleh ibunya. Sampai akhirnya, rencana akan dibakarnya al-Qamah menyebabkan ibunya mau memaafkannya sehingga anaknya itu dapat meninggal dengan tenang.

Amalan ini juga menjadi dasar sebab keberhasilan dan kesuksesan seseorang dalam kehidupan dunia dan akhiratnya. Karena adanya faktor doa orang tua yang terijabah oleh Allah SWT. Adalah kisah kehidupan ulama hadits terkenal, Imam Bukhari yang terlahir buta di kedua matanya. Namun berkat doa yang dipanjatkan tiada henti oleh ibunya, menyebabkan pulihnya penglihatan mata sang ahli hadits tersebut.

Ada banyak cara mengamalkan kebaikan kepada orang tua, adalah tergantung kondisi yang tampak, apakah itu objek pelaku (kita); pelaku penderita (orang tua kita) atau bergantung pada situasi. Dalam suatu biografi tentang perjalanan sukses seorang pengusaha, didapati bahwa ternyata ketika dalam titik nol keputusasaan karena kebangkrutan, pengusaha tersebut mendatangi orang tuanya seraya memohon maaf serta membasuh kedua telapak kaki ibundanya sebelum akhirnya dia menapaki tangga pertama suksesnya bangkit dari keterpurukan.

Bagaimana dengan kita? Amalan terbaik apa yang bisa kita persembahkan kepada orang tua sehingga menjadikan Allah SWT menerangi kita dengan jalan sukses dunia dan akhirat?

 

 

 

]]>
http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/1718/Orangtua-Ladang-Amalan-Terbaik-Kita
Bekerja, Maka Keajaiban http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/1714/Bekerja-Maka-Keajaiban Wed, 11 Jun 2014 18:10:13 +0700 Kaderisasi Iman itu terkadang menggelisahkan. Atau setidaknya menghajatkan ketenangan yang mengguyuri hati dengan terkuaknya keajaiban. Mungkin itu yang dirasakan… Iman itu terkadang menggelisahkan. Atau setidaknya menghajatkan ketenangan yang mengguyuri hati dengan terkuaknya keajaiban. Mungkin itu yang dirasakan Ibrahim ketika dia meminta kepada Rabbnya untuk ditunjukkan bagaimana yang mati dihidupkan. Maka saat Rabbnya bertanya, “Belum yakinkah engkau akan kuasaKu?”, dia menjawab sepenuh hati, “Aku yakin. Hanya saja agar hati ini menjadi tenteram.”

Tetapi keajaiban itu tak datang serta merta di hadapannya. Meski Allah bisa saja menunjukkan kuasaNya dalam satu kata “Kun!”, kita tahu, bukan itu yang terjadi. Ibrahim harus bersipayah untuk menangkap lalu mencincang empat ekor burung. Lalu disusurnya jajaran bukit-berbukit dengan lembah curam untuk meletakkan masing-masing cincangan. Baru dia bisa memanggilnya. Dan beburung itu mendatanginya segera.

Di sinilah rupanya keajaiban itu. Setelah kerja yang menguras tenaga.

Tetapi apakah selalu kerja-kerja kita yang akan ditaburi keajaiban?

Hajar dan bayinya telah ditinggalkan oleh Ibrahim di lembah itu. Sunyi kini menyergap kegersangan yang membakar. Yang ada hanya pasir dan cadas yang membara. Tak ada pepohon tempat bernaung. Tak terlihat air untuk menyambung hidup. Tak tampak insan untuk berbagi kesah. Keculai bayi itu. Isma’il. Dia kini mulai menangis begitu keras karena lapar dan kehausan.

Maka Hajar pun berlari, mencoba mengais jejak air untuk menjawab tangis putera semata wayangnya. Ada dua bukit di sana. Dan dari ujung ke ujung coba ditelisiknya dengan seksama. Tak ada. Sama sekali tak ada tanda. Tapi dia terus mencari. Berlari. Bolak-balik tujuh kali. Mungkin dia tahu, tak pernah ada air di situ. Mungkin dia hanya ingin menunjukkan kesungguhannya pada Allah. Sebagaimana telah ia yakinkan sang suami, “Jika ini perintah Allah, Dia takkan pernah menyia-nyiakan kami!”

Maka kejaiban itu memancar. Zam zam! Bukan. Bukan dari jalan yang dia susuri atau jejak-jejak yang dia torehkan di antara Shafa dan Marwa. Air itu muncul justru dari kaki Isma’il yang bayi. Yang menangis. Yang haus. Yang menjejak-jejak. Dan Hajar pun takjub. Begitulah keajaiban datang. Terkadang tak terletak dalam ikhtiar-ikhtiar kita.

Mari belajar pada Hajar bahwa makna kerja keras itu adalah menunjukkan kesungguhan kita kepada Allah. Mari bekerja keras seperti Hajar dengan gigih, dengan yakin. Bahwa Dia tak pernah menyia-nyiakan iman dan amal kita. Lalu biarkan keajaiban itu datang dari jalan yang tak kita sangka atas kehendakNya yang Maha Kuasa. Dan biarkan keajaiban itu menenangkan hati ini dari arah manapun Dia kehendaki.

Bekerja saja. Maka keajaiban akan menyapa dari arah tak terduga.

Di lintas sejarah berikutnya, datanglah seorang lelaki pengemban da’wah untuk menjadi ‘ibrah. Dari Makkah, dia berhijrah ke Madinah. Tak sesuatupun dia bawa dari kekayaan melimpah yang pernah memudahkannya. Dia, ‘Abdurrahman ibn ‘Auf. Dan Rasulullah yang tahu gaya hidupnya di Makkah mempersaudarakannya dengan seorang lelaki Anshar kaya raya. Sa’d ibn Ar Rabi’.

Kita hafal kemuliaan kedua orang ini. Yang satu menawarkan membagi rata segala miliknya yang memang berjumlah dua; rumah, kebun kurma, dan bahkan isterinya. Yang satu dengan bersahaja berkata, “Tidak saudaraku.. Tunjukkan saja jalan ke pasar!”
Dan kita tahu, dimulai dari semangat menjaga ‘izzah, tekadnya untuk mandiri, serta tugas suci menerjemahkan nilai Qurani di pasar Madinah, terbitlah keajaiban itu. ‘Abdurrahman ibn ‘Auf memang datang ke pasar dengan tangan kosong, tapi dadanya penuh iman, dan akalnya dipenuhi manhaj ekonomi Qurani. Dinar dan dirham yang beredar di depan matanya dia pikat dengan kejujuran, sifat amanah, kebersihan dari riba, timbangan yang pas, keadilan transaksi, transparansi, dan akad-akad yang tercatat rapi.

Sebulan kemudian dia telah menghadap Sang Nabi dengan baju baru, mewangi oleh tebaran minyak khaluq yang membercak-bercak. “Ya Rasulallah, aku telah menikah!”, katanya dengan sesungging senyum. Ya, seorang wanita Anshar kini mendampinginya. Maharnya emas seberat biji kurma. Walimahnya dengan menyembelih domba. Satu hari, ketika 40.000 dinar emas dia letakkan di hadapan Sang Nabi, beliau bersabda, “Semoga Allah memberkahi yang kau infaqkan juga yang kau simpan!”

Kita mengenangnya kini sebagai lelaki yang memasuki surga sambil merangkak.

Di mana titik mula keajaiban itu? Mungkin justru pada keberaniannya untuk menanggalkan segala kemudahan yang ditawarkan. Dalam pikiran kita, memulai usaha dengan seorang isteri, sebuah rumah tinggal, dan sepetak kebun kurma seharusnya lebih menjanjikan daripada pergi ke pasar dengan tangan kosong. Tetapi bagi ‘Abdurrahman ibn ‘Auf agaknya itu justru terlihat sebagai belenggu. Itu sebuah beban yang memberati langkahnya untuk menggapai kemuliaan yang lebih tinggi. Keajaiban itu datang dalam keterbatasan ikhtiyar keras si tangan kosong. Bukan pada kelimpahan yang ditawarkan saudaranya.

Memulai dengan tangan kosong seperti ‘Abdurrahman ibn ‘Auf seharusnya menjadi penyemangat kita bahwa itu semua mudah. Mungkin dan bisa. Tetapi apakah kemudahan itu? Suatu hari dalam perjamuan Raja Ferdinand dan Ratu Isabella, semua orang mencibir perjalanan Columbus menemukan dunia baru sebagai hal yang sebenarnya sangat mudah. Tinggal berlayar terus ke barat. Lalu ketemu.

Christopher Columbus tersenyum dari kursinya. Diambil dan ditimangnya sebutir telur rebus dari piring di depannya. “Tuan-tuan”, suaranya menggelegar memecah ricuh bebisikan. “Siapa di antara kalian yang mampu memberdirikan telur ini dengan tegak?”

“Christopher”, kata seorang tua di sana, “Itu adalah hal yang tidak mungkin!”

Semua mengangguk mengiyakan.

“Saya bisa”, kata Columbus. Dia menyeringai sejenak lalu memukulkan salah satu ujung telurnya sampai remuk. Lalu memberdirikannya.

“Oh.. Kalau begitu, kami juga bisa!”, kata seseorang. “Ya.. ya.. ya..”, seru yang lain. Dan senyum Columbus makin lebar. Katanya, “Itulah bedanya aku dan kalian Tuan-tuan! Aku memang hanya melakukan hal-hal yang mudah dalam kehidupan ini. Tetapi aku melakukannya di saat semua orang mengatakan bahwa hal mudah itu mustahil!”

Nah, para pengemban da’wah, bekerjalah. Maka keajaiban akan menyapa dari arah tak terduga. Mulailah. Karena dalam keberanian memulai itulah terletak kemudahannya. Bukan soal punya dan tak punya. Mampu atau tak mampu. Miskin atau kaya. Kita bekerja, karena bekerja adalah bentuk kesyukuran yang terindah. Seperti firmanNya;
..Bekerjalah hai keluarga Daud, untuk bersyukur. Dan sedikit sekali di antara hambaKu yang pandai bersyukur. (QS Saba’: 13)

Ditulis oleh : Ust. Salim A. Fillah

]]>
http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/1714/Bekerja-Maka-Keajaiban
Saatnya Mulai Bangkit Tinggalkan Kemalasan http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/1659/Saatnya-Mulai-Bangkit-Tinggalkan-Kemalasan Wed, 30 Apr 2014 17:14:06 +0700 Kaderisasi Surat al-Mudatsir diturunkan Allah di Makkah, setelah surat al-Muzammil sebagaimana urutannya dalam al-mushaf al-utsmâny [1]. Surat… Surat al-Mudatsir diturunkan Allah di Makkah, setelah surat al-Muzammil sebagaimana urutannya dalam al-mushaf al-utsmâny [1]. Surat ini secara umum memiliki isi yang serupa dengan surat sebelumnya. Yaitu tentang perintah langsung Allah kepada Nabi Muhammad saw untuk menyerukan dakwahnya. Menyampaikan dakwah kepada kaum beliau. Selain itu, juga membicarakan tentang kondisi neraka dan orang-orang musyrik yang mengingkari dakwah Rasulullah saw [2].

Jika dalam surat al-Muzammil Allah lebih menitikberatkan pada persiapan mental dan bekal seorang dai atau nabi yang akan mengemban risalah dakwah-Nya, maka dalam surat ini Allah memberitahukan langkah praktis yang mesti diambil seorang pengemban risalah.

“Hai orang yang berselimut. Bangunlah, lalu berilah peringatan!”(QS.74: 1-2)

Ini adalah sebuah seruan langsung. Untuk menanggalkan kemalasan dan melawat tabiat serta sesuatu yang disukai oleh manusia, yaitu bersantai-santai, tidur atau menjahui resiko dan bekerja keras. “Bangunlah. Lakukan sesuatu yang berarti. Peringatkan kaummu selagi masih ada kesempatan.” Kira-kira seperti itulah pesan Allah pada kekasih-Nya.

Inilah saatnya segera bangkit. Menyampaikan risalah Allah, karena yang memerintahkannya adalah Zat yang kekuasaan-Nya tanpa batas dan sudah memiliki semua jaminan.

Pertama“Dan Tuhanmu agungkanlah!” (QS.74:3)

Seorang penyampai risalah, baik dia seorang dai atau nabi sekalipun, dia harus mengagungkan Allah yang mengutusnya. Jika ia memahami hal ini dan benar- benar ia jiwai maka segala bentuk kemegahan, kebesaran dan kemewahan dunia akan kecil di matanya. Ia takkan tergiur oleh gemerlapnya dunia. Juga tidak akan silau dengan tipu kekuasaan dunia. Tidak pula takut oleh segala bentuk ancaman yang datang dari selain Allah. Siapapun dia, raja atau penguasa dari belahan dunia manapun. Kekuasaan dan kesombongannya tak akan ada yang bisa mengalahkan Yang Maha Perkasa dan Agung. Dan kelak Allah akan menghukum hamba-hamba-Nya yang berani menyombongkan diri. Sehingga tak akan ada kebesaran yang tersisa di dunia ini selain kebesaran dan keagungan-Nya [3].

Kedua“Dan pakaianmu bersihkanlah”. (QS.74: 4)

Setelah itu, ia perlu memperhatikan penampilan fisiknya, bersih dan menarik. Karena ini merupakan salah satu strategi marketing, dengan performance yang meyakinkan setidaknya kesan pertama akan dikenali oleh masyarakat saat berhadapan dengan kita. Karena itulah risalah yang dibawa Nabi Muhammad saw selalu sarat dengan kebersihan. Makin dalam dan matang keimanan seseorang maka ia akan semakin memelihara kebersihan. Pakaian yang suci menjadi syarat sahnya shalat.

Ketiga, “Dan perbuatan dosa tinggalkanlah”. (QS.74: 5)

Setelah ia memelihara kebersihan fisik, maka ia menyempurnakannya dengan kebersihan batin. Yaitu dengan menjauhi serta meninggalkan segala macam bentuk dosa. Ini adalah bentuk penaggalan hal-hal yang negatif dari dalam diri seorang dai. Dosa dan maksiat akan mengakibatkan hati seseorang terkotori sehingga kata-katanya juga tak akan lagi memiliki kekuatan. Penafsiran ini senada dengan apa yang dikatakan Ikrimah dan Ibrahim an-Nakha’iy [4]. Dan idealnya memang penampilan fisik yang bagus dibarengi dengan kebersihan hati dan kejernihan jiwa. Hal tersebut akan mengundang pesona dan kharisma yang sangat kuat.

Keempat“Dan Jangan kamu memberi (dengan maksud) memperoleh (balasan) yang lebih banyak”. (QS.74: 6)

Keikhlasan merupakan penyempurnaan hati yang sudah dijauhkan dari dosa dan maksiat. Akhlak ini juga akan membuat seorang dai kuat dan tangguh. Kerja tanpa pamrih, dan kemurnian dakwah pun terjaga dengan jernihnya hati pelakunya. Larangan ini bertujuan agar para dai penerus dakwah para nabi terus berbuat dan berbuat,  lebih gigih berusaha dan ringan berkorban serta mudah melupakannya setelah itu[5]. Juga tak terlalu menganggap dirinya sudah berbuat banyak sehingga ia merasa hebat dan berjasa bagi orang banyak. Karena hanya orang berjiwa kerdillah yang selalu merasa besar. Sehingga satu-satunya harapan yang ia inginkan hanya dari Zat yang tak pernah habis kedermawanannya serta kepemilikannya tiada batas.

Kelima“Dan untuk (memenuhi) perintah Tuhanmu, bersabarlah”.(QS.74: 7)

Pesan terakhir ini mengindikasikan dan memberi isyarat bahwa dakwah Rasulullah saw tidaklah berjalan mulus dan otomatis mendapat penerimaan yang baik. Kesabaran dan persiapan mental yang telah disinggung dalam surat al-Muzammil setidaknya diharapkan membuat Rasul makin siap menerima reaksi apapun terhadap dakwah yang diserunya. Dan benar, Rasul pun mendapat reaksi yang sangat berat. Teror fisik dan psikis dihadapinya. Juga para pengikutnya tak henti-hentinya menerima acaman dan teror.

Sekilas tujuh ayat pertama ini terkesan sederhana. Tapi kandungan pesannya sangat luar biasa. Berangkat dari pijakan normatif inilah Rasulullah semakin kuat dan gigih dalam berdakwah. Tak takut lagi atas ancaman apapun yang akan menimpa atau diarahkan pada beliau, karena beliau memiliki Sang Penolong yang sangat hebat dan tak terkalahkan.

Hari yang Dijanjikan

Salah satu misi mengingatkan yang dibawa Rasul saw adalah dengan selalu dan terus mengingatkan kaumnya akan adanya hari kehancuran dan kebangkitan. Supaya orang–orang yang berbuat zhalim mau kembali kepada Allah. Setidaknya selama masih ada kesempatan untuk memperbaiki sebelum hari kepastian yang sudah ditentukan Allah itu datang.

“Apabila ditiup sangkala. Maka waktu itu adalah waktu (datangnya) hari yang sulit. Bagi orang-orang kafir lagi tidak mudah”. (QS. 74: 8-10)

Dan hari yang paling sulit bagi siapa saja. Karena setiap orang memikirkan nasibnya di depan pengadilan Sang Maha Adil. Pengadilan yang sangat transparan. Tak akan ada yang bisa disembunyikan. Dan orang-orang kafir akan memenuhi kesulitan yang berlipat-lipat.

Seperti halnya al-Wahid bin Mughirah yang akan mendapatkan pembalasan Allah kelak. Firman Allah berikut membicarakannya, sebagaimana pendapat Ibnu Abbas dan Mujahid serta sebagian besar para ahli tafsir [6]“Biarkan aku bertindak terhadap orang yang aku telah menciptakannya sendiri”. (QS.74: 11). Ibnu Katsir menafsirkan, sendirian artinya saat ia dilahirkan. Tak ada harta, anak dan kekuasaan. Kemudian Allah memberikannya berbagai kenikmatan. “Dan Aku jadikan baginya harta benda yang banyak. Dan anak-anak yang selalu bersamanya. Dan kulapangkan baginya (rezki dan kekuasaan) dengan selapang – lapangnya.” (QS.74: 12-14). Al-Walid bin Mughirah memiliki sepuluh anak. Tiga diantaranya masuk Islam, yaitu sang panglima Khalid bin Walid, kemudian dua adiknya Hisyam dan Ammarah[7].

Allah mengaruniakannya harta yang berlimpah. Juga anak-anak yang selalu dekat dengannya. Tapi hal ini tak membuatnya bersyukur dan lupa akan asal kejadiannya. Ia selalu tamak, “Kemudian dia ingin sekali supaya Aku menambahnya.” (QS.74: 15). Tapi itu takakan pernah dikabulkan oleh Allah, “Sekali-kali tidak (akan aku tambah), Karena Sesungguhnya dia menetang ayat-ayat kami (Al-Qur’an)”. (QS.74: 16)

Kelak, akan Allah memberikan hukuman yang setimpal atas dosa dan kesombongannya. “Aku akan membenahinya mendaki pendakian yang memayahkan”. (QS.74: 17). Sebuah kiasan akan beratnya beban yang ia tanggung di akhirat kelak. Siksa yang tak terbayangkan beratnya.

Kebohongan dan Kesombongan yang tak Terampuni

Sebelumnya selama di dunia al-Walid -juga orang–orang kafir- tak mengindahkan peringatan yang dibawa para nabi dan para dai. “Kemudian dia berpaling (dari kebenaran) dan menyombongkan diri. Lalu dia berkata, ‘(Al-Qur’an) ini tidak lain hanyalah sihir yang dipelajari (dari orang-orang dahulu). Ini tidak lain hanyalah perkataan manusia.’” (QS.74: 23-25).

Dan sebagai balasannya, Allah akan memberikannya sejelek-jelek hunian di dalam neraka. “Aku akan memasukkannya ke dalam (neraka) saqar. Tahukah kamu apakah (neraka) Saqar itu? Saqar itu tidak meninggalkan dan tidak membiarkan, (Neraka saqar) adalah pembakar kulit manusia”. (QS.74: 26-29)

Selain panasnya yang tak tertahankan, neraka–neraka itu dijaga oleh para malaikat yang takakan membiarkan mereka sedikitpun beristirahat dan mengambil nafas.

“Dan diatasnya ada sembilan belas (malaikat penjaga). Dan tiada kami jadikan penjaga neraka itu melainkan dari malaikat. Dan tidaklah kami menjadikan bilangan mereka itu melainkan untuk menjadi cobaan bagi orang-orang kafir, supaya orang-orang yang diberi al-Kitab menjadi yakin dan supaya orang yang beriman bertambah imannya dan supaya orang-orang yang diberi al-Kitab dan orang-orang mukmin itu tidak ragu-ragu dan supaya orang-orang yang di dalam hatinya ada penyakit dan orang-orang kafir (mengatakan), ‘Apakah yang dikehendaki Allah dengan bilangan ini sebagai suatu perumpamaan?’ Demikian Allah membiarkan sesat orang-orang yang dikehendaki-Nya dan memberi petunjuk pada siapa yang dikehendaki-Nya. Dan tidak ada yang mengetahui tentara Tuhanmu melaikan Dia sediri, dan saqar itu tiada lain hanyalah peringatan bagi manusia”.(QS.74: 30-31)

Golongan Kanan

Jika orang-orang kafir di atas harus mempertanggun jawabkan semua perbuatannya, maka Allah akan memberi keleluasaan bagi orang-orang yang mengimani dakwah Rasulullah saw.

“Tiap-tiap diri bertanggung jawab atas apa yang telah diperbuatnya. Kecuali golongan kanan”. (QS.74: 38-39)

Bahkan mereka bisa menanyakan kondisi orang-orang yang diazab Allah. Hal demikian akan semakin membuat mereka bersyukur. Betapa beruntungnya orang-orang yang mendapatkan petunjuk. Simaklah saat mereka bertanya kepada para penghuni neraka Saqar, “Apakah yang memasukkan kamu ke dalam Saqar (neraka)? Mereka menjawab: ‘Kami dahulu tidak termasuk orang-orang yang mengerjakan shalat. Dan kami tidak (pula) memberi makan orang miskin. Dan kami membicarakan yang bathil, bersama dengan orang-orang yang membicarakannya. Dan adalah kami mendustakan hari pembalasan. Hingga datang kepada kami kematian.’ Maka tidak berguna lagi bagi mereka syafa’at dari orang-orang yang memberikan syafa’at.’” (QS. 74: 42-48)

Hal di atas bisa kita ambil pelajaran. Bahwa para penghuni Saqar tersebut setidaknya memiliki empat kesalahan fatal.

Pertama, tidak mengerjakan shalat. Merupakan simbol keenganan untuk menundukan hati kepada Allah. Sebuah simbol keangkuhan. Simbol kesombongan yang sangat dimurkai oleh Allah, karena kebesaran hanya milik-Nya.

Kedua, tidak menunaikan zakat dan tidak menyayangi fakir miskin. Ini merupakan simbol kejahatan sosial. Menjadi sebuah akumulasi keburukan, setelah tak mampu menundukan kepala kepada Allah karena memusuhi fakir miskin dan kaum lemah berarti memusuhi Allah, Sang Pengasih yang sangat menyayangi mereka.

Ketiga, selalu membicarakan dan menggunjingkan kebatilan. Jika membicarakan sebuah kebatilan saja sudah dicela, apalagi kebatilan itu kemudian dipergunjingkan, disebarluaskan, dibisniskan. Maka merugi dan celakalah mereka yang mengambil keungtungan dibalik pergunjingan kebatilan ini.

Keempat, mengingkari adanya Hari Pembalasan. Jika Hari Pembalasan diingkari, maka orang-orang zhalim itu semakin menjadi–jadi. Tak ada lagi yang mereka takuti. Jika sangkaan mereka dibenarkan, maka berapa banyak orang-orang terzhalimi dan tertindas tak terlindungi. Lantas siapa yang akan membalas mereka? Kaum tertindas yang dijanjikan kemenangan dan pertolongan. Jika tak di dunia, mereka sangat mengharapkannya di akhirat. Sementara orang-orang zhalim itu ditangguhkan oleh Allah sampai datangnya Hari Pembalasan.

Di samping itu, hal ini menjadi dalil dan bukti bahwa ada dialog dan perbincangan yang terjadi pada penghuni surga dan neraka. Jika di surat ini penghuni surga menanyai penghuni neraka. Maka dalam surat lain para penghuni neraka meminta belas kasihan para penghuni surga yang sarat dengan berbagai kenikmatan.

“Dan penghuni-penghuni surga berseru kepada penghuni-penghuni neraka (dengan mengatakan), “Sesunguhnya kami dengan sebenarnya telah memperoleh apa yang Tuhan kami janjikannya kepada kami. Maka apakah kamu telah memperoleh dengan sebenarnya apa (azab) yang Tuhan kamu menjanjikannya (kepadamu)?’ Mereka (penduduk neraka) menjawab, ‘Betul.’ Kemudian seorang penyeru (malaikat) mengumunkan di antara kedua golongan itu, ‘Kutukan Allah ditimpakan kepada orang-orang yang zhalim.’” [8].

Keterlambatan

Sangat aneh. Peringatan yang demikian jelas seperti di atas justru didustakan. “Maka mengapa mereka (orang-orang kafir) berpaling dari peringatan (Allah).” (QS.74: 49). Padahal jika mereka mau menggunakan akalnya mereka takakan melakukan kebodohan itu. Karena hal tersebut hanya akan mendatangkan penyesalan kelak.

Kita telaah sejenak penggambaran Allah tentang kedunguan mereka,“Seakan-akan mereka itu keledai liar yang lari terkejut. Lari dari pada singa.” (QS.74: 50-51). Bukankah keledai adalah perumpamaan yang menghinakan? Binatang yang dungu, namun itu lebih baik karena ia tak memiliki akal untuk berpikir. Sementara orang-orang kafir itu diberi akal oleh Allah, tapi mereka tak mau menggunakannya. Jadi mereka lebih buruk dari keledai.

Peringatan yang diberikan Allah seharusnya mereka terima dengan lapang dada dan terbuka. Karena peringatan itu membuat dan menstimulus mereka untuk memperbaiki kualitas hidup dengan penghambaan yang benar kepada Allah. Tapi justru mereka lari menghindar, seperti menghindarnya keledai dari kejaran singa. Jika keledai tak mampu lari dari kejaran singa. Sanggupkah mereka lari dari takdir Allah? Menghindari keputusan dan ketentuan yang telah digariskan oleh Allah? Atau dapakah mereka bersembunyi dari siksaan Allah yang telah menunggu mereka setelah Hari Perhitungan? Takakan ada yang bisa melarikan diri dari keputusan Allah!

Sebaik-baik Peringatan

“….Sesunguhnya al-Qur’an itu adalah peringatan. Maka barang siapa menghendaki, niscaya dia mengambil pelajaran daripadanya (Al-Qur’an). Dan mereka tidak akan mengambil pelajaran daripadanya kecuali (jika) Allah menghendakinya. Dia (Allah) adalah Tuhan yang patut (kita) bertakwa kepada-Nya dan berhak memberi ampun.” (QS.74: 54-56)

Al-Qur’an yang dibawa Rasulullah saw merupakan pengingat terutama bagi mereka yang mau membacanya dan mau berusaha memahaminya serta menginginkan kebaikan darinya. Beruntunglah orang-orang yang dibukakan hatinya oleh Allah serta dimudahkan untuk berinteraksi dan memahami al-Qur’an dengan baik.

Karena al-Qur’an adalah pedoman langgeng serta aturan yang berlaku untuk manusia dimana saja, sepanjang masa. Ia merupakan salah satu mukjizat terbesar Nabi Muhammad saw. Dan hingga sekarang kemurnian al-Qur’an masih tetap terjaga, berbeda dengan kitab-kitab suci lainnya. Hal ini dikarenakan Allah menjaganya dari segala macam perubahan, penggantian, dan pengurangan isinya [9]. Sebagai mukjizat terbesar Nabi Muhammad saw, al-Qur’an memiliki berbagai karakteristik yang mampu menunjukkan keagungannya. Di antaranya al-Qur’an sebagai kitab ilahy (wahyu dari Allah), kitab yang dijaga Allah, Mukjizat, jelas dan mudah dipahami, kitab agama yang integral (mencakup berbagai aspek kehidupan), kitab yang berlaku untuk sepanjang masa, dan kitab yang memiliki muatan humanisme [10].

Dan barang siapa yang mau berpegang teguh pada al-Qur’an maka ia akan lapang dalam menjalani hidup yang sarat dengan berbagai macam rintangan. Apalagi jika seorang nabi atau dai. Maka kedekatannya dengan Al-Qur’an menjadi spirit tersendiri yang akan menjadi ruh dan motivasi dakwahhnya. Wallâhu al-Musta’ân.

Catatan Kaki:

[1]  Imam Jalaluddin as-Suyuthi, al-itqân fi ‘Ulumi al-Qur’an, Beirut: Darul Kutub al-Ilmiah, Cet.I, 2004 M/1425 H, hal.21, Imam Badruddin az-Zarkasyi, al_Burhan fi Ulumi al-Qur’an, Beirut: Darul Fikr, Cet.I, 1988 M/1408 H, Vol.I, hal 249

[2]  Syeikh Muhammad Ali ash-Shabuny, Ijazu al-Bayan fi Suar al-Qur’an, Cairo: Dar Ali ash-Shabuny, 1986 M/1406 H, hal 267-268

[3] Lihat Shafiurrahman al-Mubarakfury, Ar-Rahîq al-Makhtûm, edisi terjemah, Jakarta Pustaka al-Kautsar, Cet.II, Januari 2009, hal.65

[4]  Imam Ibnu Jarir at-Thabary, Jâmi’ al-Bayân, Beirut: Dar Ihya Turats a-Araby, Cet.I, 2001 M/1421 H, Vol.29, hal.176, juga Imam Ibnu Katsir, Tafsir al-Qur’an al-Azhim, Cairo: al-Maktabah al-Qayyimah Vol.IV, hal.572

[5]  Shafiurrahman al-Mubarakfury, Ar-Rahîq al-Makhtûm, Op.Cit, hal.66

[6]  Tesis penulis, Kitab Lawami’ al-Burhan wa Qawathi’ al-Bayan fi Ma’any al-Qur’an li al-Ma’iny, Dirasah wa Tahqiq, Cairo: Universitas Al-Azhar, 2006 M, Vol.II, hal.738

[7] Ibid. Hal, 739

[8]  Lihat QS. Al-A’raf: 44

[9]  Lihat QS. Al-Hijr: 09

[10]  Prof. Dr. Yusuf al-Qaradhawy, Kaifa Nata’ âmal ma’a al-Qur’an, Beirut: Darusysyuruq, Cet.I, 1999 M/1419 H, hal 17

]]>
http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/1659/Saatnya-Mulai-Bangkit-Tinggalkan-Kemalasan
Kursi Dewan bukan tujuan akhir Dakwah Kita http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/1616/Kursi-Dewan-bukan-tujuan-akhir-Dakwah-Kita Tue, 15 Apr 2014 11:03:42 +0700 Kaderisasi Target akhir dakwah kita adalah nasyrul hidayah (menyebarkan petunjuk) dan li I’laai kalimatillah (meninggikan kalimah Allah), hatta laa takuuna… Target akhir dakwah kita adalah nasyrul hidayah (menyebarkan petunjuk) dan li I’laai kalimatillah (meninggikan kalimah Allah), hatta laa takuuna fitnatun wayakuunaddiinu kulluhu li-Llah (supaya jangan ada fitnah dan supaya agama itu semata-mata untuk Allah). Jangan lupakan target akhir ini.

Amal khoiri yang pendekatannya kesejahteraan, jangan dianggap sebagai ghayah (target akhir), itu sasaran antara saja. Memang dia suatu anjuran dari Allah, tapi dia sasaran antara dari segi dakwah, diharapkan melalui ihsan kita menghasilkan penyikapan dan sambutan yang khoir. Hal jazaul ihsan illal ihsan, tidak ada balasan kebaikan kecuali kebaikan pula. Tapi ihsan kita, operasi mewujudkan kesejahteraan itu jangan dianggap tujuan akhir. Negara-negara Eropa itu adalah Negara yang sejahtera hidupnya. Tapi 50% penduduknya atheis.

Bagi kita, jadi camat, bupati, walikota, gubernur atau presiden, itu sasaran antara. Akhirnya hatta laa takuuna fitnatun wayakuunaddiinu kulluhu li-Llah (supaya jangan ada fitnah dan supaya agama itu semata-mata untuk Allah). Wa kalimatullah hiyal ulya (dan kalimat Allah itulah yang tinggi).

Jadi, amal tsaqafi, orang jadi bertsaqafah; amal khairi, orang jadi sejahtera; itu hanyalah sasaran-sasaran antara kita. Sebab kalau orientasi masyarakat madani itu hanya terdidik, dan sejahtera seperti di Eropa, banyak yang mulhid, atheis walaupun terdidik dan sejahtera. Walaupun bukan atheis terorganisir seperti komunis, style masyarakat sebagai individu itu atheis. Bahkan memandang keagamaan itu merupakan bagian dari budaya.

Di Jepang juga masyarakatnya sangat sejahtera. Tapi bagi mereka agama itu kultur yang terserah selera, boleh berganti kapan saja. Orang Jepang saat lahir umumnya disambut dengan upacara-upacara Budha. Ketika nanti menikah dirayakan dengan upacara Kristen dan ketika meninggal dengan upacara Sinto. Kata ikhwah yang pernah bermukim di Jepang, pernah ada sensus keagamaan, ternyata pemeluk agama di Jepang itu tiga kali lipat dari jumlah penduduk. Jadi mereka sebenarnya sejahtera dan terdidik. Secara fisik, materi, mereka terlihat bahagia. Tapi yabqa ala dhalalah (tetap dalam kesesatan).

Nah kita sebagai partai dakwah tidak begitu. Maksud saya, kalau kita sudah bisa mentau’iyah (menyadarkan), menjadi terbuka, bebas, demokratis, mentatsqif, menjadi terdidik, atau menyejahterakan sekalipun, perjalanan kita masih tetap jauh. Sebab sesudah itu, bagaimana mereka bisa kita konsolidasikan, bisa kita koordinasikan, kita mobilisasikan, litakuuna kalimatulladziina kafaru sulfa wa kalimatullahi hiyal ‘ulya. Ini penting untuk selalu diingatkan dan dicamkan. Apalagi di masa-masa musyarokah (partisipasi politik) ini.

Jangan merasa sukses menjadi pemimpin  Pemda itu ukurannya sekedar telah membangun sekolah sekian, madrasah sekian, kesejahteraan, pertanian subur; sementara hidayah tercecer. Makanya keterpaduan langkah-langkah yang sifatnya tarfih (kesejahteraan), atau tatsqif (mencerdaskan bangsa) harus sejajar dengan upaya-upaya mendekatkan orang pada hidayah Allah. Harus begitu.

Ini saya ingatkan karena ketika kita di masyarakat dituntut di sektor kesejahteraan, di sektor kebijakan, di sektor pendidikan, di sektor kesehatan; maka harus secara menyatu terpadu dengan nasyrul hidayah (menyebarkan petunjuk Islam), nayrul fikrah (menyebarkan gagasan Islam), wa nasyrul harakah (penyebaran gerakan dakwah). Agar mereka akhirnya bergerak bersama-sama li I’lai kalimatillah.

]]>
http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/1616/Kursi-Dewan-bukan-tujuan-akhir-Dakwah-Kita
Berjuanglah untuk Islam Walau Anda Pelaku Maksiat http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/1481/Berjuanglah-untuk-Islam-Walau-Anda-Pelaku-Maksiat- Wed, 05 Feb 2014 19:20:32 +0700 Kaderisasi Apa yang kau anggap atas dirimu sendiri? Begitu banyakkah dosa dan noda? Ketahuilah, setiap manusia –siapa pun dia- juga memiliki kesalahan,… Apa yang kau anggap atas dirimu sendiri? Begitu banyakkah dosa dan noda? Ketahuilah, setiap manusia –siapa pun dia- juga memiliki kesalahan, dan sebaik-baik manusia yang membuat kesalahan adalah yang mau bertaubat. Mari jadilah yang terbaik…

Saudaraku …

Apa yang menghalangimu membela agamamu? Apa yang merintangimu beramal demi kejayaan Islam dan kaum muslimin? Dosa, noda, dan maksiat itu? Ketahuilah, jika kau diam saja, tidak beramal karena merasa belum pantas berjuang, masih jauh dari sempurna, maka daftar noda dan maksiat itu semakin bertambah. Itulah tipu daya setan atas anak Adam, mereka menghalangi manusia dari berjuang dan hidup bersama para pejuang, dengan menciptakan keraguan di dalam hati manusia dengan menjadikan dosa-dosanya sebagai alasan.

Saudaraku …

Hilangkan keraguanmu, karena Rabbmu yang Maha Pengampun telah berfirman:

ุฅูู†ู‘ูŽ ุงู„ู’ุญูŽุณูŽู†ูŽุงุชู ูŠูุฐู’ู‡ูุจู’ู†ูŽ ุงู„ุณู‘ูŽูŠู‘ูุฆูŽุงุชู

Sesungguhnya kebaikan-kebaikan akan menghapuskan keburukan-keburukan. (QS. Hud: 114)

Hilangkan pula kebimbanganmu, karena kekasih hati tercinta, Nabi-Nya yang mulia –Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam- telah bersabda:

ูˆูŽุฃูŽุชู’ุจูุนู ุงู„ุณู‘ูŽูŠู‘ูุฆูŽุฉูŽ ุงู„ู’ุญูŽุณูŽู†ูŽุฉูŽ ุชูŽู…ู’ุญูู‡ูŽุง

Ikutilah perbuatan burukmu dengan perbuatan baik, niscaya itu akan menghapuskannya. (HR. At Tirmidzi No. 1987, katanya: hasan shahih. Ahmad No. 21354, 21403, 21487, 21536, 21988, 22059, Ath Thabarani dalam Al Mu’jam Al Kabir No. 296, 297, 298, juga Al Mu’jam Ash Shaghir No. 530, Ad Darimi No. 2833, Al Hakim dalam Al Mustadrak No. 178, katanya: “Shahih, sesuai syarat Al Bukhari dan Muslim.” Disepakati oleh Imam Adz DZahabi dalam At Talkhish. Sementara Syaikh Syu’aib Al Arnauth dan Syaikh Al Albani menghasankannya dalam kitab mereka masing-masing)

Saudaraku …

Tidak usah berkecil hati dan jangan putus asa, sungguh agama mulia ini pernah dimenangkan oleh orang mulianya dan para fajir (pelaku dosa)nya. Semuanya mengambil bagian dalam gerbong caravan pejuang Islam. Imam Al Bukhari telah membuat Bab dalam kitab Shahihnya, Innallaha Yu’ayyidu Ad Diin bir Rajul Al Faajir (Sesungguhnya Allah akan menolong agama-Nya melalui seseorang yang fajir). Ya, kadang ada pelaku maksiat, seorang fajir, justru dia melakukan aksi-aksi nushrah (pertolongan) terhadap agamanya, dibanding laki-laki yang shalih. Semoga aksi-aksi nushrah tersebut bisa merubahnya dari perilaku buruknya, dan dia bisa mengambil pelajaran darinya sampai dia berubah menjadi orang shalih yang berjihad, bukan lagi orang fajir yang berjihad.

Saudaraku … Ada Abu Mihjan!!

Kukisahkan kepadamu tentang Abu Mihjan Radhiallahu ‘Anhu. Ditulis dengan tinta emas para ulama Islam, di antaranya Imam Adz Dzahabi dalam Siyar A’lamin Nubala pada Bab Sirah Umar Al Faruq. (2/448. Darul Hadits, Kairo), juga Usudul Ghabah-nya Imam Ibnul Atsir. (6/271. Darul Kutub Al ‘Ilmiyah)

Beliau adalah seorang laki-laki yang sangat sulit menahan diri dari khamr (minuman keras). Beliau sering dibawa kepada Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam untuk diterapkan hukum cambuk (Jild) padanya karena perbuatannya itu. Bahkan Ibnu Jarir menyebutkan Abu Mihjan tujuh kali dihukum cambuk. Tetapi, dia adalah seorang laki-laki yang sangat mencintai jihad, perindu syahid, dan hatinya gelisah jika tidak andil dalam aksi-aksi jihad para sahabat nabi Radhiallahu ‘Anhum.

Hingga datanglah perang Al Qadisiyah yang dipimpin oleh Sa’ad bin Abi Waqash Radhiallahu ‘Anhu melawan Persia, pada masa pemerintahan Khalifah Umar Radhiallahu ‘Anhu. Abu Mihjan ikut andil di dalamnya, dia tampil gagah berani bahkan termasuk yang paling bersemangat dan banyak membunuh musuh. Tetapi, saat itu dia dikalahkan keinginannya untuk meminum khamr, akhirnya dia pun meminumnya. Maka, Sa’ad bin Abi Waqash menghukumnya dengan memenjarakannya serta melarangnya untuk ikut jihad.

Di dalam penjara, dia sangat sedih karena tidak bisa bersama para mujahidin. Apalagi dari dalam penjara dia mendengar suara dentingan pedang dan teriakan serunya peperangan, hatinya teriris, ingin sekali dia membantu kaum muslimin melawan Persia yang Majusi. Hal ini diketahui oleh istri Sa’ad bin Abi Waqash yang bernama Salma, dia sangat iba melihat penderitaan Abu Mihjan, menderita karena tidak dapat ikut berjihad, menderita karena tidak bisa berbuat untuk agamanya! Maka, tanpa sepengetahuan Sa’ad -yang saat itu sedang sakit, dan dia memimpin pasukan melalui pembaringannya, serta mengatur strategi di atasnya- Beliau membebaskan Abu Mihjan untuk dapat bergabung dengan para mujahidin. Abu Mihjan meminta kepada Salma kudanya Sa’ad yaitu Balqa dan juga senjatanya. Beliau berjanji, jika masih hidup akan mengembalikan kuda dan senjata itu, dan kembali pula ke penjara. Sebaliknya jika wafat memang itulah yang dia cita-citakan.

Abu Mihjan berangkat ke medan tempur dengan wajah tertutup kain sehingga tidak seorang pun yang mengenalnya. Dia masuk turun ke medan jihad dengan gesit dan gagah berani. Sehingga Sa’ad memperhatikannya dari kamar tempatnya berbaring karena sakit dan dia takjub kepadanya, dan mengatakan: “Seandainya aku tidak tahu bahwa Abu Mihjan ada di penjara, maka aku katakan orang itu pastilah Abu Mihjan. Seandainya aku tidak tahu di mana pula si Balqa, maka aku katakan kuda itu adalah Balqa.”

Sa’ad bin Abi Waqash bertanya kepada istrinya, dan istrinya menceritakan apa yang terjadi sebenarnya pada Abu Mihjan, sehingga lahirlah rasa iba dari Sa’ad kepada Abu Mihjan.

Perang usai, dan kaum muslimin menang gilang gemilang. Abi Mihjan kembali ke penjara, dan dia sendiri yang memborgol kakinya, sebagaimana janjinya. Sa’ad bin Waqash Radhiallahu ‘Anhu mendatanginya dan membuka borgol tersebut, lalu berkata:

ู„ุง ู†ุฌู„ุฏูƒ ุนู„ู‰ ุฎู…ุฑ ุฃุจุฏุง ูู‚ุงู„: ูˆุฃู†ุง ูˆุงู„ู„ู‡ ู„ุง ุฃุดุฑุจู‡ุง ุฃุจุฏุง

Kami tidak akan mencambukmu karena khamr selamanya. Abu Mihjan menjawab: “Dan Aku, Demi Allah, tidak akan lagi meminum khamr selamanya!”

Saudaraku ….

Sangat sulit bagi kita mengikuti dan menyamai Abu Bakar, Umar, Utsman, Ali dan para sahabat nabi yang mulia, Radhiallahu ‘Anhum. Tetapi, paling tidak kita masih bisa seperti Abu Mihjan, walau dia pelaku maksiat namun masih memiliki ghirah kepada perjuangan agamanya, dan ikut hadir dalam deretan nama-nama pahlawan Islam. Semoga Allah Ta’ala memasukkan kita ke dalam deretan para pejuang agama-Nya, mengikhlaskan, dan memberikan karunia syahadah kepada kita. Amin.

Wallahu A’lam. 

]]>
http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/1481/Berjuanglah-untuk-Islam-Walau-Anda-Pelaku-Maksiat-
Tujuh Modal Utama Gerakan Dakwah http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/1444/-Tujuh-Modal-Utama-Gerakan-Dakwah- Fri, 06 Dec 2013 10:01:54 +0700 Kaderisasi Kekuatan moral dan spiritual. Itulah yang akan menjadi modal pertama dan utama dalam setiap pergerakan. Mungkin saja landasan moral dan spiritual sebuah… Kekuatan moral dan spiritual. Itulah yang akan menjadi modal pertama dan utama dalam setiap pergerakan. Mungkin saja landasan moral dan spiritual sebuah pergerakan salah atau batil, tetapi pasti punya semangat. Apatah lagi kita yang mempunyai landasan moral dan spiritual yang benar, yang berasal dari Allah SWT.

Kekuatan moral dan spiritual yang benar akan menghasilkan azzam (tekad) dan irodah qowiyyah (kemauan yang kuat). Bahkan orang akan muda selamanya dan bergairah terus jika bergerak atas landasan moral dan spiritual yang benar. Dan kita Alhamdulillah telah diberikan karunia itu oleh Allah SWT.

Modal yang kedua adalah modal intelektual. Allah sangat merangsang manusia lewat ayat-ayat Al-Qur’an yang berbunyi ‘afala ta’qilun, afala yatafakkarun. Otak yang terpakai oleh manusia hanya sekitar 5% dari volume otak kita. Kemudian kekuatan ini ditambahkan dengan kekuatan pendidikan/tarbiyyah.

Modal yang ketiga adalah modal ideology/idealisme, yang dengan adanya ini kita mempunyai visi dan misi. Ini juga merupakan karunia Allah kepada kita berupa pikiran yang baik, bisa mempunyai pandangan jauh ke depan walaupun dalam masa-masa sulit. Selalu menjadi barisan pelopor, barisan perintis dengan kejelasan ideologi ini.

Modal keempat adalah modal manhaj/metodologi. Allah tidak hanya memberikan perintah saja tetapi juga konsepsi dan landasan operasional. Shalat dan haji diperintahkan oleh Allah, tetapi dalam pelaksanaannya Allah mencontohkan melalui Rasulullah. Dalam berjuang dan berjihad pun harus mengikuti Rasul, tidak membeo, tetapi harus mengerti. Qudwah kepada Rasul merupakan kebutuhan, bukan hanya sekedar kewajiban, karena tanpa Rasul Islam tak bisa jalan. Rasulullah yang mencontohkan kepada kita dakwah dan jihad yang jelas, terarah, dan sistemik.

Modal kelima adalah modal kefitrahan. Dinul Islam adalah modal besar karena sesuai dengan fitrah manusia, tidak berbenturan dengan kultur manusia, binatang, dan ekosistem. Bahkan Allah menegaskan bahwa semuanya itu adalah jundi-jundi (tentara) Allah. Artinya, kita harus yakin bahwa pergerakan yang bertentangan dengan fitrah manusia adalah bertentangan dengan Allah. Karena semuanya bergerak dalam nuansa dan irama yang sama. Semuanya bertasbih kepada Allah. Karena itu, jika perjuangan Islam kompak dengan perjuangan alam / universe, maka perjuangan itu akan berhasil. Pohon, tumbuhan, binatang, cuaca, gejala alam, kesemuanya menjadi teman-teman perjuangan kita.

Jika berjuang tanpa fitrah alam, pasti akan gagal. Karena fitrah itu baku dan tetap sepanjang zaman. Ini adalah modal yang sangat besar walaupun kita tidak merasakannya, padahal bantuan Allah lewat alam/nature itu tinggi. Misalnya, bekerja dalam hujan tidak masuk angin, angin dan hujan jadi penyegar. Bahkan kesemuanya itu mengokohkan jika kita berstatus jundullah. Caranya, sesuaikanlah sifat jundiyyah kita dengan jundiyyah angin, binatang, pohon, dan lain-lain. Rasulullah sering dibantu oleh jundi alami ini (tumbuhan, binatang, cuaca, dan lain-lain). Bahkan karomah para sahabat dalam perang Qodisiyah ketika mereka menyeberang sungai mereka berkata: ‘Wahai air, kita sama-sama jundullah, bantulah saya karena sedang melaksanakan tugas’. Akhirnya air yang dalam dan deras itu menjadi dangkal dan tenang untuk dilewati.

Modal keenam adalah modal institusional. Kerja kita adalah kerja kolektif, yang banyak orang tidak memilikinya. Kita memperoleh banyak dukungan dari proses-proses jama’i ini. Seperti tawasshou bil haq dan tawasshou bish shobri. Itu hanya bisa dilakukan dengan jama’ah, karena tawasshou ini diperlukan dalam gerakan agar tidak tergelincir. Ba’duhum awliya u ba’din. Kritikan dan peringatan itu perlu. Itu semua hanya bisa dilakukan dalam proses institusionalisasi. Ketika tantangan dakwah berat dan sulit, ada tawasshou bish shobr sehingga menimbulkan daya tahan. Wama dho’ufu wa mastakanu, serta tawasshou bil marhamah. Ketika seseorang tersebut tidak sendirian, tetapi bersama-sama dengan banyak orang, potensinya tidak akan terpuruk.

Modal ketujuh adalah modal yang sifatnya material. Sebenarnya Allah telah banyak memberikan modal material ini kepada kita berupa alam semesta beserta segala isinya. Tetapi mungkin kita belum bisa mendayagunakannya. Bahkan dalam QS Al-Hajj 34, Allah berfirman bahwa ‘Telah Aku datangkan segala apa yang kamu butuhkan, wa in ta’uddu ni’matallah laa tuhsuha. Tetapi karena kezaliman dan ketidak proporsionalan kita, sehingga tidak memiliki daya inovatif dan kreatif untuk memanfaatkannya. Menyadari nikmat Allah itu penting. Bagaimana nikmatnya udara, sehari kurang lebih 350 kg kita memakai oksigen untuk tubuh kita, 1/5 nya dipakai oleh otak.

Kesadaran memiliki modal dasar itu penting demi irodah qowiyyah dan azzam. Kalau melihat perjalanan dakwah ke belakang, zaman tahun 80-an, zaman Benny Moerdani, bagaimana dakwah itu dikekang, diatur dan dikendalikan. Bahkan menafsirkan QS Al-Ikhlas saja diberangus, sampai akhirnya setelah dikejar-kejar, temanya diganti menjadi syarat sahnya wudhu. Justru di masa-masa sulit itulah dakwah berkembang dan berekspansi karena punya modal banyak.

Pada saat itu para muwajih tidak dijemput dengan mobil, tetapi banyak yang berjalan kaki karena keadaan ekonomi yang sulit. Cari tempat acara dauroh juga sulit. Halaqoh di kebun binatang, di taman, di lapangan, di kebun raya, tanpa whiteboard. Itu semua karena kita punya kesadaran bahwa kita kaya, yang menyebabkan kita selalu menjadi barisan perintis dan barisan pelopor. [ ]

]]>
http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/1444/-Tujuh-Modal-Utama-Gerakan-Dakwah-
Kematian Hati http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/1414/Kematian-Hati Wed, 09 Oct 2013 13:06:44 +0700 Kaderisasi Banyak orang tertawa tanpa (mau) menyadari sang maut sedang mengintainya.Banyak orang cepat datang ke shaf shalat layaknya orang yang amat merindukan… Banyak orang tertawa tanpa (mau) menyadari sang maut sedang mengintainya.Banyak orang cepat datang ke shaf shalat layaknya orang yang amat merindukan kekasih. Sayang ternyata ia datang tergesa-gesa hanya agar dapat segera pergi.Seperti penagih hutang yang kejam ia perlakukan Tuhannya.

Ada yang datang sekedar memenuhi tugas rutin mesin agama. Dingin, kering dan hampa, tanpa penghayatan. Hilang tak dicari, ada tak disyukuri.Dari jahil engkau disuruh berilmu dan tak ada idzin untuk berhenti hanya pada ilmu. Engkau dituntut beramal dengan ilmu yang ALLAH berikan. Tanpa itu alangkah besar kemurkaan ALLAH atasmu

Tersanjungkah engkau yang pandai bercakap tentang keheningan senyap ditingkah rintih istighfar, kecupak air wudlu di dingin malam, lapar perut karena shiam atau kedalaman munajat dalam rakaat-rakaat panjang

Tersanjungkah engkau dengan licin lidahmu bertutur, sementara dalam hatimu tak ada apa-apa. Kau kunyah mitos pemberian masyarakat dan sangka baik orang-orang berhati jernih, bahwa engkau adalah seorang saleh, alim, abid lagi mujahid, lalu puas meyakini itu tanpa rasa ngeri.

Asshiddiq Abu Bakar Ra. selalu gemetar saat dipuji orang. “Ya ALLAH, jadikan diriku lebih baik daripada sangkaan mereka, janganlah Engkau hukum aku karena ucapan mereka dan ampunilah daku lantaran ketidaktahuan mereka”, ucapnya lirih.

Ada orang bekerja keras dengan mengorbankan begitu banyak harta dan dana, lalu ia lupakan semua itu dan tak pernah mengenangnya lagi.

Ada orang beramal besar dan selalu mengingat-ingatnya, bahkan sebagian menyebut-nyebutnya. Ada orang beramal sedikit dan mengklaim amalnya sangat banyak.

Dan ada orang yang sama sekali tak pernah beramal, lalu merasa banyak amal dan menyalahkan orang yang beramal, karena kekurangan atau ketidaksesuaian amal mereka dengan lamunan pribadinya, atau tidak mau kalah dan tertinggal di belakang para pejuang. Mereka telah menukar kerja dengan kata. Dimana kau letakkan dirimu?

Saat kecil, engkau begitu takut gelap, suara dan segala yang asing. Begitu kerap engkau bergetar dan takut.

Sesudah pengalaman dan ilmu makin bertambah, engkaupun berani tampil di depan seorang kaisar tanpa rasa gentar. Semua sudah jadi biasa, tanpa rasa. Telah berapa hari engkau hidup dalam lumpur yang membunuh hatimu sehingga getarannya tak terasa lagi saat ma’siat menggodamu dan engkau meni’matinya?

Malam-malam berharga berlalu tanpa satu rakaatpun kau kerjakan. Usia berkurang banyak tanpa jenjang kedewasaan ruhani meninggi.

Rasa malu kepada ALLAH, dimana kau kubur dia? Di luar sana rasa malu tak punya harga. Mereka jual diri secara terbuka lewat layar kaca, sampul majalah atau bahkan melalui penawaran langsung.

Ini potret negerimu : 228.000 remaja mengidap putau. Dari 1500 responden usia SMP & SMU, 25 % mengaku telah berzina dan hampir separohnya setuju remaja berhubungan seks di luar nikah asal jangan dengan perkosaan.

Mungkin engkau mulai berfikir “Jamaklah, bila aku main mata dengan aktifis perempuan bila engkau laki-laki atau sebaliknya di celah-celah rapat atau berdialog dalam jarak sangat dekat atau bertelepon dengan menambah waktu yang tak kauperlukan sekedar melepas kejenuhan dengan canda jarak jauh”

Betapa jamaknya ‘dosa kecil’ itu dalam hatimu.

Kemana getarannya yang gelisah dan terluka dulu, saat “TV Thaghut” menyiarkan segala “kesombongan jahiliyah dan maksiat”? Saat engkau muntah melihat laki-laki (banci) berpakaian perempuan, karena kau sangat mendukung ustadzmu yang mengatakan ” Jika ALLAH melaknat laki-laki berbusana perempuan dan perempuan berpakaian laki-laki, apa tertawa riang menonton akting mereka tidak dilaknat ?”

Ataukah taqwa berlaku saat berkumpul bersama, lalu yang berteriak paling lantang “Ini tidak islami” berarti ia paling islami, sesudah itu urusan tinggallah antara engkau dengan dirimu, tak ada ALLAH disana?

Sekarang kau telah jadi kader hebat. Tidak lagi malu-malu tampil. Justeru engkau akan dihadang tantangan: sangat malu untuk menahan tanganmu dari jabatan tangan lembut lawan jenismu yang muda dan segar. Hati yang berbunga-bunga di depan ribuan massa.

Semua gerak harus ditakar dan jadilah pertimbanganmu tergadai pada kesukaan atau kebencian orang, walaupun harus mengorbankan nilai terbaik yang kau miliki.

Lupakah engkau, jika bidikanmu ke sasaran tembak meleset 1 milimeter, maka pada jarak 300 meter dia tidak melenceng 1 milimeter lagi ?

Begitu jauhnya inhiraf di kalangan awam, sedikit banyak karena para elitenya telah salah melangkah lebih dulu. Siapa yang mau menghormati ummat yang “kiayi”nya membayar beberapa ratus ribu kepada seorang perempuan yang beberapa menit sebelumnya ia setubuhi di sebuah kamar hotel berbintang, lalu dengan enteng mengatakan “Itu maharku, ALLAH waliku dan malaikat itu saksiku” dan sesudah itu segalanya selesai, berlalu tanpa rasa bersalah?

Siapa yang akan memandang ummat yang da’inya berpose lekat dengan seorang perempuan muda artis penyanyi lalu mengatakan “Ini anakku, karena kedudukan guru dalam Islam adalah ayah, bahkan lebih dekat daripada ayah kandung dan ayah mertua”

Akankah engkau juga menambah barisan kebingungan ummat lalu mendaftar diri sebagai ‘alimullisan (alim di lidah)? Apa kau fikir sesudah semua kedangkalan ini kau masih aman dari kemungkinan jatuh ke lembah yang sama?

Apa beda seorang remaja yang menzinai teman sekolahnya dengan seorang alim yang merayu rekan perempuan dalam aktifitas da’wahnya? Akankah kau andalkan penghormatan masyarakat awam karena statusmu lalu kau serang maksiat mereka yang semakin tersudut oleh retorikamu yang menyihir ?

Bila demikian, koruptor macam apa engkau ini?

Pernah kau lihat sepasang mami dan papi dengan anak remaja mereka. Tengoklah langkah mereka di mal. Betapa besar sumbangan mereka kepada modernisasi dengan banyak-banyak mengkonsumsi produk junk food, semata-mata karena nuansa “westernnya” .

Engkau akan menjadi faqih pendebat yang tangguh saat engkau tenggak minuman halal itu, dengan perasaan “lihatlah, betapa Amerikanya aku”.

Memang, soalnya bukan Amerika atau bukan Amerika, melainkan apakah engkau punya harga diri.

Mahatma Ghandi memimpin perjuangan dengan memakai tenunan bangsa sendiri atau terompah lokal yang tak bermerk. Namun setiap ia menoleh ke kanan, maka 300 juta rakyat India menoleh ke kanan. Bila ia tidur di rel kereta api, maka 300 juta rakyat India akan ikut tidur disana.

Kini datang “pemimpin” ummat, ingin mengatrol harga diri dan gengsi ummat dengan pameran mobil, rumah mewah, “toko emas berjalan” dan segudang asesori. Saat fatwa digenderangkan, telinga ummat telah tuli oleh dentam berita tentang hiruk pikuk pesta dunia yang engkau ikut mabuk disana.

“Engkau adalah penyanyi bayaranku dengan uang yang kukumpulkan susah payah. Bila aku bosan aku bisa panggil penyanyi lain yang kicaunya lebih memenuhi seleraku”

(Ditulis ulang oleh Permana Pria Utama)

]]>
http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/1414/Kematian-Hati
Jangan Lupa Target Akhir Dakwah Kita http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/1405/Jangan-Lupa-Target-Akhir-Dakwah-Kita Fri, 20 Sep 2013 20:02:46 +0700 Kaderisasi Target akhir dakwah kita adalah nasyrul hidayah (menyebarkan petunjuk) dan li I’laai kalimatillah (meninggikan kalimah Allah), hatta laa takuuna… Target akhir dakwah kita adalah nasyrul hidayah (menyebarkan petunjuk) dan li I’laai kalimatillah (meninggikan kalimah Allah), hatta laa takuuna fitnatun wayakuunaddiinu kulluhu li-Llah (supaya jangan ada fitnah dan supaya agama itu semata-mata untuk Allah). Jangan lupakan target akhir ini.

Amal khoiri yang pendekatannya kesejahteraan, jangan dianggap sebagai ghayah (target akhir), itu sasaran antara saja. Memang dia suatu anjuran dari Allah, tapi dia sasaran antara dari segi dakwah, diharapkan melalui ihsan kita menghasilkan penyikapan dan sambutan yang khoir. Hal jazaul ihsan illal ihsan, tidak ada balasan kebaikan kecuali kebaikan pula. Tapi ihsan kita, operasi mewujudkan kesejahteraan itu jangan dianggap tujuan akhir. Negara-negara Eropa itu adalah Negara yang sejahtera hidupnya. Tapi 50% penduduknya atheis.

Bagi kita, jadi camat, bupati, walikota, gubernur atau presiden, itu sasaran antara. Akhirnya hatta laa takuuna fitnatun wayakuunaddiinu kulluhu li-Llah (supaya jangan ada fitnah dan supaya agama itu semata-mata untuk Allah). Wa kalimatullah hiyal ulya (dan kalimat Allah itulah yang tinggi).

Jadi, amal tsaqafi, orang jadi bertsaqafah; amal khairi, orang jadi sejahtera; itu hanyalah sasaran-sasaran antara kita. Sebab kalau orientasi masyarakat madani itu hanya terdidik, dan sejahtera seperti di Eropa, banyak yang mulhid, atheis walaupun terdidik dan sejahtera. Walaupun bukan atheis terorganisir seperti komunis, style masyarakat sebagai individu itu atheis. Bahkan memandang keagamaan itu merupakan bagian dari budaya.

Di Jepang juga masyarakatnya sangat sejahtera. Tapi bagi mereka agama itu kultur yang terserah selera, boleh berganti kapan saja. Orang Jepang saat lahir umumnya disambut dengan upacara-upacara Budha. Ketika nanti menikah dirayakan dengan upacara Kristen dan ketika meninggal dengan upacara Sinto. Kata ikhwah yang pernah bermukim di Jepang, pernah ada sensus keagamaan, ternyata pemeluk agama di Jepang itu tiga kali lipat dari jumlah penduduk. Jadi mereka sebenarnya sejahtera dan terdidik. Secara fisik, materi, mereka terlihat bahagia. Tapi yabqa ala dhalalah (tetap dalam kesesatan).

Nah kita sebagai partai dakwah tidak begitu. Maksud saya, kalau kita sudah bisa mentau’iyah (menyadarkan), menjadi terbuka, bebas, demokratis, mentatsqif, menjadi terdidik, atau menyejahterakan sekalipun, perjalanan kita masih tetap jauh. Sebab sesudah itu, bagaimana mereka bisa kita konsolidasikan, bisa kita koordinasikan, kita mobilisasikan, litakuuna kalimatulladziina kafaru sulfa wa kalimatullahi hiyal ‘ulya. Ini penting untuk selalu diingatkan dan dicamkan. Apalagi di masa-masa musyarokah (partisipasi politik) ini.

Jangan merasa sukses menjadi pemimpin  Pemda itu ukurannya sekedar telah membangun sekolah sekian, madrasah sekian, kesejahteraan, pertanian subur; sementara hidayah tercecer. Makanya keterpaduan langkah-langkah yang sifatnya tarfih (kesejahteraan), atau tatsqif (mencerdaskan bangsa) harus sejajar dengan upaya-upaya mendekatkan orang pada hidayah Allah. Harus begitu.

Ini saya ingatkan karena ketika kita di masyarakat dituntut di sektor kesejahteraan, di sektor kebijakan, di sektor pendidikan, di sektor kesehatan; maka harus secara menyatu terpadu dengan nasyrul hidayah (menyebarkan petunjuk Islam), nayrul fikrah (menyebarkan gagasan Islam), wa nasyrul harakah (penyebaran gerakan dakwah). Agar mereka akhirnya bergerak bersama-sama li I’lai kalimatillah.

]]>
http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/1405/Jangan-Lupa-Target-Akhir-Dakwah-Kita
Belajar Membumikan Ucapan http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/1219/Belajar-Membumikan-Ucapan Mon, 10 Jun 2013 11:10:56 +0700 Kaderisasi “Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal saleh dan berkata: Sesungguhnya aku termasuk… “Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal saleh dan berkata: Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri.” (QS 41 ayat 33)

Maha Besar Allah yang telah menciptakan organ-organ tubuh dalam diri manusia. Semua begitu sempurna. Seribu satu kegiatan bisa dilakukan manusia dengan kesempurnaan ciptaan Allah itu. Diantaranya sebuah lidah yang dengannya manusia mampu mengolah kata-kata: bicara, mencela, menghibur, juga mengajak.

Ada yang mampu memadukan kefasihan lidahnya dengan organ-organ lain dalam bentuk konsistensi perbuatan. Keterpaduan menjadi keindahan. Orang menjadi begitu tertarik dengan ajakannya, dan kemudian mengikutinya. Tapi, tidak sedikit yang akhirnya gagal.

 

Perbuatan lebih berpengaruh dari sekadar perkataan

Ada pelajaran menarik dari tingkah anak kecil. Pernahkah kita menyuruh tidur mereka? Biasanya anak kecil tidak begitu peduli dengan ucapan. Walaupun itu dari orang tuanya sendiri. Tetap saja si anak terus bermain walaupun malam kian larut.

Biasanya, seorang ibu punya cara sendiri agar si anak mau tidur. Selain ucapan lembut, si ibu mengajak anaknya berbaring bersama. Seolah ibu itu pun hendak tidur. Awalnya, anak kecil mencermati tingkah ibunya. Seriuskan, atau Cuma main-main. Tapi setelelah beberapa kali sang ibu dilihatnya terus terpejam, ia pun mulai paham dan yakin. Ia memang harus tidur.

Pelajaran lain ada dari penggalan kisah Rasulullah S.A.W. Ketika  peristiwa haji pertama, Rasulullah pernah menyuruh sahabat untuk menyembelih hewan korban. Tapi tak seorang pun yang melakukan. Mungkin para sahabat masih terkesima dengan hasil perjanjian Hudaibiyah yang baru saja ditandatangani Rasulullah. Mungkin, mereka menilai kalau perjanjian itu merugikan umat Islam. Melihat reaksi itu, Rasulullah agak marah.

Ketika masuk tenda, beliau disapa istrinya, Ummu Salamah. Ya Rasulullah, kenapa tidak kau sembelih dahulu hewan korbanmu. Saya sayakin, para sahabat akan mengikuti. Begitulah kira-kira ucapan Ummu Salamah kepada suami tercintanya.

Benar saja. Setelah beliau keluar dari tenda dan menyembelih hewan korban, para sahabat pun mengikuti perbuatan Rasul itu. Mereka seolah tersadar kalau Rasulullah serius menyuruh mereka untuk menyembelih hewan korban.

Seperti itulah kekuatan sebuah perbuatan. Dan seperti itulah Allah mengajarkan kekuatan perbuatan kepada hewan. Para penggembala banteng paham betul bagaimana menggiring ternaknya yang bisa berjumlah ratusan. Terutama ketika menyeberangi sungai. Para penggembala tidak perlu repot-repot memaksa semua banteng melalui sungai satu per satu. Cukup paksa satu induk banteng. Kalau sukses yang ratusan lainnya akan ikut menyeberang.

Begitu pula mengajak saudara kita kepada kebaikan. Pada tahap awal, perlu adanya pemahaman. Tapi setelah itu, semua tergantung pada keteladanan. Jika teori tidak sama dengan kenyataan, pemahaman akan buyar. Perlahan tapi pasti, orang yang kita ajak mulai menghindar. Setelah itu, ucapan dan ajakan kita tak lebih dari sekadar angin lalu.

 

Pengalaman merupakan pelajaran terbaik buat siapa pun

Di situlah mungkin ketika Allah swt mengiringi iman, amal, dan nasihat dalam satu paket agar terhindar dari kerugian. Firman Allah dalam surah al 'Ashr: “Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar berada dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasihat menasihati supaya mentaati kebenaran dan nasihat menasihati supaya menetapi kesabaran.”

Iman saja belum cukup. Harus dibuktikan dalam bentuk perbuatan. Imannya hidup dalam keseharian diri, keluarga, masyarakat, dan negara. Mukmin seperti itulah yang akhirnya punya kekuatan dalam memberikan nasihat. Baik nasihat agar senantiasa dalam kebenaran, maupun kesabaran.

Amal kebaikan yang dilakukan dengan penuh ikhlas, bukan hanya melahirkan manfaat dunia dan akhirat. Tapi memberikan pelajaran tersendiri buat si pelakunya. Ia menjadi paham kenapa bisa gagal. Apa yang mesti disiapkan jika harus menempuh rute itu. Dan apa yang mesti diwaspadai ketika memilih rute yang lain.

Pengalaman menjadi bobot tersendiri dari nilai ucapannya. Itulah kenapa seorang murid lebih cepat paham jika diterangkan guru berpengalaman. Karena ia bukan sedang merangkai kata-kata. Tapi menggambarkan dunia nyata dalam bentuk kata-kata.

 

Jangan belajar bicara, tapi berlatih untuk berbuat

Sayyid Quthub pernah memberikan penjelasan, kenapa ada perbedaan mutu antara generasi para sahabat dengan generasi saat ini. Dalam buku Ma’alim fith Thariq, beliau mencatat keistimewaan sahabat Rasul. Diantaranya, para sahabat meresapi ilmu yang diterima dari Rasulullah semata-mata hanya untuk diamalkan. Bukan untuk dikliping, diolah menjadi kata-kata yang menarik dan sebagainya.

Tidak heran jika banyak sahabat Rasulullah yang berilmu sederhana, tapi punya kualitas amal yang luar biasa. Itulah yang dibuktikan dari sahabat Khalid bin Walid. Sahabat mulia ini tergolong belakangan masuk Islam. Yaitu pasca perang Uhud atau kurang lebih lima belas tahun setelah kerasulan Muhammad S.A.W. Tapi Khalid bin Walid lah yang akhirnya dikenal dunia sebagai saiful Islam (pedang Islam). Karena kegigihan dan kecanggihan beliau memimpin pasukan Islam menaklukkan negeri-negeri kafir termasuk Persi.

Jika kita berlatih untuk senantiasa belajar berbuat, bicara akan menjadi mudah. Bahkan ucapan dan ajakan akan menjadi sangat berbobot. Sedikit tapi padat. Sederhana tapi dalam. Karena ucapannya merupakan pantulan dari kuatnya sinar perbuatan.

]]>
http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/1219/Belajar-Membumikan-Ucapan
Tadzkiroh DSP PKS : Menghindari Hal - Hal yang Menimbulkan Fitnah http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/1163/Tadzkiroh-DSP-PKS-Menghindari-Hal-Hal-yang-Menimbulkan-Fitnah Thu, 30 May 2013 15:52:58 +0700 Kaderisasi Jakarta, PKS Jateng Online—Dewan Syariah Pusat (DSP) Partai Keadilan Sejahtera mengeluarkan arahan dan tadzkiroh kepada seluruh umat Islam Indonesia… Jakarta, PKS Jateng Online—Dewan Syariah Pusat (DSP) Partai Keadilan Sejahtera mengeluarkan arahan dan tadzkiroh kepada seluruh umat Islam Indonesia pada umumnya dan kader-kader PKS pada khususnya agar menghidari hal-hal yang berbau fitnah mengingat prahara politik akhir-akhir ini yang menimpa PKS. berikut tadzkiroh dari DSP PKS:

      


 

 

 

 


TADZKIROH
DEWAN SYARI’AH PUSAT PARTAI KEADILAN SEJAHTERA
NOMOR: 14/TK/DSP-PKS/1434 H

TENTANG
MENGHINDARI HAL-HAL YANG MENIMBULKAN FITNAH

Menyikapi musibah dan ibtila akhir-akhir ini, maka Dewan Syariah Pusat mengingatkan (memberikan tadzkiroh) kepada seluruh pimpinan PKS, pejabat publik dan seluruh kader, untuk senantiasa menjaga iffah (kehormatan diri) dan menghindarkan diri dari hal-hal yang menimbulkan fitnah. Allah Ta’ala berfirman:

ูŽู…ูŽุง ุฃูŽุตูŽุงุจูŽ ู…ูู†ู’ ู…ูุตููŠุจุฉูŽ ููŽุจูู…ูŽุง ูƒุณูŽุจุชูŽ ุฃูŽูŠู’ุฏู ูŠูƒู… ูˆูŽูŠูŽุนู’ูููˆ ุนูŽู†ู’ ูƒุซูŠูุฑ

”Dan apa musibah yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri dan Allah memaafkan sebagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu)” (QS As-Syuraa 30).

Sesungguhnya kasih sayang Allah Ta’ala terhadap hamba-Nya masih jauh lebih luas, sehingga Allah memaafkan banyak sekali kesalahan dan dosa yang telah dilakukan. Oleh karena itu kita jangan meremehkan dosa dan kesalahan, karena bisa saja Allah menimpakan musibah dan fitnahnya kepada yang lain. Allah berfirman:

ูˆูŽุงุชู‘ูŽู‚ููˆุง ููุชู†ุฉู‹ ู„ุง ุชูุตููŠุจูŽู†ู‘ูŽ ุงู„ู‘ูŽุฐูŠู†ูŽ ุธูŽู„ูŽู…ููˆุง ู…ูู†ูƒู… ุฎุงุตู‘ูŽุฉู‹ ูˆูŽุงุนู’ู„ูŽู…ููˆุง ุฃูŽู† ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ ุดุฏููŠุฏู ุงู„ู’ุนูู‚ูŽุงุจู

”Dan peliharalah dirimu dari pada fitnah ( siksaan) yang tidak khusus menimpa orang-orang yang zalim saja di antara kamu. dan ketahuilah bahwa Allah Amat keras siksaan-Nya.”(QS al-Anfaal 25).

Fitnah tidak hanya menimpa pelaku perbuatan haram dan zhalim saja, tetapi juga menimpa orang lain. Berkata Ibnu Abbas ra. terkait dengan tafsir ayat ini, Allah memerintahkan orang

beriman untuk tidak mengakui kemungkaran yang terjadi di tengah mereka, kalau mereka mengakui, maka Allah akan meratakan adzab-Nya. Rasulullah saw. bersabda:

ูุฅู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ู„ุง ูŠุนูุฐุจู ุงู„ู’ุนูŽุงู…ุฉู‘ูŽ ุจูุนูŽู…ูŽู„ู ุงู„ู’ุฎูŽุงุตู‘ูŽุฉ ุŒ ุญูŽุชู‰  ูŠูŽุฑูˆูุง ุงู„ู’ู…ูู†ูƒุฑ ุจูŽูŠู’ู†ูŽ ุธูŽู‡ู’ุฑุงู†ูŠู’ู‡ูู… ูˆูŽู‡ูู… ู‚ูŽุงุฏูุฑููˆู† ุนูŽู„ูŽู‰ ุฃู†  ูŠูู†ูƒุฑูˆู‡ู ุŒ ููŽุฅูุฐูŽุง ููŽุนูŽู„ููˆุง ุฐูŽู„ููƒูŽ ุนูŽุฐุจูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุงู„ู’ุนูŽุงู…ู‘ูŽุฉ ูˆูŽุงู„ู’ุฎูŽุงุตู‘ูŽุฉ

“Sesungguhnya Allah tidak mengadzab masyarakat umum dengan amal keburukan yang dilakukan orang tertentu (khusus), sehingga ketika mereka melihat kemungkaran diantara mereka, dan mereka tidak mengingkari kemungkaran tersebut padahal mampu. Jika mereka melakukan itu, maka Allah menyiksa masyarakat umum dan khusus” (Al-Musnad Ahmad 4/192)

Para pimpinan partai, pejabat publik dan kader dakwah hendaknya tetap menjaga „iffah (kehormatan diri) dan menjauhi hal-hal yang menimbulkan fitnah dalam bermuamalah terhadap harta, wanita, tempat kegiatan dan kedudukan. Allah Ta’ala berfirman:

ูˆูŽุงู„ู‘ุฐูŽ ูŠู†ูŽ ู„ูŽุงูŠูŽุดู‡ูŽุฏููˆู† ุงู„ุฒู‘ููˆุฑูŽ ูˆูŽุฅูุฐูŽุงู…ูŽุฑูˆุง ุจูุงู„ู„ู‘ุบูˆู ู…ูŽุฑูˆุง ูƒุฑุงู…ุง

”Dan orang-orang yang tidak memberikan persaksian palsu, dan apabila mereka bertemu dengan (orang-orang) yang mengerjakan perbuatan-perbuatan yang tidak berfaedah, mereka lalui (saja) dengan menjaga kehormatan dirinya.” (QS Al-Furqaan 72).

Dalam tafsir Ibnu Katsir 6/130 disebutkan, bahwa di antara sifat ibadurrahman adalah orang-orang yang memiliki sifat sebagaimana ayat ini. Di antara makna az-zuur adalah syirik dan menyembah berhala, yang lain berpendapat yaitu dusta, fasik, main-main dan batil. Berkata Muhammad bin Hanafiyah, maknanya adalah main-main dan nyanyian. Berkata Abul ’Aliyah, Thawus, Muhammad bin Sirin, Ad-Dhahak, Rabi bin Anas dan lainnya yaitu hari rayanya orang musyrik. Berkata Amru bin Qois yaitu majelis yang buruk dan kotor. Berkata Malik dari Az-Zuhri, yaitu minum khomr, mereka tidak menghadirinya dan tidak suka sebagaimana disebutkan dalam hadits, ”Siapa yang beriman pada Allah dan hari akhir maka jangan duduk di tempat yang disana diedarkan minuman keras.” (HR at-Tirmidzi).

Dan menurut Ibnu Katsir bahwa pendapat yang nyata dari alur ayat ini adalah tidak menghadiri az-zuur, oleh karena itu diteruskan dengan rangkaian ayat berikutnya:

} ูˆูŽุฅูุฐูŽุง ู…ูŽุฑู‘ููˆุง ุจูุงู„ู„ู‘ูŽุบู’ูˆู ู…ูŽุฑู‘ููˆุง ูƒูุฑูŽุงู…ู‹ุง { jika  terpaksa  harus  lewat/hadir,  maka  mereka  lewat/hadir  dan  tidak

melakukan az-zuur tersebut. Dari Ibrahim bin Maisarah bahwa Ibnu Mas’ud melewati tempat lahwu/permainan, beliau berpaling (tidak berhenti) maka Rasulullah saw. bersabda, ”Ibnu Masโ€Ÿud telah melalui pagi hari dan sore hari secara mulia (menjaga kehormatan)”(HR Ibnu Asakir).

Supaya kita senantiasa terjaga dari fitnah, maka kita harus menjaga muruโ€Ÿah (hifzhul muruโ€Ÿah), waspada terhadap syubuhat (ittiqaus syubuhat) dan menjauhi hal yang haram (ijtinabul muharramat).

Rasulullah saw memberi contoh yang baik bagi kita, agar tidak terjadi fitnah, maka Rasulullah saw menjelaskan bahwa beliau sedang bersama istrinya (bukan perempuan lain).

Diriwayatkan oleh Shafiyah binti Huyay berkata, ”Suatu hari Rasulullah saw sedang beriโ€Ÿtikaf, aku menngunjunginya malam hari, berbicara dan aku bangun untuk pergi. Rasulullah saw ikut bangun mengantarkanku. Sedang Shafiyah tinggal di rumah Usamah bin Zaid. Maka lewatlah dua sahabat Anshar, ketika keduanya melihat Rasulullah, maka keduanya segera pergi. Maka Rasulullah bersabda, ”Tunggu! Ini adalah Shafiyah binti Huyay (istri Rasul saw).” Keduanya

berkata, ”Subhanallah, ya Rasulullah.” Rasul bertakbir dan bersabda, ”Sesungguhnya syetan mengalir pada anak adam seperti aliran darah, dan saya takut muncul pada kedua hati kalian keburukan.” (HR Bukhari dalam Adab Al Mufrad dan Muslim )

Islam mengajarkan kepada kita akhlak yang mulia yaitu muruah (menjaga harga diri), supaya terhindar dari fitnah.

Para pimpinan partai, pejabat publik dan para kader dakwah juga harus berhati-hati pada harta yang syubhat dan tidak jelas, mereka harus mewaspadai harta syubhat. Sebab ketika mendekati tempat larangan, maka akan mudah jatuh pada sesuatu yang dilarang Allah.

<!--[if gte mso 9]><xml> </xml><![endif]-->

Rasulullah saw bersabda:

ุนูŽู†ู’ ุงู„ู†ุนู’ู…ูŽุงู† ุจู’ู†ู ุจูŽุดูŠูุฑูŽุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ ุนูŽู†ู‡ูู…ูŽุง ู‚ูŽุงู„: ุณูŽู…ูุนู’ุช ุฑูŽุณููˆู„ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู… ูŠูŽู‚ููˆู„: ุฅู† ุงู„ู’ุญูŽู„ูŽุงู„ ุจูŽูŠู‘ูู†ูŒ ูˆุฅู† ุงู„ู’ุญูŽุฑุงู… ุจูŽูŠู‘ูู†ูŒุŒ ูˆูŽุจูŽูŠู’ู†ู‡ูู…ูŽุง ุฃู…ููˆุฑู…ุดุชุจูู‡ูŽุงุช ุŒ ู„ูŽุง ูŠูŽุนู’ู„ูŽู…ูู‡ูู†ู‘ูŽ ูƒุซูŠุฑู…ู† ุงู„ู†ุงุณุŒ ููŽู…ูŽู†ู’ ุงุชู‘ูŽู‚ูŽู‰ ุงู„ุดุจูู‡ูŽุงุชู ููŽู‚ูŽุฏู’ ุงุณู’ุชุจู’ุฑุฃ ู„ูุฏููŠู†ู‡ู ูˆูŽุนูุฑุถู‡ู ูˆูŽู…ูŽู†ู’ ูˆูŽู‚ูŽุน ูููŠ ุงู„ุดุจูู‡ูŽุงุชู ูˆูŽู‚ูŽุน ูููŠ ุงู„ู’ุญูŽุฑุงู…ู (ู…ุชูู‚ ุนู„ูŠู‡

Dari An-Nuโ€Ÿman bin Basyir berkata, saya mendengar Rasulullah saw, bersabda, ”Sesungguhnya yang halal itu jelas dan yang haram itu jelas dan di antara keduanya adalah sesuatu yang syubhat, sebagian manusia tidak mengetahuinya. Siapa yang menghindarkan diri dari syubhat, maka dia telah menjaga agama dan kehormatannya. Siapa yang jatuh pada yang syubhat, maka jatuh pada yang haram..” (Muttafaqun „alaihi).

Ittiqous syubuhat (menghindarkan diri dari syubuhat) merupakan prinsip yang harus dipegang oleh kita. Disebutkan dalam Risalah Ta’lim, tentang kewajiban kader, poin 34 dan 35:
•    Hendaknya Anda menjauhi teman-teman yang buruk dan rusak, tempat-tempat maksiat dan dosa.
•    Hendaknya Anda menghindari tempat-tempat hiburan, jangan mendekatinya dan menjauhi fenomena kemewahan dan berlebihan.

Dari penjelasan tersebut, maka DSP memberikan tadzkiroh kepada pimpinan, pejabat publik dan kader dakwah, sebagai berikut:

1.    Hendaknya dalam muamalah maliyah, baik berusaha, menerima dana maupun menyalurkan dananya wajib memastikan terpenuhinya tiga prinsip; aman syar`i, aman yuridis dan aman citra (3A).
2.    Hendaknya menjaga iffah, muruah, menjauhi syubhat dan meninggalkan yang haram dalam setiap muamalah (perkataan, perbutan dan tindakan).
3.    Hendaknya menghindari hal-hal yang dapat menimbulkan fitnah dan kerusakan, seperti berteman dengan teman yang buruk, memperlihatkan gaya hidup mewah, mendekati tempat hiburan dan kemaksiatan.

Demikianlah, para pemimpin, pejabat publik dan kader dakwah harus mewaspadai segala bentuk fitnah dan dosa. Dan setiap masalah yang dapat mengarah pada fitnah, dosa dan kerusakan, maka harus segera diselesaikan dan dicari akar masalahnya, jangan sampai fitnah mengarah pada yang lebih besar lagi yang pada gilirannya akan mengurangi keberkahan dan merusak dakwah, jamaah dan umat secara keseluruhan. Sorang da’i berkata, ”Aku khawatir, bencana yang menimpa kaum muslimin dikarenakan dosa-dosa yang telah kulakukan. Sebab aku tahu persis dosa-dosaku!”

ุงู„ู„ู‡ ูŠุญุงุณุจู†ุง ูˆู‡ูˆ ุญุณุจู†ุง ูˆู†ุนู… ุงู„ูˆูƒูŠู„

 

Jakarta, 29 Mei 2013M

19 Rajab 1434H

 

DEWAN SYARI’AH PUSAT

PARTAI KEADILAN SEJAHTERA

 

DR. KH. SURAHMAN HIDAYAT, MA

KETUA

 

]]>
http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/1163/Tadzkiroh-DSP-PKS-Menghindari-Hal-Hal-yang-Menimbulkan-Fitnah
Melawan Provokasi http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/977/Melawan-Provokasi Fri, 12 Apr 2013 06:39:00 +0700 Kaderisasi &nbsp; &ldquo;Engaku tahu gunjingan orang seputar istri Rasulullah?&rdquo; tanya Abu Ayyub al Anshari kepada istrinya. &ldquo;Ya, dan…  

“Engaku tahu gunjingan orang seputar istri Rasulullah?” tanya Abu Ayyub al Anshari kepada istrinya.

“Ya, dan semua itu dusta besar,” sahut istrinya tegas.

“Engkau sendiri, mungkinkah melakukan hal seperti itu?” desak Abu Ayyub.

“Tak mungkin aku melakukannya, demi Allah.”

“Dan Aisyah, demi Allah jauh lebih baik dari engkau,” sahut Abu Ayyub.

Dialog itu turut mewarnai suasana tegang di Madinah. Hari-hari itu Rasulullah tengah menghadapi beban berat. Aisyah radhiyallahu ‘anha, istri tercinta beliau, diisukan berbuat serong dengan Shofwan bin Mu’athol.

Kisahnya bermula dari peristiwa perang Bani Musthaliq. Menjelang keberangkatan ke Bani Musthaliq, bulan Sya’ban tahun 5 hijriyah, seperti biasa Rasulullah SAW mengundi siapa istrinya yang diajak serta berperang. Hari itu, Aisyah dapat undian untuk menemani Rasulullah. Biasanya bila bepergian, Aisyah yang berbadan kurus itu naik ke atas sekedup (semacam tenda kecil) yang diletakkan di punggung unta.

Sepulang dari Ban Musthaliq, di sebuah tempat yang hampir dekat dengan Madinah, Rasulullah dan kaum muslimin menginap beberapa malam. Hingga suatu hari Rasulullah mengizinkan kaum muslimin untuk meneruskan perjalanan. Saat itu, usai buang hajat, Aisyah kehilangan kalung permata Yaman. Saying, benda berharga itu tak ia temukan. Ia mencoba mencari lagi dan akhirnya ketemu. Namun, begitu kembali ke tempat singgah pasukan Islam, ia sudah tertinggal rombongan. Mereka yang mengangkat sekedup ke punggung unta tak tahu bahwa di dalamnya tak ada Aisyah.

Aisyah lantas menyelimuti dirinya dengan jilbabnya, kemudian berbaring. Ia berharap mereka akan kembali bila tahu dirinya tertinggal. Tak berapa lama, lewatlah Shofwan bin Mu’athol, menunggang unta. Ia tertinggal kafilah kaun muslimin karena suatu keperluan. Shofwan terkaget-kaget. Ia tahu bahwa itu Aisyah, sebab sebelum turun ayat yang mewajibkan pemakaian jilbab, Shofwan telah mengenali Aisyah.

Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un, istri Rasulullah di sini? Apa yang menyebabkan engkau tertinggal?” ucap Shofwan spontan.

Tak sepatah kata pun diucapkan Aisyah. Shofwan segera menundukkan untanya. Aisyah pun naik dan Shofwan menuntun unta itu. Doa orang itu tak bisa menyusul rombongan kaum muslimin, hingga tiba di Madinah.

Kehadiran keduanya menjadi makanan empuk gembong munafik Abdullah bin Ubay bin Salul. Segera saja ia melempar isu, bahwa istri seorang Nabi telah berbuat serong. Berita dusta itu menjalar bak api melahap padang ilalang kering. Beberapa orang termakan isu. Hamnah bin Jahsy (saudara kandung Zainab binti Jahzy, istri Rasulullah), Misthah (pembantu Abu Bakar), dan Hassan bin Tsabit turut memperkeruh suasana.

Suasana makin panas. Aisyah sendiri jatuh sakit sepulang dari perjalanan itu. Tragisnya, Aisyah tak tahu menahu tentang apa yang terjadi di luar. Ia tak mengerti bahwa ada peristiwa besar yang menyangkut dirinya, yang berputar dari mulut satu ke mulut yang lain. Yang dirasakan Aisyah, hanya Rasulullah sedikit berubah dari biasanya. Kasih lembutnya terasa kering. Hanya itu.

Sampai suatu hari Rasulullah berbicara di hadapan kaum muslimin di masjid. Dari atas mimbar ia memuji Allah, lantas menyatakan sikapnya.

“Wahai sekalian manusia. Kenapa orang-orang itu menyakiti keluargaku? Mereka berbicara tentang sesuatu yang sama sekali tidak benar. Demi Allah, aku tidak melihat keluargaku kecuali baik-baik selalu.”

Seorang sahabat Anshar, Usaid bin Hudhair dari suku Aus, menyela, “Wahai Rasulullah, bila orang-orang itu dari Aus, kami siap bereskan mereka. Dan bila mereka dari Khazraj, maka perintahkan kami untuk menyelesaikan urusan engkau. Demi Allah, mereka itu orang-orang yang layak dipenggal batang lehernya.”

Mendengar itu, Sa’ad bin Ubadah, yang berdarah Khazraj naik pitam. Ia segera menimpali.

“Demi Allah, kamu tak akan bicara seperti itu kecuali karena engkau tahu gembong masalah ini (Abdullah bin Ubay) dari Khazraj. Kalau saja ia dari kaummu, pasti bicaramu tak seperti itu.”

“Pendusta kamu ini, demi Allah. Kamu hanyalah munafik yang membela munafik,” balas Usaid.

Suasana kian panas. Beberapa orang nampak berlompatan. Keributan mulai muncul. Hampir saja orang-orang Aus dan Khazraj saling baku hantam. Rasulullah segera turun dari mimbar.

 ***

Hampir satu bulan masalah ini berjalan tanpa bisa dituntaskan kebenarannya. Rasulullah mencoba menggali kejujuran Aisyah. Ditemuilah istri tercintanya yang telah tinggal di rumah orang tuanya, Abu Bakar ash Shiddiq. Tak ada tegus sapa. Aisyah hanya menangis.

“Wahai Aisyah. Takutlah engkau kepada Allah. Bila engkau telah telah melangkah kepada keburukan, bertaubatlah. Sesungguhnya Allah menerima taubat hamba-hamba-Nya.”

Air mata Aisyah makin deras. Tak ada kata yang mampu diucapkan. Ia berharap bapak-ibunya memberi jawaban. Lama ditunggu, keduanya tak juga buka suara.

“Tidakkah engkau berdua menjawab Rasulullah,” sahut Aisyah lemah sambil memandang kedua orang tuanya.

“Kami sendiri tak mengerti harus menjawab apa,” sahut Abu Bakar.

 ***

Ada banyak pelajaran berharga yang harus kita gali. Pertama, stabilitas sosial kaum muslimin akan selalu jadi incaran musuh-musuh Islam. Utamanya kalangan tokoh dan pemimpinnya. Segala cara akan dilakukan mereka untuk menghancurkan umat Islam. Bisa saja dengan memfitnah secara keji, tuduhan buta, sampa tindakan kekerasan sekali pun. Karenanya, umat Islam - apalagi dalam era seperti sekarang ini - tak boleh dengan mudah menelan opini dan isu yang berada di masyarakat. Sumber informasi harus jelas, dari segi autentitasnya maupun pembawanya (QS. Al Hujurat: 6). Kecerobohan sebagian sahabat yang termakan isu itu telah mengguncang kehidupan Rasul dan kuam muslimin.

Kedua, peran supremasi hokum dan ulama sangat penting dalam menjaga stabilitas sosial umat Islam. Suku Aus dan Khazraj yang nyaris bentrok termakan provokasi kaum munafik bisa diatasi dengan kebenaran Aisyah yang ditetapkan melalui wahyu, dengan turunnya ayat 11 surat An Nuur. Karenanya, melalui tangan para ulama, seharunya al Quran dan sunah Rasul didudukkan fungsinya bagi penegakan hukum,khususnya pada saat kita banyak diterkam isu seperti hari-hari ini.

Ketiga, komunitas orang-orang yang mampu menahan diri seperti Abu Ayyub dan istrinya perlu ditumbuh-kembangkan. Di tengah masyarkat kita yang keropos, kita sangat perlu Usamah bin Zaid yang dengan jujur membela kebaikan keluarga Rasulullah. Kita butuh Burairah, pelayan Aisyah yang tahu betul keseharian Aisyah. Yang hanya bisa mengatakan, “Setahuku Aisyah tak lain seorang wanita yang baik. Aku bikin adonan roti, lalu aku minta ia menyimpannya. Rupanya ia tertidur di atas adonan itu dan datanglah kambing memakan adonan itu.”

Komunitas orang-orang yang bersih itu harus dibesarkan. Agar ada kekuatan yang bisa menetralisir isu dan opini kotor yang meracuni umat Islam. Sesudah itu, perlu dipikirkan wadah institusionalnya yang suaranya didengar dan wibawanya diakui. Hari ini tak akan kita jumpai Nabi baru, tidak juga wahyu baru. Tak mungkin kita menunggu surat-surat pembenaran dan pembelaan dari langit. Perlu kerja keras untuk menciptakan masyarakat muslim yang imannya kuat, berakhlak luhur dan anti-provokasi. Wallhu a’lam bishowab.

 

]]>
http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/977/Melawan-Provokasi
Etika Debat dalam Islam http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/975/Etika-Debat-dalam-Islam Wed, 10 Apr 2013 15:22:42 +0700 Kaderisasi Debat dalam bahasa Arab disebut jadal. Dalam kitab Ihya Ulumuddin, Hujjatul Islam Imam Ghazali member definisi jadal sebagai keinginan untuk saling mengalahkan…

Debat dalam bahasa Arab disebut jadal. Dalam kitab Ihya Ulumuddin, Hujjatul Islam Imam Ghazali member definisi jadal sebagai keinginan untuk saling mengalahkan dan menjatuhkan seseorang dengan menyebutkan kekurangannya. Dengan demikian, tidak jarang debat memunculkan banyak sisi negatif. Misalnya saja, menumbuhkan emosi orang tertentu, lantaran tidak menerima kritik orang lain terhadap dirinya. Dan yang lebih parah, bila forum debat sudah menjadi arena debat kusir yang tak jelas ujung pangkalnya, sehingga semakin jauh dari kebenaran. Itu sebabnya, debat sering dikaitkan dengan salah satu sebab penyimpangan. Banyak umat terdahulu yang tersesat setelah mereka mendapat petunjuk, lantaran perdebatan mereka tentang kebenaran. Seperti yang disabdakan Rasulullah SAW, “Tidaklah sekelompok kaum menjadi sesat kembali setelah memperoleh petunjuk, kecuali mereka melakukan jadal.” Selanjutnya beliau membacakan surat az Zukhruf yang artinya “Mereka tidak member perumpamaan itu padamu melainkan dengan maksud membantah saja. Sebenarnya mereka adalah kaum yang suka bertengkar.” (HR Ahmad dan Turmudzi, hadits hasan shohih).

Karenanya, Rasulullah SAW melarang umatnya untuk terlibat dalam perdebatan. “Saya adalah pemimpin rumah di bawah naungan surge, bagi orang yang meninggalkan debat sekalipun dalam posisi yang benar…” (HR Abu Dawud, dan dicantumkan dalam silsilah hadits shohih oleh Nashiruddin al Abani I/47).

Namun, tidak semua jadal bernilai negative. Jadal pernah disebutkan dalam al Quran sebagai salah satu media dakwah yang cukup efektif. Allah SWT berfirman, “Serulah (mereka) ke jalan Rabbmu dengan hikmah dan nasehat yang baik serta bantahlah (jadal) mereka dengan bantahan yang lebih baik.” (QS. An Nahl: 125). Dalam ayat lain, Allah berfirman, “Janganlah kalian membantah ahlul kitab kecuali dengan bantahan yang lebih baik…” (QS. Al Ankabut: 46).

Islam telah menggariskan sejumlah rambu yang dapat memelihara perdebatan agar tidak keluar dari jalur yang benar.

Pertama, dengan memelihara etika Islam dalam memberi nasehat. Beberapa etika Islam dalam hal ini, misalnya memberi nasehat harus dilakukan dengan rahasia dan tidak di depan orang banyak, menggunakan cara yang sesuai dan waktu yang tepat, harus didorongan dengan niat untuk membenarkan dan mengubah ke arah yang lebih baik, ikhlas karena Allah, menyandarkan semua kemampuan kepada kehendak Allah, dan sebagainya. Bila adab-adab ini dilanggar, maka pemberian nasehat justru berakibat pada timbulnya sikap bangga terhadap dosa atau kesalahan pada diri orang yang dinasehati. Orang tersebut bahkan berupaya untuk terus mengungkapkan bantahan dan perdebatan, agar bebas dari kesalahan, dan cenderung tidak mau menerima nasehat.

Kedua, melenyapkan ambisi selalu ingin menang dan tak mau kalah. Ambisi seperti ini akan menjadikan seseorang tidak mempan dengan segala kritik. Inilah diantara hikmah firman Allah, “Wahai orang-orang yang beriman, jadilah kamu orang yang benar-benar menegakkan keadilan, menjadi saksi karena Allah biarpun terhadap dirimu sendiri atau ibu bapak dan kaum kerabatmu. Jika ia kaya ataupun miskin, maka Allah lebih tahu kemaslahatannya. Maka janganlah kamu mengikuti hawa nafsu karena ingin menyimpang dari kebenaran.” (QS. An Nisa:135).

Ketiga, membentengi diri dengan al Quran dan sunah sebelum mendalami pengetahuan tentang teknik perdebatan. Ilmu tentnag teknik perdebatan dan diskusi, antara lain ilmu mantiq dan filsafat. Mendalami teknik perdebatan dan diskusi memang bisa mendorong seseorang terjerumus dalam perdebatan yang negative. Apalagi, bila hal itu dilakukan sebelum ia memiliki basic moral yang baik terhadap al Quran dan sunah. Itu sebabnya, sebagian ulama melarang mempelajari ilmu filsafat dan mantiq. Di antara mereka ada yang membolehkannya, yaitu Saifuddin al Amidi. Beliau mengemukakan alasan bahwa manusia memiliki potensi akal sebagai anugerah Allah. Potensi itu dapat digunakan sebagai neraca pertimbangan berbagai masalah, membedakan antara yang haq dan yang bathil, yang bermanfaat dan berbahaya.

Di antara ulama yang melarang adalah al Hafizh Abu Amr Ma’ruf Ibnu Sholah. Menurutnya pelarangan disebabkan ilmu-ilmu tersebut akhirnya akan mengantarkan seseorang pada sikap ragu dan bahkan boleh jadi sampai pada tingkat pengingkaran terhadap kebenaran yang sudah ada.

Selain mereka, ada pula diantara ulama yang bersikap mutawasshith (pertengahan). Seorang Muslim dibolehkan mempelajari ilmu filsafat dan matiq dengan catatan telah memiliki benteng al Quran dan sunah. Dan dilarang bagi mereka yang tidak memiliki kriteria tersebut. Pendapat seperti ini dikemukakan oleh Imam Nawawi rahimahullah.

Keempat, menghindari sikap ujub dan takabur. Karena sikap inilah yang menyebabkan orang terjerumus dalam debat kusir. Orang yang menderita ujub dan takabur, cenderung menempuh cara untuk menarik perhatian orang. Miraa’ atau jadal merupakan salah satu cara yang ditempuh. Cara inilah yang pernah dilakukan oleh iblis tatkala menolak perintah Allah SWT untuk bersujud kepada Nabi Adam as. Ketika Allah SWT berfirman, “Apa yang menghalangimu untuk sujud kepada yang Aku ciptakan, apakah engkau takabur atau merasa lebih tinggi?” (QS. Shaad: 75).

Saat itulah iblis menjawabnya dengan konteks kalimat yang menjurus kepada jadal atau perdebatan. Kata iblis, “Saya lebih baik daripada Adam. Engkau ciptakan aku dari api sedang Engkau ciptakan dia dari tanah.” (QS. Shaad: 76).

Inilah salah satu hikmah di balik firman Allah, “Sesungguhnya orang-orang yang memperdebatkan tentang ayat-ayat Allah tanpa alasan yang sampai kepada mereka, tidak ada dalam dada mereka melainkan hanyalah (keinginan akan) kebesaran yang mereka sekali-kali tiada akan mencapainya, maka mintalah perlindungan kepada Allah. Sesungguhnya Dia Maha Mendengar lagi Maha Melihat.” (QS Ghafiir: 56).

Kelima, mengisi hati dengan ma’rifatullah dan taqwa. Hati yang senyap dari ma’rifatullah dan taqwa adalah hati yang kosong dari kesadaran atau rasa muroqobatullah (pantauan Allah). Kondisi hati tersebut (hati yang kosong) akan menyebabkan masuknya ambisi dunia serta was-was setan yang selalu merongrong agar melakukan kejahatan. Dari sinilah, seseorang disibukkan dengan pekerjaan sia-sia, salah satu diantaranya adalah debat. Karenanya Allah SWT menyeru kepada hambanya agar memerangi kekosongan hati dengan melakukan variasi ibadah, sehingga hati tidak bosan atau jenuh dan mendorong seseorang terjerat dalam perdebatan yang sia-sia. Allah berfirman, “Maka apabila kamu telah selesai (dari suatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain. Dan hanya kepada Tuhanmulah hendaknya kamu berharap.” (QS. Al Insyirah: 7-8).

Al Hafizh Ibnu Katsir memberi komentar terhadap dua ayat tersebut sesuai atsar para salah; “Bila engkau selesai mengerjakan kesibukan urusan dunia, dan engkau telah putuskan ikatan-ikatannya, maka sungguh-sungguh dan giatlah melakukan ibadah dengan pikiran yang kosong.” Seperti ungkapan mujahid rahimahullah dalam ayat ini: “Bila engkau selesai mengerjakan urusan dunia, maka berdirilah melakukan sholat dan bersungguh-sungguh kepada Tuhanmu.”

]]>
http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/975/Etika-Debat-dalam-Islam
Ancaman Kesia-siaan http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/928/Ancaman-Kesia-siaan Tue, 02 Apr 2013 18:54:06 +0700 Kaderisasi Para pahlawan mukmin sejati harus ekstra hati-hati dengan kepahlawanannya sendiri. Mereka harus membiasakan diri untuk mencurigai diri mereka sendiri;…

Para pahlawan mukmin sejati harus ekstra hati-hati dengan kepahlawanannya sendiri. Mereka harus membiasakan diri untuk mencurigai diri mereka sendiri; sebab jauh lebih penting dari sekedar menjadi pahlawan adalah memastikan, bahwa karya-karya kepahlawanan kita diterima di sisi Allah SWT, sebagai pahala yang akan mengantarkan kita meraih ridho-Nya dan masuk ke surge-Nya.

Manusia hanyalah user atau penikmat dari karya-karya kepahlawanan kita. Mereka sama sekali tidak mempunyai otoritas untuk menentukan, apakah karya itu diterima atau ditolak di sisi Allah SWT. Syarat penerimaan itu ditentukan sendiri oleh Allah SWT; niat yang ikhlas untuk Allah SWT, dan cara kerja yang sesuai dengan sunnah Nabi.

Para pahlawan mukmin sejati menyadari sedalam-dalamnya untuk siapa sebenarnya ia bekerja. Mereka menyadari adanya ancaman kesia-siaan; kerja keras di dunia yang kemudian ditolak di akhirat, seperti firman Allah SWT, “Banyak muka pada hari itu tunduk terhina, bekerja keras lagi kepayahan, memasuki api neraka yang sangat panas (neraka).” (QS Al Ghasyiyah: 2-4).

Dalam perjalanan ke Palestina setelah pembebasan al Quds, Umar bin Khattab berhenti sejenak menyaksikan seorang pendeta yang sedang khusyuk beribadah. Kemudian Umar menangis tersedu-sedu, sembari membaca ayat di atas, “Bekerja keras lagi kepayahan, memasuki api neraka yang sangat panas (neraka).”

Gemuruh tepuk tangan pengagum, sanjungan mematikan para pengikut, dukungan obyektif para pengamat, atau bahkan tembakan salvo pada hari penguburan, adalah obyek yang harus dicurigai para pahlawan; sebab merasa menjadi pahlawan bisa merusak niat mereka. Demikian juga dengan cara kita menuntaskan karya kepahlawanan kita; pembenaran orang lain tidak akan berguna di mata Allah SWT kalau ternyata pekerjaan itu memang salah menurut sunnah.

Para pahlawan mukmin sejati adalah pekerja keras yang menunaikan janji kepahlawanannya dalam diam., menyelesaikan karya-karyanya dengan semangat kebenaran sejati. Mereka jujur kepada Allah SWT, kepada diri sendiri serta kepada sejarah. Mereka tidak tertarik dengan hingar-bingar, pengakuan public, atau sorotan kamera, sebab itu bukan tujuannya, sebab itu bukan kebanggaannya.

Di hadapan ancaman kesia-siaan itu mereka menemukan kekuatan untuk mengasah kejujuran batinnya secara terus menerus, mengoreksi pekerjaan-pekerjaannya secara berkesinambungan; sebab dengan begitulah mereka mempertahankan keikhlasan dan kerendahan hati di depan Allah SWT, mematikan luapan kebanggaan setelah prestasi-prestasi besarnya, sembari berdoa diantara deru kecemasan dan harapan agar Allah SWT berkenan menerima mereka sebagai pahlawan-pahlawan-Nya.

Para pahlawan mukmin selalu mengenang saat-saat yang paling mengharu-biru dari kehidupan Umar bin Abdul Azis; beberapa saat menjelang hembusan nafasnya yang terakhir, pahlawan besar itu membaca firman Allah SWT, “Dan itulah negeri akhirat, yang Kami sediakan untuk orang-orang yang tidak menginginkan keangkuhan di muka bumi, juga tidak menginginkan kerusakan.” (QS Al Qashash: 83)

]]>
http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/928/Ancaman-Kesia-siaan
Satu Dunia, Akhiratnya Beda http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/902/Satu-Dunia-Akhiratnya-Beda Fri, 29 Mar 2013 07:57:54 +0700 Kaderisasi Dua jenis manusia&nbsp; itu sama sama berusaha mengais rezeki masing masing berupaya, awalnya mencukupi kebutuhan dasar yang paling pokok bagi diri…

Dua jenis manusia  itu sama sama berusaha mengais rezeki masing masing berupaya, awalnya mencukupi kebutuhan dasar yang paling pokok bagi diri sendiri dan keluarga. Dan, jika kebutuhan pokok itu sudah terpenuhi, mereka mulai mencari kemewahan kemewahan, agar seumur hidupnya dapat dijalani dengan kelimpahan, kemudahan, aman, tenteram, damai dan seterusnya.

Semua umat manusia, yang mukmin maupun yang kafir, agaknya nyaris sepakat dengan pola hidup seperti ini. Hanya , ada perbedaan mendasar dalam kesadaran dan cara berfikir diantara keduanya.

Orang kafir mengabdi pada kehidupan dunia an sich. Baginya, kebahagiaan dunia adalah tujuan puncak; dunia adalah kesempatan yang apabila terlewatkan, hilanglah segalanya.

Baginya, kehidupan hanyalah rentang waktu yang berlangsung di atas bumi ini saja. Ia tidak percaya bahwa ada kehidupan lain setelah kehidupan ini. Ia juga tidak yakin bahwa ada rumah tinggal lain setelah rumah tinggal (bumi) ini hancur.

Sedangkan orang mukmin, mereka memiliki pandangan yang bertolak belakang dengan pemahaman orang orang kafir. Orang mukmin percaya bahwa terdapat kehidupan lain yang lebih nyata, lebih agung, di mana manusia akan tinggal kekal di dalamnya.

Bagi orang mukmin, kehidupan dunia adalah perjalanan menuju kehidupan berikutnya. Jadi di sini saatnya menanam, di sana kita akan menuai, di sini kita berlomba, di sana kita akan mendapatkan nilai.

Dunia, jika tidak dijadikan kendaraan menuju akhirat, akan menjelma menjadi fatamorgana yang penuh tipu daya dan kepalsuan.

Perbedaan kedua kelompok di atas sangat mendasar dan jelas, meskipun keduanya berjalan beriringan, sama sama bekerja keras mencari makan. Mereka berbeda pada motif, yang satu makan untuk hidup, yang lain hidup untuk makan.

Diakui memang, daya pikat dunia sangat luar biasa. Dan, persaingan keras kehidupan pun sangat menguras tenaga, menyita kesadaran dan fikiran yang tidak ringan. Sehingga banyak yang tertipu oleh capaian capaian dunia  yang sifatnya sementara, lebih memilih yang fana ketimbang yang abadi. Disinilah agama menciptakan ajaran ajarannya untuk menangani sekaligus dua wilayah yang sama sama penting.


-Muhammad Al Ghazali -


]]>
http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/902/Satu-Dunia-Akhiratnya-Beda
Kedudukan http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/897/Kedudukan Tue, 26 Mar 2013 13:24:52 +0700 Kaderisasi Wajah riang tak lagi bisa disembunyikan dari seorang pemuda. Ia berlari kecil menelusuri jalan setapak menuju kaki bukit. Yah, di situlah ia dan kakeknya… Wajah riang tak lagi bisa disembunyikan dari seorang pemuda. Ia berlari kecil menelusuri jalan setapak menuju kaki bukit. Yah, di situlah ia dan kakeknya tinggal. Berbulan-bulan ia tinggalkan sang kakek demi sebuah pekerjaan di istana raja.

"Kek! Aku naik jabatan!" teriak si pemuda ketika wajah tua menyembul dari balik daun pintu. Kakek itu langsung tersenyum. Tubuh ringkih itu berusaha merengkuh tubuh sang cucu yang sedang tenggelam dalam kebahagiaan.

"Kek, mulai besok, kedudukanku naik. Aku bahagia," ucap si pemuda mulai tenang. Wajahnya kian berseri. Tapi, sang kakek cuma mengangguk pelan.

"Apa ada yang salah, Kek?" kilah si pemuda agak penasaran.

"Cucuku. Aku bahagia, bersyukur sekali dengan kenaikan kedudukanmu!" ungkah sang kakek penuh wibawa. "Tapi...," tambahnya ragu.

"Tapi apa, Kek? Ada yang mau Kakek katakan?" sergah si pemuda tidak sabaran.

"Saat ini juga, aku minta kau naik ke puncak bukit. Ceritakan apa yang kau alami selama perjalanan ke puncak bukit...," ucap sang kakek sambil menepuk pundak cucu kesayangannya.

Dengan agak penasaran, si pemuda menuruti perintah kakeknya. Beberapa jam kemudian si pemuda sudah kembali lagi.

Setelah keduanya duduk berhadap-hadapan, si kakek bertanya, "Apa yang kau lihat, Nak?" Si pemuda mengatur nafas.

"Di atas sana begitu indah, Kek," ucapnya singkat.

"Apa lagi?" tanya si kakek lebih singkat.

"Aku juga melihat semua begitu kecil," ucap si pemuda ringan.

"Itu saja? Apa kamu tidak merasa gusar kalau-kalau terpeleset jatuh?" tandas si kakek lagi-lagi tetap dengan penuh wibawa.

"Benar, Kek! Aku agak takut ketika di atas sana."

Sang kakek menatap cucunya lekat.

"Cucuku, seperti itulah kedudukan buat dirimu. Suat saat, kamu akan berada di puncak. Ketika itu, semua terlihat indah. Semua menjadi begitu kecil. Tapi..."

Si pemuda kian penasaran. "Tapi apa, Kek?" sergahnya kemudian.

"Cucuku. Berhati-hatilah. Kokohkan pijakanmu. Jangan terus mendongak ke atas. Tapi lihatlah ke bawah. Jangan lengah. Kalau tidak, kamu akan jatuh. Jatuh dari puncak ketinggian, sakitnya sulit terobati...," terang sang kakek sambil menepuk puncak cucunya.

***

Saudaraku...

Dinamika hidup memang mirip permainan jungkat-jungkit. Kadang seseorang berada di posisi atas dalam sebuah kedudukan. Berikutnya turun ke bawah. Naik dan kemudian turun. Posisi atas memaknai tingginya kekuasaan. Orang-orang di bawah menjadi terlihat utuh, kecil dan lemah. Apa pun bisa diraih. Dan apa pun bisa dilakukan tanpa terlihat oleh mereka yang di bawah.

Saudaraku...

Turun dan jatuh bukanlah hal yang sama. Turun adalah sebuah kemestian karena adanya naik. Ia merupakan sebuah kewajaran. Tapi, jatuh. Ia begitu sakit, dan sangat tidak wajar. Berhati-hatilah. Karena yang namany jatuh selalu tertuju pada mereka yang berada pada posisi di atas.

]]>
http://kaderisasi.pksjateng.or.id/index.php/read/news/detail/897/Kedudukan